kedut kedut,,

Sudah beberapa hari ini mata  sebelah kiri saya bagian bawahnya berkedut-kedut. Kedutannya ga sering sih, palingan tiap beberapa jam sekali dan cuman bentar2 doang. kedut kedut, kedut kedut, kedut kedut,,abis itu ilang sama sekali. Awalnya saya anggap biasa aja, aga ngeganggu siih, tapi ya udahlah karna saya pikir bakalan ilang di hari pertama dia berkedut2. Tapii, setelah tiga hari kedutan itu masih bercokol, rasanya ngegangguu banget. Apalagi setelah saya cerita ama beberapa temen kosan, menurut mereka jika saya mengalami kedutan di mata kiri bagian bawah tandanya adalah saya akan menangis dahsyat! Wew, apaan sih..padahal saya kan cuman iseng aja ngasi tau saya kedutan, ga ngarep simpati, empati, apalagi asumsi aneh2.

Ternyata tak hanya teman-teman kosan saya yang bilang bahwa saya akan menangis jika mengalami kedutan di mata kiri bawah. Seorang teman sekantor pun bilang begitu, bahkan membuatnya lebih buas dengan menambah embel2 “biasanya beneran tauu. udah lo skarang berdoa, jangan mikir macem2, dan jangan disugestiin lo bakal nangis. Minta sama Yang DiAtas lo dijauhin dari segala macem kesedihan, blablablaaa,,”. Yeee, sapa juga yang mikirin bgt, org tadinya saya ga mikir2 bgt dan sugesti macem2, gara-gara dia ngomong bgitu malah jadi kpikiran bneran deh. iya gitu saya bakalan nangis?? Kira2 kenapa yah?? Saya pun kmudian menganalisis berbagai kemungkinan yang bisa bikin saya nangis. Mengingat saya adalah orang yang cengeng (ups, sensitif maksutnya), ada banyak kemungkinan yang saya pikir bisa menjadi penyebab saya nangis. Tapi, the most thing yang bisa bikin saya berderai-derai air mata adalah ibu saya. All about her. Setiap mikirin ibu, terutama memikirkan jika terjadi sesuatu (jangan sampe deh), emosi saya pasti naik, dalam artian mendadak sendu, sedih, mata menghangat, dada sesak, jantung berdegup kencang, badan kejang, dan urat saraf menegang, hehehehehe,,,

Hmm,,ahirnya saya mengambil handphone (dgn niatan menelpon ibu tentu), memencet nomor yang sudah sangat saya hapal (nomor ibu tentu), mendengar nada sambung (dari nomor ibu tentu), dan begitu “trek” ada jawaban (suara ibu tentu), saya ucap salam seperti biasa. Saya langsung bertanya kabar, tak bisa menutup kekhawatiran yang daritadi singgah. Dan alhamdulillah, ibu baik2 saja, sangat baik malah. Tidak sedang dihinggapi penyakit asma yang biasanya mendera ibu setiap kecapean ato kedinginan, tidak sedang dihinggapi penyakit bad mood gara2 kelakuan murid2nya di sekolah (fyi, ibu saya adalah seorang guru SD), hanya sedang sibuk merekap nilai untuk pembagian rapor dan kenaikan kelas beberapa hari lagi. Ibu bertanya apa saya sudah sembuh dari demam yang melanda beberapa hari yang lalu, menanyakan apakah saya akan pulang minggu ini, dan beberapa obrolan ringan khas kami (baca: curhat saya,,hehe..). Ahirnya setelah sekian menit sekian detik, saya sudahi obrolan dan menutup telpon setelah sebelumnya mengucap salam.

Hupp, ada yang lain di hati saya. Ada perasaan damai dan tenang dibandingkan dengan tadi sebelum menelpon. Entah sugesti ato apa, tapi setelah saya menelpon ibu, rasa khawatir saya akan menangis gara2 mitos “kedutan mata kiri bawah”, hilang sama sekali. Saya tersenyum dan jadi malu sendiri. Jadi sebenarnya yang saya khawatirkan itu ibu ato mata saya?hihi..Ah pokonya saya udah ngerasa tenang. Walopun mata saya masih kedut-kedut dan masih ada kemungkinan saya akan menangis dahsyat, saya siap! Saya siap jika memang harus menangis karena sesuatu. Tapi yang penting, saya sudah berusaha menetralkan dan menenangkan hati saya dan memastikan ibu saya -the person that could makes me cry even just because a little thing- dalam keadaan baik-baik saja. Tapi di satu sisi saya juga berharap si kedut-kedut ini berhenti dengan sendirinya tanpa meninggalkan jejak tangisan di wajah saya, dalam arti dia hilang tanpa ada sesuatu yang buat saya benar-benar menangis. Dia datang hanya karna sedang ada yang salah dengan metabolisme tubuh saya. Itu saja.

-selasa dua puluh empat april dua ribu sembilan, masih dengan mata yang kerkedut-kedut-

About these ads

4 thoughts on “kedut kedut,,

  1. katanya kalo mata kedut2 berarti ada yang kangen lan.. kangennya kangeeen bangettt.. nah, kalo bukan ibu, Aji kalii. secara Ajinya kan lagi di luar negri..

    emang such a myth sih.. tapi dulu gw pernah pas lagi keluar, bikin pacar kedut2 matanya sampe doi ga bisa merhatiin kuliah. hahahaha. so somehow, to me, the myth can be possible to happen :)

    just an opinion. hehe

  2. seriusss mit????kalo mitosnya bgini mah gw stuju ahh,,setuju abisss,,hahahaha,,(ngarepp aji kangen bgt bneran ama gw)

    tengkyu jeng mit,,tambah nenangin hati gw nih,,hohohoho…

  3. Salam kenal,

    Salah satu blog yang membahas tentang kedutan. Ternyata, di dunia kedokteran, it’s called tic. Waah, nambah pengetahuan juga. Soal kangen, mo nangis, ketenangan, bs aja terjadi.

    Tapi penjelasan dokter ini [http://www.tanyadokter.com/consultation-topic.asp?zona=CONS&discussionID=7068&discussionTypeID=1] membantu memahami fenomena kedutan or tic ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s