Cerita Hamil Ketiga

Udah lama pengen nulis cerita hamil ketiga ini. Iyaa, alhamdulillah lagi hamil ketiga, udah masuk trimester tiga, udah naek 10 kilo dan udah ketauan JK bayi. Mohon doanya yaa.  Ngerasa unfair karna kayanya cuman hamil Kira yg diceritain banget tiap bulan (uhuk). Hamil Zyva, tumbuh kembang Zyva, dan hamil ketiga ini kok minim banget diceritain di blog. Ya jelas beda sih, jaman hamil Kira masih LDM sama surabang, kantor masih ga begitu riweuh, tenaga dan umur masih prima. Sekarang? Masuk bulan ke-4 aja nafas udah ngos-ngosan sesepele masang sprei aja keringet udah segede jagung.

Teteh Kia sama kakak Zyva gimana? Oh jelas seneng banget mereka, udah sering sok manis dan sok dewasa gitu lah, udah prepare mau ngajak main apa aja, bahkan dengan sukarela bilang “nanti kakak aja yang mandiin adik bayi, ibu istirahat aja ya” (kakak Zyva ini yg ngomong), monmaap nih kak, kamu aja masih dimandiin sama ibu deh :)))

Mari kita review ada apa aja di kehamilan ketiga ini:

Trimester 1:

Ketauan hamil karena emang niat hamil jadi tiap telat haid pasti auto testpack. Sempet beberapa kali testpack dan negative, sempet mutusin mau konsul ke dokter juga, apakah kondisi kami masih memungkinkan untuk punya anak lagi, ada kendala kesehatan atau engga, tapi alhamdulillah sebelum konsul, testpasck berikutnya udah positif. Konsul lebih ke kondisi aja sih, secara umur udah 35 yah, terus sering sakit juga kalo haid, pernah OP angkat tumor PD juga, jadi worry nya lebih banyak. Tapi alhamdulillah kata dokter, kondisi rahim dkk baik-baik aja. Termasuk kemungkinan tumbuh tumor di PD lagi, insyaallah nol cenah, karena efek hormone, jadi insyaallah pas hamil si tumor ini ga akan numbuh. Kontrol kandungan hamil sekarang ini ke dokter yang sama kayak pas hamil Zyva, maklum ibu yang satu ini suka males pindah ke lain hati, jadi dr Tria is the only obgyn yang kepikiran begitu hasil tetspack positif.

Baru kali ini hamil ngalamin mual parah (mual aja, ga muntah), ga bisa banget nyium masakan, nyium nasi, bahkan ada periode ga pengen makan sama sekali. Ngidam yang paling diinget trimester satu ini adalah lontong oncom di bulan puasa, alhamdulillah keturutan.

Trimester 2:

Nafus makan dan penciuman mulai membaik. Nafsu makan gila-gilaan malah, kayanya segala macem itu rasanya enak dan enak banget. Sering banget beli makanan yang sama dua hari berturut-turut, mie aceh, bubur ayam, dan makanan manis! No wonder berat badan naek pinter banget, sampe perut udh harus disangga pregnancy belt saking udah berasa berat dan ngaruh ke tulang belulang serta performa. Sebelum pake belt, tiap bangun tidur pasti area tulang selangkangan sakit kaya cuuuur semua darah ngalirnya ke bawah. Kata dokter itu karena si bayi udah neken banget ke bawah, jadi bisa dibantu pake belt utk ngurangin sakit. Dari segi nafas pun trimester 2 ini udah mulai berasa umur 35 nya, ngos-ngosan! Apalagi memang sempet no ART no cry selama beberapa minggu, otomatis semua kerjaan rumah dikerjain sendiri, termasuk ngurusin dua anak gadis dan bapaknya. Kerjaan kantor pun masih banyak dan full WFH yg artinya sering meeting online yg kadang ga bisa disambi sama sekali.

Badan rentek sekali rasanya, tapi belom berani massage dan lain-lain karena pandemi lg naik banget bulan-bulan itu, jadi ga berani kemana-mana sama sekali. Paling wiken jalan-jalan doang keliling Bogor tapi ga turun dari mobil. Udah mulai dilarang nyetir dan tiap kontrol adik bayi ke dokter diusahain selalu dianter juragan. Di akhir trimester dua ini juga, mulai berasa tangan kram tiap bangun tidur, kaya kesetrum kalo banyak aktivitas, berasa kaya carpal syndrome tiap masak, ngepel atau ngetik2 dan main hape. Di trimester 2 ini, dr Tria juga baru ngeh kalo saya punya thalassemia minor, yg efeknya salah satunya adalah nilai Hb selalu di bawah normal dan kepala sering kliyengan. Karena thalassemia ga bisa diobatin, dokter nyaranin dibantu dari makanan aja utk mengurangi kliyengan, banyakin makan daging is a must. Maksudnya sih biar bantu jabang bayi memenuhi kecukupan untuk tumbuhnya tanpa ada efek heboh ke ibunya.

Trimester 3

Masuk trimester 3 rasanya badan makin rontok, oh sungguh umur ga boong yah. Selain tangan yg tiap bangun berasa kram dan kesetrum, kerap beberapa malam pas lagi tidur, kaki kram nauzubilah sakitnya kaya abis keliling Sabuga 10 puteran. Sampe sering meringis nyolek juragan minta dipijetin. Konsul ke dokter, disaranin kalo bobo kakinya disangga bantal dan ga keseringan duduk dengan kaki ngegantung. Kalo bisa kakinya disangga dingklik alias jojodog kalo lagi meeting/kerja. Jadilah kadang meeting sambal rebahan. Keluhan pegel-pegel dan gampang capek sih udah jelas ya. Dokter udh nyerah kayanya nyuruh saya exercise/workout karena sering banget pasiennya ini banyak alesan haha. Pregnancy belt juga udh ga pernah lepas kalo tidur malem dan ternyata cukup bantu banget ngurangin sakit di area selangkangan.

Another keluhan di trimester tiga adalah: gatel-gatel. ya Rabbi, gatelnya dimana-mana. Area perut yang dulu hamil 1 dan 2 aman mulus dari strechmark, hamil ketiga udah mulai “rame”. Area lipetan udah pasti jadi sasaran garuk-garuk karena gatelnya yang luar biasa. Kata dokter, gatelnya bisa disiasatin dengan balur-balur lotion di area yang gatel. Pake minyak-minyakan macem zaitun atau bi* oil ga disaranin karena kalo gatel dikasih minyak jatohnya makin gatel.

Di trimester akhir ini juga mulai ketauan kalo ternyata saya ngalamin defisit zat besi. Bisa jadi dari thalassemia yg berimbas ke Hb di bawah normal dan zat besi ikutan drop. Normally emang di ibu hamil, Hb dan zat besi defisit tapi masih ada angka toleransi, sementara di saya udah di bawah angka toleransi,ihiks. Efek defisiensi zat besi ini salah satunya gampang banget capek dan ngantukan (kupikir ini after effect covid dan efek hamil aja, ternyata efek kurang zat besi pun). Akhirnya atas saran dokter, saya dikasih dopping zat besi lewat infus venofer. Transfusi zat besi ini dilakukan kurang lebih 2 jam, sebanyak 3 ampul (jumlah ampul tergantung seberapa berat defisiensinya kayanya). Alhamdulillahnya dicover asuransi kantor juragan yah, dimana pas liat bill kok lumayan si infus venofer ini, mending beli stroller kayanya. Efeknya udah berasa belom? Ya alhamdulillah ga langsung banget rasanya “Cling” gitu, tapi badan udah mulai ga gampang capek (kecuali emang forsir fisik banget yah) dan ga gampang ngantukan.

Masuk bulan 7 ini juga udah ga boleh nyetir sendiri, secara perut udah mentok setir hahaha.. jadilah kemana-mana beneran dianter juragan. Urusan ngantor? Alhamdulillah dikasih WFH sejak trimester 2 (karena PPKM juga sik), dan pakbos baik hati ngebolehin utk kontrol kerjaan dari rumah aja, kecuali urgent baru ke kantor.

Ngidam

Pernah ngidam mie aceh, kebab, dan seblak tapi maunya dibeliin juragan (pake gof**d juga gapapa, pokonya judulnya dibeliin, bukan ngegof**d sendiri). Tapi karena seharian itu juragan ribet sama meeting (alhamdulillah doi kebagian WFH pun, paling ngantor sebulan sekali doang), ga dibeliin, terus saya nangis sesenggukan dan overthinking kemana-mana haha. Ngidam makanan sih masih biasa aja ya, tapi emang tiap hamil biasanya ada satu hal spesifik yang rasanya tuh pengeeen banget. Hamil Kia ngotot pengen bantal bulu angsa (dih), hamil Zyva pengen hmmm apa yaa? Lupa (maap, Jipa), nah pas hamil ketiga ini kok pengen banget KAMAR MANDI (yearight). Udah ngajuin proposal berkali-kali sama juragan buat bikin kamar mandi tambahan, tapi selalu gagal. Sampe tiap bahas kamar mandi nangis dan pundungnya bisa ampe semaleman (haha). Sempet kepikiran beli kamar mandi portabel yg suka ada di tempat wisata tea, tapi malah diketawain juragan. Search instagram hampir selalu keywordnya “kamar mandi mungil”, sad banget lah. Lalu sekarang apa kesampean bikin kamar mandinya? Tentu saja tydack, tapi minimal udah ga nangis lagi kalo bahas kamar mandi dan udah ngurangin liat-liat kamar mandi minimalis :)))

Milih Nama

Sampe sekarang, urusan nama sama sekali belum ada yang sreg, Beda kali ya, anak pertama dan kedua, urusan nama udah didiskusiin jauh-jauh hari. Tapi sampe bulan ke -7 ini masih santai dan belum nemu yang sreg. Cita-cita sih ngasih nama Aland (anak Moreland), tapi kan udah ga tinggal di Moreland. Amel (anak Melourne) juga ga relevan lagi karena ga laki banget. Dulu pernah niat ngasih nama anak ketiga Yarra, sebagai pengingat sama sungai Yarra di Melbourne, tapi tetep aja ga sreg karena kita juga udah terlalu lama pulang dari Melbourbe dan kesannya terlalu maksain ke Melbourne-melbourne-an.

Kondisi hamil ketiga yang rada ripuh ini bikin saya dan juragan sepakat tutup pabrik (kecuali kalo Allah berkata lain yah). Walopun ripuh, kutetap sayaaang sekali sama jabang bayi inside dan selalu berdoa (yang bagus2 pasti) dan yang paling kenceng doanya adalah biar ibu dan bayi sehat selalu sampai persalinan nanti (zuzur walo udah pernah lahiran, kumasih takuut sama lahiran). Sungguh yah masa pandemic gini mah apa lagi atuh doa yang paling banyak dipanjatkan orang? Nikmat sehat it is. Minta doanya juga ya para pembaca budiman pecinta budakgendut (yang sekarang gendut beneran karena hamil sekarang ini naeknya sekate-kate sekali). Bismillah mudahkan, lancarkan, sehatkan ya Allah, aamiin

Indah Untuk Dikenang, Kalo Diulang?

Pengalaman Ospek kuliah Tingkat 1 emang ga ada matinye. Walaupun udah lebih dari 10 tahun lulus kuliah, kayaknya ceritanya masih tetep seru untuk diceritain. Selain itu udah cukup terkenal juga kalo Jurusan Geodesi Ospeknya suka ajaib, dari segi materi dan waktu (10 bulan Ospek angkatan saya waktu itu). Push up, sit up,lari keliling kampus, jalan jongkok, dan aktivitas fisik lain jadi makanan kami sehari-hari selama 10 bulan itu. Cerita-cerita ini ditulis dalam rangka setor Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog bulan Juli.

Ambil, Tapi Jangan Dipake

Jadi, ada satu aturan tak tertulis kala Ospek, kami para wanita wajib bawa pembalut dua buah yang harus dibungkus kertas koran dan dimasukkan dalam tas. Maksudnya sih buat antisipasi siapa tahu di tengah kegiatan, tiba-tiba datang bulan ato banjir/bocor.

Di satu Ospek pagi-pagi kami lagi senam dan pemanasan untuk persiapan lari bareng keliling kampus, satu senior cewek ngedeketin sambil bisik-bisik, “Wulan, kamu bawa pembalut kan? Cepet ambil satu!”.

Entah kenapa, di kepala saya yang kedengeran: “Wulan, kamu bawa pembalut kan? Cepet ambil, kamu dapet tuh, bocor kemana-mana”. Kenapa mikirnya begitu? Dulu, duluu banget jaman SMA, saya sempet ngalamin yang namanya bocor alias tembus, di muka umum pula. Aduh rasa malunya masih kerasa sampai sekarang, bikin parno. Makanya saya mikirnya adalah “Duh, gw dapet, tembus, bocor kemana-mana nih”.

Begitu denger serangkaian perintah (yang intepretasinya beda banget itu), saya panik dan langsung nyari tas, ngubek dan ngambil satu pembalut yang dibungkus rapi kertas koran. Saking paniknya, ga sempet minta izin sama Korlap untuk ke kamar kecil. Yang ada di pikiran adalah gimana caranya biar sesedikit mungkin orang yang notice kalo saya bocor dan gimana caranya ke toilet secepat mungkin.

Tanpa izin, saya langsung lari kenceng banget keluar barisan, keluar lapangan, nyari toilet terdekat. Nemu di sekitaran IF, ternyata toilet cewek dikunci! Daripada (di otak saya) bocor makin parah, saya nekat masuk toilet cowok. Untung itu hari Minggu pagi, jadi kampus sepi ga kayak biasanya. Saya pun masuk, gak lupa ngunci pintu.

Pas mau pake, loh kok? Ga ada apa-apa, there’s no red liquid mengalir kemana-mana. Sempet bingung sebentar dan mikir, kenapa senior nyuruh saya pake pembalut? Menimbang-nimbang antara pake ato engga, akhirnya karena telanjur dibuka dan pengen cepet balik barisan, saya pake pembalutnya. Dalem hati mikir apa senior saya semacam cenayang yang bisa tahu jadwal bulanan dan menganjurkan untuk pake sebelum bocor.

Pas balik ke barisan cewek, saya dicariin senior cewek yang tadi bisik-bisik di kuping saya,

“Kamu darimana?!”

“Dari toilet, senior!” (muka lempeng)

“Pembalutnya mana?!”

“Saya pake, senior. Kan tadi disuruhnya gitu” (muka bingung)

“KAMU DENGER GA SAYA TADI BILANG APA? SAYA KAN NYURUH KAMU NGAMBIL DOANG!”

*diem sedetik dan baru ngeh kalo sebenernya si senior ini mau MINTA pembalut, bukan minta saya PAKE*. Langsung lemes.

Beberapa menit kemudian, si senior deketin temen sebelah, bisik-bisik dengan suara yang cukup bisa didengar oleh kuping saya,

“Kamu bawa pembalut kan?”

“Bawa, senior!”

“Cepet ambil, tapi jangan dipake ya”(sambil ngelirik judes ke arah saya) :)))

—————————————————————————————————————————

Karena AQ*A Tidak Sama Dengan V*t

Suatu malam di waktu Ospek,

Senior : ayo semuanya keluarkan barang dari dalam tas. Cepat!!

Maba : Siap, senior!

Senior : Satu orang maju dan sebutkan barang-barang dan peralatan standar yang harus ada. Cepaaat!

(satu teman maju ke depan dan mulai membacakan peralatan yang harus ada, setiap satu barang disebutin, setiap peserta harus mengacungkan barang yang dibawa untuk dicek keabsahannya)

……………………………………………………

saya : nahan kantuk mengingat biasanya jam segitu udah tidur.

Tiba-tiba didatengin satu senior yang sudah alumni, kita sebut dia senior swasta, yang kemudian nongkrong depan saya dengan santainya.

Senior swasta : Wulan, ngantuk kamu?!

saya : *gelagapan*. Tidak, senior!

Di latar belakang, seorang teman sedang menyebutkan air minum sebagai salah satu peralatan standar, spontan saya mengacungkan air minum yang saya bawa ke atas.

Wulan, kamu bawa air apa itu?

Air mineral 600 ml, senior!

Apa merknya?

AQ*A senior! (nyebut satu merk sambil males-malesan karna ngantuk)

Jangan bohong kamu!

Tidak, senior!

Kamu yakin itu AQ*A? (dia memicingkan mata menyelidik)

Yakin, senior! (mulai ragu, agak melek)

MANA ADA AQ*A TUTUPNYA MERAH! PUSH-UP KAMUUU!

huhu, tutup Aq*a kan biru (image from Google)

Saya melek seketika, pasrah ambil posisi push-up dan baru inget kalo sejak pabriknya berdiri, tutup botol AQ*A warnanya biru, bukan merah. (Kebetulan hari itu saya bawa temennya Aq*a yang tutupnya merah, Vit).

Kupilih Geodesi dengan Bismillah

Baru beberapa hari lalu saya post tentang bekal menjelang kematian, persis semalam dapet kabar soal meninggalnya satu sepupu dekat, setelah tepat seminggu lalu dapet info berpulangnya dua kolega , satu karena Covid, satu lagi karena penyakit ganas. Sungguh umur memang ga ada yang tau ya. Pernah disebutkan bahwa ada 3 hal tentang kematian, yaitu kapan, dimana, dan bagaimana seseorang akan mati. Innalillaahi wa inna ilaihi rojiun. Semoga alm dan almh husnul khotimah dan disambut baik oleh Allah swt, aamiin.

Cerita saya malam ini bukan tentang kematian, tapi momen kematian sepupu dan kolega ini bikin banyak berpikir dan bersyukur. Bersyukur untuk banyak hal. Termasuk bersyukur pernah kuliah di ITB. ITB yang dulu kayaknya out of reach banget, alhamdulillah berhasil ditaklukkan untuk 4 tahun. Cowok-cowok ITB yang kayaknya out of reach banget (buat saya), alhamdulillah satu ada yang naksir saya untuk….. semoga selamanya,hehe.

Berbeda dengan teman-teman lain yang circlenya adalah ITB lagi ITB lagi, biasanya yang orangtua/keluarganya alumni ITB atau kerja di ITB, buat saya, ITB adalah sesuatu yang itu tadi, out of reach. Momen terdekat dengan kampus Gajah cuman pas SMP yaitu pas ikut penyisihan olimpiade Matematika yang kebetulan berlokasi di Aula Barat ITB. Juara? Jelas engga,haha.

Sampai akhirnya suatu siang, 17 tahun lalu, saya dan ibu serius merhatiin daftar nama jurusan di lembar pendaftaran SPMB. Berhubung bukan anak bimbel, liat jurusan begitu kaya liat menu di resto Spanyol. Paham sedikit terutama buat jurusan yang populer dan udah famous dari zaman bapak ibu masih embrio, sisanya nebak-nebak, terutama buat jurusan yang emang baru saya baca/denger hari itu.  Saya keukeuh maunya jurusan no mikir berat: Hukum, Biologi, atau Ilmu Komunikasi, sementara ibu keukeuh saya daftar di ITB, jurusan Matematika kalo bisa (sepertinya ibu belum move on dari babak penyisihan olimpiade Matematika itu). Ibu meyakinkan bahwa saya bisa survive di ITB. Tapi ya ga Matematika juga, ibuu. Akhirnya saya asal nunjuk ke jurusan Teknik Geodesi yang passing gradenya saat itu di bawah jurusan lain. Ibu tanya, belajar apa itu? Saya bilang gatau, pokonya asal ITB, bukan Matematika, dan yang passing gradenya ga terlalu tinggi, biar otakku masih sanggup kayanya. Dengan bismillah dan berbekal doa ibu, siang 17 tahun lalu itu, terpilihlah Teknik Geodesi sebagai jurusan pertama, dua pilihan lainnya tentu bisa ditebak, Hukum dan Biologi. Sungguh pilihan yang random.

Setelah sebulan lebih menunggu pengumuman, alhamdulillah diterima di pilihan pertama. Pilihan yang ternyata setelah dijalanin, boro-boro “ga ada Matematikanya”. Dari TPB aja udah harus banget belajar Kalkulus, Fidas, Kidas, dan teman-teman Das lainnya. Ga jarang pulang kuliah sambil nangis minta peluk ibu, karena ngerasa otak ga mampu untuk ngikutin, tapi lalu meyakinkan diri kalo bisa bertahan setahun, bakal lepas dari hitung-hitungan. Ternyata tidak semudah itu, ferguso. Tahun kedua dan seterusnya mau gamau musti akrab sama kalkulator Algebra. Ternyata Geodesi itu itungan banget, guys. Dari awal, sampe akhir. Dari kulitnya sampe dalemnya. Ngitung koordinat, jarak, luas, transformasi koordinat, sistem referensi, kedalaman laut, kontur, belajar soal teknologi satelit, programming, basis data, sampe bikin peta from scratch. Saya si pecinta ilmu sosial yang doyan ngapalin, kadang pengen nyerah karena ilmu menghapal seolah sia-sia buat ngerjain tugas dan ujian penuh hitungan dan logika. Alhamdulillah 4 tahun kemudian bisa lulus setelah terseok-seok ngerjain skripsi sambil LDR (sama satu cowok ITB yang naksir saya tadi) dan setelah sempat merasa salah milih topik. Saking randomnya, waktu itu milih topik alesannya cuman karena dosbingnya ganteng,haha..

Begitu lulus, tentu saja saatnya memilih kerjaan yang ga nyambung, lepas dari dunia Geodesi, saatnya menjemput impian. Walaupun ibu tetep mintanya saya jadi PNS alias ASN, yang tentunya mau gamau ada irisannya dengan jurusan. Sambil nyari kerjaan yang sesuai jurusan, curi-curi juga untuk ngelamar ke tempat-tempat yang jadi passion saya, salah satunya ngelamar jadi Reporter di Metro TV,haha. Udah ngelewatin interview, tes psikotes, bahkan simulasi liputan, tinggal satu tahap akhir tes kesehatan. Malem sebelum tes kesehatan ibu nyamperin dan bilang “kalo bisa jangan jadi reporter ya, nanti kamu ditempatin jauh banget gatau dimana, ibu belum siap”. Wah kalo ibunda sudah bertitah, mau gimana kan, karena ridho mereka jelas bakal jadi modal yang nemenin saya di hari-hari ke depan. Dengan berat hati, cita-cita jadi kayak Najwa Shihab dipendam sampai batas waktu tidak ditentukan.

Sampai akhirnya suatu siang, 17 tahun kemudian, disinilah saya. Jadi abdi negara (yang bidangnya Geodesi banget) sesuai cita-cita ibu, nyambi jadi MC panggilan sesuai cita-cita saya, dan jadi istri sesuai cita-cita cowok ITB yang naksir tadi. Wkwkwk

Pernah nyesel sama jalan sekarang? Alhamdulillah engga, bersyukur malah karena waktu itu nurut sama ibu untuk milih Geodesi yang ternyata membuka jalan kehidupan yang lebih seru  bertahun-tahun setelahnya. Sejak teteh meninggal, anak ibu tinggal saya. Yang mau nyenengin ibu, siapa lagi selain saya?

Akhirul kata, terima kasih buat Mamah Gajah Ngeblog yang udah bikin tantangan bulan ini soal kenapa milih jurusan. Awal dapet tema, seneng banget berasa banyak yang bakal diceritain. Pas nulisnya, kok bingung dan jadi kemana-mana. Pokoknya tulisan ini ditulis dalam rangka memenuhi tantangan Mamah Gajah Ngeblog yang kece banget. Semoga ada manfaat yang bisa diambil ya dari tulisan ini. Minimal bring back memories ke jaman kuliah ya buat yang baca,hehehe.

Menjemput Masa Depan

Dulu, saya suka risau kalo mikirin masa depan yang bernama mati alias meninggal. Sampe sekarang sih. Suka berandai-andai, duh kalo saya meninggal, anak-anak gimana ya, siapa yang mau ngurus mereka? Siapa yang kira-kira sesayang itu sama mereka? Walopun suka marah-marah, tapi sayang sama mereka itu segede gunung, suer ga boong. Terus suami, siapa yang ngurusin? Aduh kalo nikah lagi, pasti cemburu, ngebayanginnya aja udah sesek napas. Kalo meninggal, yang nangisin banyak ga ya? Yang solatin dan anter ke makam banyak ga ya? Dalam kondisi kayak apa ya meninggalnya? Masalah kalo suami atau orang tua yang meninggal juga jadi pikiran sendiri. Maklum, anaknya overthinking, suka mikirin yang engga-engga.  Ah banyak kalo dipikirin mah.

Tapi, seiring berjalannya umur dan bertambahnya keriput, sejak kepala 3, kayanya ekspektasi hidup jadi menurun. Selama masih sehat, makan enak, anak-anak solehah, suami bageur, kayanya udah ya ga perlu mikir macem-macem. 10 taun menikah (sampe puluhan taun mendatang semoga,aamiin insyaallah), suami paling tau transformasi sifat saya yang tadinya meledak-ledak sampe sekarang jadi kalem (belom pake banget sih), ketularan sifat beliau yang emang kalem dari sananya.

Kejadian yang paling diinget soal sikap nrimo ini adalah waktu suami pindah kerja ke Indonesia awal nikah, mau sekolah ke Melbourne, dan ujian-ujian lainnya. Duh kalo diinget-inget itu galaunya ga ada dua.  Tapi selalu dikasih kesadaran lebih untuk mikir “udah sih, kalo rejeki mah ga kemana. Allah udah tau banget jawabannya, jalannya kaya apa, tinggal kitanya kuatin iman dan mental kalo emang ga sesuai sama apa yang kita mau”. dan bener, berlandaskan keikhlasan gitu (ciee), biasanya malah dikasih sesuatu yg lebih dari ekspektasi dan lebih indah (bukan dewi pertiwi).

Pas qadarullah kami kena covid sekeluarga pun, ngaku nih kalo awal divonis covid ga langsung ikhlas rido, perlu waktu yaa kurang lebih 2-3 hari buat bisa bilang dan nerima, “yaudah mau diapain lagi, udah kena juga”.

Merembet ke kematian, setelah berkali-kali liat orang deket, temen kantor, seleb (oiya masih doyan scrolling berita di De*ik :p, astagfirulloh), suka jadi ikut baper kan liat istri ditinggal suami atau anak ditinggal orang tua. Ikut baper pas suami orang meninggal, tapi suami sendiri ga diurusin,haha (bukan saya, suer). lama-lama jadi mikir, sebenernya kan kalo meninggal, urusan di dunia udah bukan urusan kita lagi. Soal anak-anak siapa yang ngurus, suami mau gimana, orang tua mau gimana, asli ga akan bisa kita apa-apain lagi, lah kan kitanya udah ga ada. Mau cemburu? Yakali orang meninggal bisa cemburu (walopun tetep bayangin ga bareng suami, anak-anak, dan orang tua rasanya sesek napas). Pas meninggal, kita free dari beban dunia (tapi menghadapi alam baru yang bisa jadi belom siap dihadapi ). Pas meninggal, urusan anak-anak, suami, cicilan mobil, tagihan listrik, menu seminggu, food preparation, ootd, liburan kemana, udah ga bisa dan ga mungkin kita handle lagi, terus kenapa masih khawatir? Pas kita meninggal, semua amalan yang dilakuin di dunia bakal jadi satu-satunya bekel yang dibawa. Sama kayak mau liburan atau mau ujian, kita bakal lebih pede kalo persiapannya oke kan? Mau mudik ke Cimahi contohnya, bakal lebih pede kalo udah bawa nasi dan cemilan (buat anak-anak), kopi (buat bapak ibunya), selimut, baju ganti, sendal ganti, dan persiapan kecil lainnya. Kalo mau ujian pun, bakal lebih pede kalo udah belajar dari seminggu sebelumnya, bener-bener paham materinya, dan simulasi soal kalo perlu (simulasi meninggal gimana?). Bekel inilah yang harusnya kita pikirin dan siapin bener-bener. Apa iya kita meninggal, bekelnya gitu doang?  😦

Dulu, saya suka risau kalo mikirin mati alias meninggal. Sampe sekarang sih. Bedanya, dulu riweuh mikirin yang akan ditinggalin, sekarang lebih ke mikirin bekel apa yang udah disiapin, gimana caranya biar merasa cukup sama bekelnya (ga ada cukup2nya sih, hebat kalo ada yang merasa bekelnya cukup, huhuu). Apalagi umur udah mau kepala 4 yang katanya kalo ga bikin kita makin mendekat ke atas, ya ke bawah alias terjerumus dunia yang emang ga ada abisnya. Minimal dari dulu sampe sekarang, salah satu doa yang ga pernah berubah tiap abis solat selalu dipanjatkan, “Ya Allah, ampunilah dosa kami, matikanlah kami dalam keadaan husnul khotimah, jauhkan dari siksa kubur dan siksa api neraka, kumpulkanlah kami kelak di Jannahmu, Aamiin”.

*Tumben kan serius, maklum efek covid :)))

*sekarang ngetawain, pas kena covidnya, boro2 ketawa, panik yang ada karena gabisa cium kentut sendiri

Hoyaa!

*kemoceng mana kemoceng

Sungguh naas nasib budakgendut, bagai habis manis sepah dibuang. Habis terbit instagram, blog didiamkan sampai usang. Hamdalah bisa login lagi, setelah usaha keras inget2 password yang (baru ngeh) alay pisan. Kalo ditilik, post terakhir adalah tahun 2018, means banyak yang udah kejadian dalam 3 taun terakhir dan ga diabadikan di blog, padahal biasanya dulu kalo ada apa2 ceritanya di blog, ga peduli ada yang baca atau engga, huhu.. Entah ya ini setelah nulis lagi apakah netizennya masih setia atau engga. Semoga masih setia ya, haaaay *dadah sama fansnya Budak gendut (kalo ada).

Jadi kesambet apa nih buat nulis lagi? Gara-gara ITB Motherhood! Hah, kenapa? Iya, gara-gara ada post tentang grup Mamah Gajah Ngeblog, sebagai pecinta tulis menulis (yang belum tentu juga tulisannya disukai umat), ku tergelitik daftar, ngisi form, submit, dan join WAG. Apalagi syaratnya musti rajin ngeblog. Uh makin lah pengen ikutan kan, apalagi setelah kemarin coba ikut nulis antologi (buat yg mau PO buku antologi bikinan saya dan teman-teman ttg seluk beluk hidup di Australia, boleh kontak yaa — eh jadi jualan,ya namanya juga usaha,haha), kok ya jadi kangen nulis lagi, curhat lagi, dan nyampah berfaedah lagi. Walaupun pas masuk grup Mamah Gajah Ngeblog ini ku tercengang dan auto jiper. Isinya buibu yang beberapa umur blognya aja udah lebih tua dari Kia, yang artinya udah makan asam garam dunia per-blog-an dan pasti isinya menarik bahkan mungkin viral sejagat maya. Tapi gapapa lah ya, sekalian bisa belajar pengalaman blogging (dan hidup mungkin?) dari para mamah hebat ini. Kenalan dulu ya mah, saya Wulan, ibu beranak dua, mojang Cimahi yang merantau ke Cibinong *salim para mamah dan pembaca budiman.

Sebagai post pertama di tahun 2021, dalam rangka ikut Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog, dan dalam rangka menghidupkan lagi blog yang udah bisa diakses sama si sulung (terus sering komen “emang waktu kecil aku kaya gitu ya,bu?” -_-), kumau curhat tentang betapa tiga tahun belakangan ini hidup bagai naik kora-kora. Naek, turun, jejeritan, seuseurian, nangis, ketawa, senyum simpul, pening kepala, ah pokonya sagala aya. End up bikin nyadar ga sih kalo semua yang kita alamin itu best plan nya Allah? Ohya tentu saja sebagai umat beragama musti meyakini hal ini, tapi kan namapun manusia, kalo ga disentil ga bakal tobat, yakan. Kalo boleh disummary mah, tiga taun teh udah ngalamin macem-macem! Setaun di Melbourne, sekian bulan di Balikpapan, LDM for months, seneng-seneng ngumpul lagi, sampe akhirnya kena covid sekeluarga (pengalaman swab sampe 4x dan isolasi 37 hari insyaallah diceritain di postingan lain ya).

Zuzur ku terima kasih sekali sama yang inisiatifnya tinggi banget ampe niat bikin sub-group yang mewadahi para mamah untuk rajin nge-blog, karena selain jd motivasi sendiri buat rajin posting, jd ajang silaturahmi juga sama mamah-mamah lain yg pasti tulisan blognya kece. Ga sabar juga blogwalking buat liat gaya tulisan, cerita, dan inspirasi seru para mamah. Oiya ada hadiah serunya ternyata buat tiap tantangan nulis2 blog ini. Uh gimana ga makin termotivasi kan (tipis emang termotivasi sama ambisius,haha). Akhirul kata, semoga istiqomah dalam postang posting blog, dan mohon maap kalo isinya kadang masih setengah alay bak abg tiktok zaman now, maklumlah alay is my middle name.

teteh Kira

ketika gurunya ngasih tau kalo Kia bakal jadi MC di acara perpisahan sekolahnya, ibu cukup terhenyak (ha). karena ga nyangka aja sih ternyata kedoyanan ibu untuk tampil nurun dengan lekatnya di Kia. sebelumnya Kia pernah ditunjuk juga jadi MC buat acara Isra Miraj di sekolah sih. waktu itu kirain ya gurunya nunjuk-nunjuk aja karena kebetulan Kia udah lancar baca. ternyata doi ditunjuk lagi. ibu langsung semangat dan ngajarin minimal gimana baca yang baik, ngasih jeda antar kalimat, dll. sambil ngajarin, doi juga rajin latian sendiri (means dia suka dan antusias), latian berulang juga di sekolah, dan ibu semangat nyari kostum biar agak mencrang sedikit di hari H.

pas hari H ketika acara mau mulai, ibu udah misah duduk di depan panggung, Kia pun naik ke panggung sama partnernya dan bu Guru. Begitu gilirannya, ibu terharu biru liat doi ngemsi sebegitu smoothnya. anteng, kalem, bacanya lancar, dan intonasinya pun oke (thanks to Ibu Guru yang udah bantu ngelatih Kia), dan ibupun sibuk ngipas-ngipas mata pake kertas karena kedodolan lupa bawa tisu. dan hamdalah sampe acara selesai, Kia bertugas dengan baik, yah walopun di tengah acara ngeliat temen-temennya udah pada ganti baju, doi pengen ganti baju dan maen sama temen-temennya.

ngeliat Kia tumbuh dengan baik selama enam taun ini (walopun kadang masih males makan, susah disuruh tidur, masih manja, bossy, susah disuruh ngaji, dan doyan ngerengek) udah jadi alasan tersendiri untuk selalu bersyukur tiap hari . tapi liat Kia banyak miripnya sama saya, sampe hal-hal spesifik macem ngemsi, baca puisi, nari, jadi leader di grup drum band (intinya doyan tampil,haha), ibu jadi lebih bersyukur dan bangga punya Kia yang mandiri, sayang sama dede, dan dewasa (kadang). i know every mother must be proud of their child, dan ini salah satu hal yang bikin saya pengen mewek liat dia udah segede dan semandiri ini, jadi pengingat untuk lebih bersyukur lagi dan ga terlalu musingin beberapa sikap dan sifatnya yang kadang ajaib (bakat pinter mungkin, aamiin). gimanapun Kia masih anak-anak yah, tinggal jadi peer besar bapak ibu untuk ngarahin Kia ke arah yang positif dan berkah. makasih udah jadi anak yang membanggakan ya, Teh.

*baru juga muji2, besokannya doi ceritanya nginep di nenek cimahi. baru semalem udah nelpon nangis-nangis minta pulang (dari tiga hari yang dijadwalkan). yah namapun bocah ya, moodnya masih senen kemis :)))

Zyva, Oktober 2017

Gara-gara ngobrol sama temen yang udah mau lahiran dan denger satu sobat berhasil hamil after a very loooong trial, jadi inget kalo belom cerita sama sekali tentang proses lahiran si anak kedua. udah lahiran dari empat bulan lalu padahal. jadi sebelum si anak keburu kuliah di itb, mari kita tuliskan pengalaman lahiran kedua ini.

berawal dari umur kehamilan yang udah masuk 40w dan sama sekali belum ada tanda mules, pecah ketuban, dll. seminggu sebelumnya udah ceki-ceki bayi di perut dan kondisinya masih oke, ketuban cukup, posisi oke (setelah sebelumnya drama posisi melintang, sungsang, dll. thanks to nonggeng dan yoga yang bikin bayi muter ke posisi seharusnya ia berada), sempet juga si bayi lamaaa ga masuk panggul (ini disiasati dengan BANYAK jalan kaki dari cibinong ke cimahi sampai akhirnya dia masuk dan bercokol di tempat seharusnya –> oke ini waduk, cukup jalan kaki dari kamar ke kamar selama kurleb sejam). another drama is sempet ngerasain gerak bayi ilang, tapi pas dengan paniknya cus ke rs, bayi bergoyang dan bergerak seheboh orang dangdutan.

tanggal 23 oktober pas umur kehamilan 40w 1 d, dokter bilang kalo kayanya bayi harus segera dikeluarin, karena ternyata kondisi ketuban udah agak berkurang dan bayi udah terlalu besar. “mbak, kita keluarin aja ya bayinya. besok kita induksi ya”. karena udah ga sabar pengen cepet lahiran dengan gagahnya bilang “oke, siap dok. mau sekarang juga hayu!” (berkaca pada pengalaman lahiran kia yang induksi juga dan ngerasa yaudalah insyaallah bisa, plus denger mitos kalo lahiran kedua KATANYA lebih cepet, tapi nyatanya aku lemah juga sama yang namanya induksi,huhu). malemnya, obgynku tercinta itu watsap: mba, bobo yang enak ya. bismillah buat besok. well, to be honest, malem itu sebenernya saya gabisa boboo, takut,tegang, degdegan,dan lain-lain campur aduk. semaleman pelukin abang sambil bilang:aku takuuut. takut sesar, takut bayi kenapa2, dan terutama takut meninggal. dosa ane masih banyaaak, gan. end up mawas diri dan nyadar kalo besok udah diatur semuanya sama Allah, tinggal pasrah dan ikhlas nerima semua ketetapan-Nya. icikihiir. i will try my best and Allah will do the rest. segala macem mulai disiapin, termasuk mendelegasikan abah buat jemput kia pulang sekolah. nenek juga udah diimpor dari cimahi sejak seminggu lalu. sayang, ambu gabisa ikut karena ada tes sertifikasi di sekolahnya. awalnya ambu mau dateng after test pake travel, tapi gaboleh sama abah. yanasib lahiran ga ditemenin mamak sendiri, bismillah. cek lagi semua persiapan, which kalo koper yg isinya segala macem perlengkapan gausah disiapin lagi karena udah nangkring di bagasi mobil dari tiga minggu lalu,hahaha.

pagi itu abis anter kia ke sekolah, saya, abang, dan nenek (ibu mertua) langsung ke rumah sakit, sementara abah baru jalan dari cimahi buat nanti jemput kia. nyampe rumah sakit langsung masuk ruang observasi, dikasih obat induksi lewat v**ina. obatnya akan dikasi tiap enam jam sekali, dan kalo sampe obat keempat masih ga mules ato ga merangsang bayi untuk lahir, mau gamau harus operasi. bismillah, mulai induksi jam 9 pagi, masih seger, intensitas sakit  masih timbul tenggelam senen kemis, masih mau ngemil, minum, jalan-jalan, dll. mulai agak siang pas kia pulang sekolah, obatnya udah mulai berasa. tiap ditengok kia, kusedang meringis kesakitan. karena kamar inap udah bisa diisi (udah book sehari sebelumnya), kia dan nenek langsung diungsikan kesana biar makan, bobok, dan mainnya terjamin tanpa harus liat ibunya mules2. di ruangan jadinya ditemenin abang doang, abah pulang lagi ke cimahi jemput ambu, hahahah amazing yes bapakku itu. bayangkan pp cibinong-cimahi dalam sehari ampe dua kali. duh sopir MGI aja kalah pak. makasih yaa

jam dua sore obat kedua masuk, udah mulai gelisah dan dikit2 minta cek bukaan which is dari jam sembilan itu bukaan masih aja dua. mana ini yang bilang lahiran kedua mah sebentar, dusta. udah ga napsu makan siang, maunya rebahan aja. teori yg bilang kalo harusnya banyak gerak dan jalan biar bukaan nambah, tak berhasil kuterapkan. karena kemaren songong kali ya, nganggep enteng induksi, jadilah dikasi induksi warbyasa sama gusti Allah. ditambah umur yang tak semuda maudy ayunda dan gamau makan siang jadilah lelah sangat maunya bobo. jelang maghrib,dipaksa makan sama abang (sambil doi elus-elus punggung) yang malah dijawab “gamau dipegang-pegang ih, sakiit”,hahaha rese yah ogut. abis itu watsap dokter:dok, ada cara buat bikin cepet ga? sakit banget dok, udah cape banget, lemes asli. dibales: sabar ya mba, ini masih bukaan 2-3, moga-moga bentar lagi.

sekitar jam 7 malem, obat ketiga masuk, dikasi infusan juga katanya buat nambah tenaga, dan mulai gaboleh ngeden. asli udah lemes, tenaga udah abis digempur mules berjam-jam, udah mulai keluar juga rembesan ketuban plus darah-darahnya yang aduhai. jam sembilan malem, ambu dateng sama abah, dengan muka mereka yang cape banget dan khawatir. bukaan mulai nambah ke enam, tujuh, pas setengah sebelas malem udah bukaan delapan, dipindah ke ruangan lain dengan kursi bersalin yg mirip kursi periksa (baru loh gw lahiran di kursi, bukan di ranjang,haha norak). pas mau naik ke kursinya, cuuuuurrr ketubannya mancur kena abang, ahaha maap ya pak. udah super mules antara pengen ngeden pup ato mules entahlah. dokternya lalu dateng, saya ngeden, dokter bilang gaboleh ngeden, saya teriak, dokter bilang jangan teriak, saya ngeden, dokter bilang kepalanya udah keliatan, saya keabisan tenaga fiiuhh, dokter bilang dikit lagi, saya teriak lagi, dokter gemes bilang jangan teriak (dan emang teriak itu bikin abis tenaga guys), saya ngeden lagi pake sisa tenaga, udah lemes tapi lalu hamdalaaah keluar juga bayinya. perempuan, sehat, lengkap, rambut tebal, badan sekel, berat 3,7 kg, panjang 50 cm, tepat jam 22.55 alias jam sebelas malem kurang lima menit. alhamdulillah. kalo waktu lahiran kia, abang bilang ‘selamat yaa, ayang hebat” sambil sun kening, kalo yang ini errrrr jujur saya lupa abang ngapain, doi sibuk foto kayanya hahaha. tapi kayanya sama sih terharu biru sambil sun-sun kening (iya ga sih?)

lanjutannya biasalah ya, ngeluarin plasenta, jait-jait dikit karena ternyata ada sobek. lanjut IMD, bayi diobservasi dulu, saya minta mandi tapi gaboleh karena kemaleman, dan disuru istirahat tapi belum di kamar rawat. jadilah tidur dengan badan keringetan, bau amis, tapi legaaa alhamdulillah walopun nyut-nyut bekas jaitannya mulai kerasa perih aduhai. jam empat subuh, ambu pamit pulang ke cimahi setelah semaleman itu nemenin (emak guee emang juara berdedikasi super tinggi terhadap dunia pendidikan indonesia), dan ketemu kia yang udah resmi jadi teteh sekarang. mukanya masih ngantuk (jam empat gituloh, biasanya juga syulit bangun), tapi hepi, terus nanya :”ibu gapapa? dede mana? dedenya cewek?” hihi lucu sekali teteh Kia, semoga jadi teteh yang soleh bageur sayang sama dede yaah.

makasih buat abang, kia, abah, ambu, ibu Ratni, dan terutama my lovely obgyn: dr Tria yang tanpa bantuan tangannya entah bagaimana nasib aku dan janinku (i love the way you build a connection with the patient, suuper care alias perhatian bingit. kucurhat kapanpun apapun pasti diladeni dengan sabar), dan terutama makasih sama Allah yang bikin semua ini kejadian. alhamdulillaah. kalo kata abang sih dibandingin sama lahiran kia, proses lahiran kedua ini less pain dan less drama (buat dia) karena tangannya aman dari plintiran dan kupingnya aman dari rengekan hahaha.

welcome, dearest Zyva Ragacita Azria, si anak besar bermata belo dan miriiip banget sama teteh Kia. semoga jadi anak solehah, cerdas, kebanggaan, dan penyejuk hati bapak ibu ya nak. akur-akur sama teteh Kia yah. we love you, nakanak :*

iyah anaknya udah segede gini

mirip kan dese sama tetehnya

*maapkan resolusi foto yang gini2 aja, yang penting objeknya bukan resolusinya. yekan yekan yekan

“lebih baik sakit gigi daripada sakit hati” itu bohong!

sungguh yang nyanyi ato bikin lagu “daripada sakit hati lebih baik sakit gigi iniii, biar tak mengapaa” kayaknya belom pernah sakit gigi beneran. kenapa? karena sungguh sakit gigi itu uhlala nikmat banget saktinya, sakti bikin sakit.

di trimester akhir kehamilan ini, entah karena faktor U atau memang faktor santai dan kurang gerak, saya ngerasain lumayan banyak keluhan dibandingkan hamil pertama. sebut saja sakit gigi, kambuh wasir, kram kaki, dan kemanjaan tiada henti (ini mah ga hamil juga manja deng,hihi)

sakit gigi yang saya rasain ini percaya ato engga, sampe tiga minggu berturut-turut! awalnya adalah sakit biasa, cek dokter di klinik deket rumah, katanya berlubang doang. ditambal sementara dan disuruh kontrol seminggu berikutnya. abis tambal kok ya tambah sakit, jadinya ga sampe seminggu kontrol lagi. dokter bilang kemungkinan bolongnya udah masuk ke saraf gigi (ngeri-ngeri sedap kan dengernya?). treatmentnya adalah pencabutan saraf di gigi yang bolong diawali dengan kasih obat untuk matiin sarafnya dulu. dr bilang bakal cenat cenut selama 1-2 jam ke depan. treatment ini menurut beliau aman untuk ibu hamil, walopun ujungnya nanti giginya harus tambal permanen atau dicabut, tapi dua tahap itu harus nunggu lahiran dulu, dikhawatirkan pas cabut gigi sayanya tegang, lalu muncul kontraksi.

abis dikasih obat matiin saraf, sejam kemudian beneran cenut-cenut, tapiii…. bertahan sampe beberapa hari deh itu sakitnya. sampe telfon dokternya dan beliau bilang “memang sensitivitas orang beda-beda, ada yang cuman sakit sejam, ada juga yang ga tahan sama sekali pas dikasi obat matiin saraf ini. dibuka aja yah obatnya, sumpel aja pake kapas”. tapi saya gamau, karena kalo dibuka berati proses matiin sarafnya berenti yah. gapapalah akhirnya tahan aja sakitnya dan kalo udah sakit banget cukup nangis kenceng dan minum paracetamol 500mg (ini aman insyaallah buat bumil, diminum per 4 jam dan maksimal sehari 4 tablet <- ini hasil diskusi juga sama obgyn saya).

mengingat beberapa hari ke depannya saya mau ke malang dan ogah liburan bawa-bawa sakit, empat hari abis dikasi obat (jangan tanya 4 hari itu rasanya kaya apa, mati segan hidup tak mau soalnya sakiiiiit banget. sakitnya sih sesekali, tapi sekalinya sakit yaaa gitu deh) saya ke dokter lagi dan kata dokter udah bisa cabut saraf. dioprek-oprek giginya, dan tiba-tiba CEKIIT ngajeletit banget sakit. ga lama kemudian dokternya bilang “niih sarafnya, masih belum mati total sih masih ada darahnya. sebenernya bisa juga langsung dicabut sarafnya kemaren itu, tapi prosesnya berdarah-darah banget. kalo ini karna udah mati, jadi ga berdarah”. gw? hooh ajalah da nyeri dan teu ngarti.

harapannya adalah abis cabut saraf gigi kan bebas lepas bahagia yaah, ternyata masih sakit aja dong. bahkan lagi liburan pun di malang masih cenut-cenut sampe habis pana*ol 2 strip,hiks. pulang dari malang karna ga tahan akhirnya ke drg lagi tapi di rumah sakit yg gratis dari kantor abang, biar kalo harus treatment memanjang ya konsisten disitu aja (dan gratis). dicek sama dokternya katanya sih ga ada apa2, dibuka tambalannya, dikasih lagi obat (yang katanya paling cemen), dan disuruh kontrol dua minggu ke depan. ga nyampe tiga hari, giginya sakit lagi. cuss lagi ke rs, beda dokter dan katanya memang masih ada radang di gigi ini makanya masih sakit. obatnya diganti, dan alhamdulillah abis itu sakit sehari-dua hari sekarang udah sama sekali ga sakit. alhamdulillaah

intinya sih dari cerita ini adalah kalo bisa lagi hamil jangan pake sakit gigi deh, bener-bener jaga asupan makanan, atau kalo mulai kerasa sakit gigi better langsung cuss ke dentist biar diobatin bener dan ga ganggu kehamilan. atau sebelum hamil pun pastiin giginya oke, kalo ada bolong-bolong tambal aja daripada bererenang ke hulu berakit ke tepian, bersenang dahulu sakit kemudian.

*abis gigi bolong ini enakan dan ga sakit, timbul sakit baru di….gigi sebelahnya. ampuni aim ya Allah

Kira goes to Malang (again)

nyaww

setelah desember 2016 lalu ibu,bapak,dan kia bertigaan pelesir ke Malang, ternyata meninggalkan kesan mendalam sampe bikin kita pengen balik lagi. kali ini ngajakin sekalian nenek dan ibi. abah ambu diajakin juga, tapi sayang ambu ga berani bisa bolos sekolah jadi kita berlimaan aja. next kalo ambu libur atau udah pensiun kita jalan-jalan lagi yaaa.

tujuan utama kali ini selain jalan-jalan bareng adalah babymoon (babymoon kok rame-rame,hihi). mengingat semakin deket due date dan semakin menggila hasrat bumil buat jalan, dan sangat disarankan dokter untuk babymoon agar hepi (i love my doc), jadilah di kehamilan bulan tujuh alias 31w ini nekat terbang demi eksplor Malang dan sekitarnya. bismillah semuanya sehat (fisik dan dompet), berangkatlah kami dengan flight dari Bandung ke Surabaya. ada sih Bandung-Malang langsung, tapi bukan GA (hahaha songong). pulangnya pun dari SBY ke BDG. yang menyenangkan dari jalan-jalan ini adalah abang yang dari awal udah komit bahwa “all the trips will be considering your condition”, alias ga akan cape-cape dan mengutamakan bumil diatas segalanya (interpretasi pribadi ini mah,haha). manits banget yah? hihii.

alhamdulillah Garuda masih bolehin bumil untuk terbang sampe umur kehamilan 32w, kalo diatas itu harus ada surat dari dokter Garudanya, ga cukup surat rekomendasi dokter langganan doang. ndilalah sehari sebelum terbang, bumil masuk angin, ditandai muntah, diare, pusing, lemes, panas dingin (plus udah dua mingguan sakit gigi, another story). tapi demi bisa halan-halan yang kapan lagi entah bisa dilakukan, segala pana*ol, teh manis anget, mandi aer anget, kayu putih, kaos kaki diberdayakan agar supaya enerjik lagi. alhamdulillah sanggup bangun walo badan berasa diseret-seret. baru packing tiga jam sebelum berangkuts ke bandung, hamdalahnya ga ada yang ketinggalan padahal ga diricek lagi. anak kicik mulai packing sendiri liat ibunya tepar menggelepar, hamdalah.

flight sore dari bandung ke Surabaya, nyampe sana sekitar maghrib langsung cuss ke Malang. pake mobil yg kita pake taun lalu, jadi langsung ikrib sama drivernya. nyampe Ngalam malem, langsung istirahat, nginepnya di Harris lagi soalnya bagus dan ada poolnya,haha. ga lupa mampir putu lanang yang kita nobatkan sebagai “best putu in the world” saking enaknya. Besoknya cuss ke Batu pengen nengokin Batu Secret Zoo (BSZ) yang ternyata guedeee abis. kita beli tiket untuk dua tempat langsung yaitu Museum Satwa sama BSZ. ada paket lain sebetulnya yaitu ditambah ke Eco Green Park, tapi kita ga ambil (beda harga soalnya). Dan kebetulan lagi ada promo dapet diskon kalo bisa nunjukin boarding pass GA, Sriwijaya, Citylink, jadi total kemaren beli 4 gratis 1, rejeki :D.

pertama masuk ke Museum Satwa karena katanya tutupnya lebih cepet. pas masuk, keren! secara museum itu kan identik spooky, kuno, dan biasanya ga bikin betah yah, ini mah kaya museum di luar negri (macem pernah aja,haha). adem, lighting oke (redup tapi ga spooky), one way (gausah takut nyasar), penempatan klasifikasi binatangnya bagus, juga didukung audio visual yang keren, jadilah Kia (yang biasanya ga betah di museum)  tahan dan ga rengek-rengek minta pulang. good girl!

nah abis dari museum satwa kita ke BSZ, secara tinggal koprol doang beberapa meter. Overall BSZ ini menurut saya bagus banget, secara layout dia oke karena dibuat one way alias satu arah (poin plus buat orang disorientasi macem saya), toilet dan tempat duduk banyak, tempat jajan pun banyak, baik kedai2 jajanan ato food court yang jual nasi (menunjang kehidupan orang indonesia sejati yang gabisa ga makan nasi), dan ada wahana buat anak-anak macem caroussel dan maenan lain macem dufan tapi child friendly. sempet juga kia ditemenin ibinya masuk horror house, udah salut ternyata dia beranian, ternyata pas  keluar, doi nangis,hahaha. lainnya sih kia mau naek wahana-wahana disana, termasuk masuk ke baby zoo dimana disana ibu dan kia dikejar domba dan sukses bikin ibu lari, lupa kalo lagi hamil,hahaha. literally lari panik takut diseruduk domba. geer, padahal itu domba cuman mau pulang ke kandangnya (yang ada di belakang ibu). #terkonyol2017 sampe dimarahin dan diketawain abang sekaligus,hahaha.

  • Batu Secret Zoo

    Three girls in a frame (satu di perut yah, bukan yang merah totol-totol bersayap)

abis dari BSZ, nenek dan ibi masih prima, kita cuss ke Museum Angkut. karena di BSZ tadi jalan ampir tiga jam nonstop, dan tau kalo museum angkut jalan juga, ibu milih nongkrong di pasar apung sambil ngemil tahu bulat ditemenin abang sambil nontonin sunset (romantis dan tiris). nenek, ibi, dan kia muter-muter dari jam 4 sampe maghrib. niatnya mau langsung ke BNS (batu night spectacular) apadaya lemes bray. jadilah langsung pulang tapi mampir dulu ke Hot Cui Mie di malang, dan niat beli putu lagi tapi kadung kenyang jadi cuss bobok di hotel aja.

besoknya, nenek dan ibi maen ke Bromo tapi bukan buat liat sunrise. secara yah kalo mau liat sunrise musti cabs tengah malem atuh ya bhay aja kalo harus tidur berapa jam doangan. jadinya cabs jam enam pagi karena rencananya ngiderin daerah Bromonya macem pasir berbisik, bukit teletubbies, dkk doang. kia, abang dan saya sih ga ikut da udah pernah dan eta terangkanlah kalo bumil musti gujrug2 naek jeep. siangnya sekitar jam 1 tim bromo udah pulang, kita cuss ke pantai setelah sebelumnya makan di warung bu Kris. namanya sih Warung, tapi tempatnya dua kali lipet Ampera, dan makanan yang dijual penyetan yang enyak enyak enyak. pantai yang direkomen adalah pantai goa Cina dengan waktu tempuh sekitar 2,5-3 jam. nyampe sana jelang maghrib, plus mendung. jadi cuman dapet pasir dan ombak setitik,  langsung pulang lagi. perjalanan pulang pergi ampir lima jam, on the spotnya ga nyampe setengah jam :))). demi kebahagiaan bersama, pulangnya mampir beli Putu Lanang lagi dan ternyata keabisan,haha. wis turu ae nang hotel.

Pantai Goa Cina jelang sunset (yang ga keliatan)

saatnya pulaang. karena malang-surabaya bisa ditempuh dalam 2,5-3 jam dan kita flight maghrib, jadilah sepagian beli oleh-oleh hits kekinian. sebut aja Strudel Malangnya Teuku Wisnu, Queen Applenya Farah Queen, pia cap mangkok, mampir Goedang Oleh-oleh, dan lalu tak lupa makan baso malang. cuss bandara, dadah-dadah sama driver, boarding, dan hamdalah jam delapan malem mendarat mulus di bandara Husein.

Alhamdulillah terima kasih baby moonnya ya, bapak Kia dan kia dan nenek dan ibi. can’t wait for another great fun trip together *lahiran dulu deng yah, baiklaah.

 

 

sindrom teteh to be?

emang bener ya kalo hamil tiap anak itu beda-beda. salah satunya terlihat dari postingan blog dimana hamil pertama mah segala diceritain, hamil kedua mah cukup saya dan Tuhan yang tau,haha. yang jelas di hamil kedua ini ga setiap perkembangan bisa diceritain yah, secara mayan riweuh megangin ngurusin tetehnya, dan utamanya sih kalo ngeblog sering-sering nanti keliatan ga produktifnya alias euweuh gawe.

yang mau diceritain pun sebenernya tetep tentang si teteh anak pertama. awal tau mau punya adek, doi semangat sampe jadi mendadak dewasa. perhatiaan banget sama ibunya (masih sih ampe sekarang juga. mau mijitin, nyuapin makan *haha iya ibunya juga manja minta disuapin, ah bageur lah pokonya). walopun awal2 ibu hamil, kia sempet sakit-sakitan dan banyak banget yg bilang “itu mah sakit mau punya adek deh”. yakali yg hamil siapa yg sakit siapa, eta mah udah dari sananya aja yah harus sakit. tapi yang paling kerasa adalah akhir2 ini tingkat manjanya naek drastis, semacam harga apartemen kalo di hari senin. huft

manjanya nih beragam dan kayanya baru kali ini kia bertingkah polah begitu. awalnya adalah pas abis lebaran dimana jadwal kia masuk sekolah ga sinkron sama jadwal kerja ibu bapak. kepikiran untuk nitipin kia di cimahi aja sama abah ambu atau nenek. awalnya dia semangat pisan, apalagi rumah abah tea baru direnov dan kalo kata kia “rumah abah jadi enakeun yah, kaya di hotel :)))”. h-2 jelang ibu bapak pulang ke cibinong, kia nangis pas mau tidur, ditanyain kenapa jawabnya “kia maunya sama bapak ibu aja”. pun bangun tidur dia sendu sekali “kia mau sama bapak ibuuu”. awalnya kita pikir karna emang udah lama juga sih kia ga ditinggalin sama ibunya, praktis sejak saya sekolah tiga taun lalu, ya setiga taun itu dia sama saya terus, gapernah ditinggal dines dll. eh pernah deng ditinggal semalem waktu bapa ibu nginep berduaan demi program adek kia,haha. akhirnya kia jadi di cimahi? tentu tidak. yang ada kita mengimpor nenek dari cimahi buat nemenin kia di cibinong abis lebaran itu.

kemanjaan lainnya adalah anak wedok satu ini jadi doyan berlama-lama sama ibu. dikit-dikit “mau sama ibuu” atau “kangen ibu” sambil ibunya dipelukin gaboleh kemana-mana, bahkan ibu mau pup aja dia sampe ikut ke kamar mandi (cuman tahan dua menit tapi,haha). atau yang terbaru adalah “ibu jangan kerja, dirumah aja sama kia”. duh mana tahan cobaa diginiin. akhirnya kadang kia ikut ke kantor abis pulang sekolah, tapi tetep nyampe rumah nempel dan terus-terusan “mau sama ibu” lagi.

terbaru adalah dia jadi males sekolah kalo ga ditungguin ibu. duh. kirain karena kelamaan libur ato ngeliat temen2nya ditungguin ibu-ibunya. atau karena ada masalah di sekolah (udah sampe ngobrol sama gurunya, tapi ga ada apa-apa). tapi ternyata tetep yang keluar dari mulutnya adalah “kia mau sama ibuu”. pernah suatu hari ibu lagi rapat di bogor, dapet telpon dari rumah. suara kia dan langsung bilang “halo, ibu. kia mau sama ibuu, kangen ibuu, mau ibunya pulang siang. hwaaaaaaaa” dan dia nangis, literally nangis gerung-gerung, bikin ibunya lemes ga tega dan bahkan bakal ngebangun candi prambanan demi nangisnya berenti (untungnya bandung bondowoso udah bikin prambanan duluan sih).

tapi yah alhamdulillahnya, ibu (yang biasanya sumbu sabarnya sependek penggaris 15 cm) ngadepin kia sabar dan penuh pengertian gapake marah-marah. semacam ngerti kalo kemanjaan ini adalah karena dia takut ibunya ke lain hati kalo nanti punya adek. sampe suatu hari lagi di jalan, kia nanya “nanti kalo udah ada dedek, ibu bapa tetep sayang kia kan?”. yaampun geulisku, yaiya atuh tetep sayang. kalo ga sayang mah ga akan dibeliin bipbipwatch kamu teh. secara awis *haha dan saking pengen ngejagain kamu banget neng. kurang sayang apa coba, apa? *drama

mungkinkah ini sindrom teteh to be? tapi kalopun iya semoga ibu bapak bisa menyikapinya dengan baik ya neng, bisa bikin kamu ngerasa selalu disayang bapak ibu. dan setelah liat postingan buguru yang ini, ibu jadi ngeh belom berdoa sama Allah untuk minta teteh kia lebih tenang, lebih dewasa seperti sebelumnya, dan terutama ibu lebih sabar ngadepin teteh yang lagi ajaib ini. sama-sama belajar ya neng. kia cepet bisa buka gugel gera, biar nemu dan baca blog ibu, biar tau kalo ampir seumur blog ibu isinya kia doang dan biar tau kalo ibu sayang sama kia walopun ibu suka marah-marah teu puguh (ibu mah penasaran da, ada ga sih ibu-ibu yang ga pernah marah sama anaknya?). semoga kia jadi anak soleh, pengertian, dewasa, dan jadi teteh yang juara buat adek (adeknya) nanti. wufya, anak ibu si teteh kiyut kesayangan cimi cimi :*