h-1 seminar!

akhirnya pemirsaaah, lima bulan setelah kolokium bisa seminar juga. alhamdulillah

besok sih seminarnya, dan kayanya posting ngasi tau seminar itu is a must ya,haha.

dan sepesial besok karena bakal ditemenin si jantung hati, suporter numero uno *mamacih bapapaw

iyaa, abang sengaja cuti buat nemenin istrinya yang ga pedean ini.

makin ga pede sebenernya ditonton doi

takut dikritik yang engga2, padahal kan maunya dipuja puji,hihi.

walopun kemarenan sempet tepar demam dan presentasi belom kelar seratus persen, tapi dengan doa dari abah, ambu, nyonya mertua, adek ipar, abang, si gadis cilik, seantero ibu-ibu  komplek, satpam perumahan, tukang sayur keliling, dan warga rt 5 rw 3 sepuluh nomer rumahku jalannya jalan cinta, mudah-mudahan dilancarkan dan dimudahkan seminar besok.

que sera-sera, udah kagok dikit lagi, jadi apapun lah jadinya besok.

bismillaah, satu tahap lagi menuju sidang aka ujian akhir. yeaaahh!

psst, agak panjang dan berliku untuk lulus di kampus ini: sidkom-kolokium, sidkom-seminar, sidkom-sidang. panjaaang kaya coki coki yes, gapapa deng biar mumpuni dan kompeten,hahaha

mari bung rebut kembali

alhamdulillaah..

pengajuan perpanjangan ke kantor satu semester approved –> masih cuti, ngantornya kalo nyari data, wawancara, sama ngemis koneksi

pengajuan perpanjangan beasiswa approved –> masih dibayarin, cicisnya bisa buat beli kado sebelas taunan: kanopi teras :))

tinggal istiqomah jaga semangat disela kesibukan baru: anter jemput anak sekolah,hihi

 

 

tjurhat thes*s

Udah bulan juni aja, sementara untuk lulus semester ini harus udah seminar paling telat tanggal 18 juli. Untuk sementara dinyatakan ga bisa seminar 18 juli itu. Siapa yang nyatain gabisa? Saya, si emak hopeless yang anaknya mau masuk TK hari pertama tanggal 18 itu. Pilih seminar ato liat kecil manis pake seragam untuk pertama kalinya? Ofkors sebagai ibuk-ibuk gampang mewek kalo urusan anak pilih nomer dua. Bahkan abang udah siap cuti demi nganterin si anak take her first step at school. Bismillah lancar, berkah, betah ya nak.

Mau curhat tesis! Bingung mulai darimana karena ga nyangka jalannya bakal begini (kesannya horor pisan, padahal biasa aja da aslinya). Ya abis, saya si ambisius ini kadang susah nerima kalo plan ga sesuai kenyataan. Padahal kan manusia berencana, Allah yang tentukan. Yes, it’s such a colekan sayang dari Allah buat emak yang ambisius tapi banyak leha-lehanya.

Awalnya tesis ini smooth banget. Pembimbing balageur, ga perfeksionis apalagi galak, santai, tapi sangat support untuk lulus di semester ini. Kendala ada di saya. (ga,ga mau nyalahin support system. It’s all the risk that i need to take). Abang? Sangat support untuk lulus secepetnya. Karena kalo ga lulus, beasiswa bisa putus (semoga lolos perpanjangan,aamiin) alias doi katempuhan bayarin semester berikutnya,haha. Sayapun sungguh rieut kalo harus berlama-lama ngulik hal yang sangat amat deskriptif ini (tesis saya ga teknis banget, suka!). tapi ada aja rencana Allah untuk bangunin saya. Dari mulai saya sakit ampe boro-boro mikirin tesis, mikirin skincare aja ga sempet, lalu bibi sakit pula. Kalo dirumah, asli saya belom bisa untuk nyisihin waktu minimal ngetik separagraf sehari (bad time management, jangan ditiru), karena anaknya akan sangat senang ikut ngetik bareng ibunya. Malem? Saya tidur pules karena berasa cape ngurusin rumah (jangan ditiru lagi. basic servicenya ibu-ibu ga untuk dijadiin keluhan bisi ilang pahalanya ya). Intinya emang pamalesan dan ga nyadar kalo juli semakin dekat, waktu sebulan berlalu gitu aja, no progress. Belom lagi urusan beasiswa yang ga turun ENAM BULAN! Makin mengurangi motivasi,hih!

Dulu ogah dan anti banget ngurusin perpanjangan studi karena over pede bisa selse semester ini. Sekarang? Mamam noh riweuhnya ngajuin perpanjangan di injury time. Bikin permohonan perpanjangan ke kantor agar diizinkan tugas belajar satu semester lagi. Kenapa satu semester? Karena gamau over pede lagi akan selse dalam 1-2 bulan ke depan walopun maunya begitu. Beres dikasi izin sama kantor, ngurusin perpanjangan ke pengelola beasiswa biar masih boleh dibayarin selama satu semester ke depan, yang mana birokrasi oh birokrasi itu sungguh cerita tak berkesudahan ya.

Kalo kata abang sih mungkin ini yang terbaik dari Allah. biar saya masih bisa anter jemput Kia ke TK nya, lebih banyak waktu lagi sama anak kecil, lebih banyak waktu buat masakin juragan kecil dan besar, dan sentilan buat saya yang over confidence dan selalu nganggep everything is under my control. Padahal everything of course under His control, the one and only Allah swt. Maaf saya sudah begitu sombong dan mengecilkan banyak hal sampe lupa bersyukur, ya Allah *edisi insaf bulan romadon

Doa saya sekarang cuman satu: berikan kesehatan dan hindarkan dari kemalasan agar segera saya bisa wisuda di graha widya wisuda (maunya di sabuga sebenernya ;p)

Maaf ya juragan aku belom bisa lulus semester ini, padahal aku tau kamu di hape udah bikin note dan set reminder “wife ask a bouquet of flowers for her graduation” :)))) *iya, aku ngintip dan aku senang!

 

Kira goes to Yogya (#2)

postingan ini adalah utang saya sama abang. iya selain utang tesis, kayanya postingan ini layak dipublish deh sebagai wujud terima kasih sama bapaknya Kia.

udah dua bulanan ini, abang sibuk berat di kantor. bizi bingit sampe dines luar kota mulu tiap minggu. sampe anak kecil (dan ibu) mau protes tanda kangen tapi ga tega. mau demo depan rumah bawa spanduk juga ga mungkin. jadinya sakit deh berdua. hehe ga deng, sakit mah ga ada hubungannya emang uda takdir aja yah. sebulan kemaren, ibu dan kia tetiba sakit barengan. gejala tipes it is. berhubung abang dines terus, bibi sakit juga, jadilah para gadis ini diekespor ke cimahi. ga sanggup sini kalo badan ringsek harus megang kia juga, kesian bisi ga maksimal ato bisi ibu maksimal bawelnya. seminggu di cimahi dan kami berangsur sehat, hamdalah. habis sakit terbitlah drama. drama bibi yang ga masuk-masuk karna pelbagai alasan. ibu lalu pusing karena baru aja bertekad beresin tesis semester ini, tapi lalu dihadang kendala dan tidak disupport sistem. namanya di rumah yah, musti beberes (yang ternyata ga beres-beres), ngurusin kia, nyambi tesis itu ga mungkin se ga mungkin firaun gigit kuda. mungkin deng, tapi ibu udah terlalu lelah dan demotivasi (bener kan tesis itu masalah mental). lalu karena rieut kepikiran sagala, ngalamun, malaweung, akhirnya ga sengaja nabrak tembok rumah pas parkir, hahaha. iya penyok, masuk bengkel dan abang jadi faham istrinya butuh piknik (aku sebenernya cuman butuh kamu,bang). dibawalah kami semua ke yogyakarta tempat abang akan meeting di minggu depannya. anak kecil? tentu saja hepi hepi two thousand. ibu? senang tiada terkira sesenang malam pertama.

berhubung abangnya dines bukan pelesir, dari lima hari disana tiga hari ibu sama kia jalan berdua aja. hamdalah kia sehat, lincah, dan kooperatif. hari pertama kita nyampe semarang (panjanglah kalo diceritain kenapa terbangnya ke semarang mah), lanjut jalan ke yogya. tengah jalan mampir borobudur dulu.

DSC_2427

abis borobudur, langsung ke hotel karna cape deh. besoknya ke pantaaai kita. pantai indrayanti yang ternyata jalannya berkelok lebih dasyat dari kelok 44 di padang. tapi nyampe sana, mual pusing ilang karna pantainya baguuus bening bersih dan sepi. kia asik maen pasir sambil jejeritan diterjang ombak.

pantai sepanjang, masih gengnya pantai indrayanti

pulangnya, mampir Kidsfun yang ternyata ruamee banget. Kidsfun ini semacam dufan tapi dengan wahana yang cucok buat anak kecil umur 2 taun keatas. kia cuman sempet nyoba arung jeram, jet rider, grand canyon, daan gokart duet sama bapak. karna kita nyampe juga udah sore, cuman sempet naek wahana itu, eh keburu ujan. wis pulang dan malemnya nyobain bakmi jogja Pak Pele yang harus nunggu sejam. udah muterin alun-alun, nengok dagadu, naek becak, tetep aja sejam berasa lama. nunggunya sejam, makannya ga nyampe lima menit. tapi enyak enyak enyak lah.

besoknya karna bapak mulai kerja, ibu ajakin anak kecil ketemu tante Via maminya Aka alias mbaVi yang adalah temen seperjuangan ibu jaman OS IMG dulu. Dulu waktu pertama Kia ke yogya sempet ketemu dan sekarang disempetin ketemu lagi. diajakin belanja jalan ke Bella, pusat pernak pernik yang murah meriah di deket Malioboro. aseli, murah karna dia jual grosiran walopun beli eceran pun bisa. ibu dan kia kalap ngambil segala belanjaan disana. ngambil cuman buat dielus, diliat harganya, terus disimpen lagi :)). lanjut makan sore yang diakhiri dua bocah nangis saut-sautan,disinyalir karna ngantuk dua-duanya,hahaha. Malemnya makan baso di deket hotel aja karna ibu bapak dan kia lelah.

ini nih puncaknya, hari selasa ibu dan kia niat banget ke museum 3D DeMata. museum ini kan hits banget seantero jagad medsos. ibu pun pengen kekinian dan penasaran dan gamau kalah sama neneknya kia yang udah pernah kesini taun lalu. bayar tiket plus paket foto karna gabawa fotografer pribadi (baca:abang). seru sih. disana ada referensi pose foto juga, biar ga salah gaya dan posisi. ada museum De Arca juga, yang isinya kaya madame tussaud bangkok, patung-patung orang ternama seluruh dunia, dan ga lupa sejarawan dan tokoh nasional indonesia. oya, selasa malem sempet ketemuan sama sohib abang jaman smp dan kaka kelas smp-sma saya, kang Rahmat yang udah jadi pejabat di Yogya. ketemuan di Harper hotel dengan kafenya yang enakeun. mayan hangout di tempat gaulnya anak jogja.

dari semuanya, ini yang juara karna tumben dia masu pose kaya gitu :)))

dari 15 foto, ini yang jwara karna tumben-tumbenan dia mau pose kaya gitu :)))

Rabunya cuman sempet berenang dan cari bakpia lalu cekot dan cuss bandara. alhamdulillah makasih bapapaw sayang buat liburannya. ngecharge semangat ibu yang sempet drop, ngobatin kangennya Kia yang akhir-akhir ini suka ngomong dengan lirih ‘kia kangen bapak”, dan nambah quality time buat kita bertiga. semoga rejekinya lancar terus yaa, biar ibu dan kia bisa nemenin bapak kemana-mana seluruh penjuru dunia sama anak kedua ketiga nantinya. aamiin. i love you, bapak. i love you, kia.

*coba nulis tesis selancar posting blog. mungkin bisa nerbitin tesis sebulan sekali dan udah jadi peneliti handal

*blog update enam bulan sekali aja songong

ujung-ujungnya thes*s

kejadiannya baruu banget, abis posting maling itu, saya chat doi.

abang (A), saya (S)

S: yaang, new blog pooost

A: hehe ada post baru yaa, aku baca ntar ya. ini lagi nunggu kereta

*sepuluh menit kemudian*

A: hehe ayang nyeritainnya bagus yaa, enak bacanya. keep writing sayaang………………………writing thesis😀

S: SUDAH KUDUGAAAAAA

maling sepeda dan ip cam

followers ig saya (selebgram ceritanya) pasti pada tau kalo sejak kurleb tiga minggu lalu ada ip cam terpasang manis di rumah. kenapa why selalu always? karena because telah terjadi pencurian sepeda secara massal di komplek saya. APPA? TIDAAAAAK!

dan rumah kami termasuk salah satu dari tiga sepeda yang dijarah malam itu di komplek. wow wow wow? gimana ceritanya? baiklah, mari kita lihat faktanya.

suatu pagi sekitar jam enam, saya buka pintu mau beli bubur yang saban hari lewat depan rumah. maklum emak males bizi jadi hari itu (bener, hari itu doang) sarapan anak kicik ya seadanya. pas buka pintu, kok ada yang janggal? kenapa rak jemuran ada di taman? hmmm, perasaan tiap hari ditaro di garasi deh. lalu melangkah lebih jauh dan menemukan keberantakan hakiki terdiri dari ponco abang, plastik, dan sebagainya. lalu jreeeeng, SEPEDA MANAAAH? langsung lemes ngeliat sepeda plus keranjang sudah tidak pada tempatnya.’yaampun kiiiw (manggil kia), sepeda ibu ga adaa! diambil orang! iiiihhh *speechless* ‘hah?ada apa ibu? sepeda siapa diambil? kok bisa?’ ‘gatauu,diambil orang semalem kayanya. alhamdulillah sepeda kamu masih ada tuh da digembok. huhuuu gimana ini kiaaa’ kia pun speechless dan perlahan merangsek nempel ketakutan sama ibunya. ‘jahat dasar maling teh, keun welah moal barokah da hasil maling mah ya kiw, biar alloh aja yang bales’.siibu terdorong napsu jadi nyumpahin maling.

setelah pulih dari siyok, langsung nelpon satpam andalan ‘haloh, pak. semalem bapak giliran jaga ga? sugan liat ada orang ngedodorong sepeda’. ‘punten bu, saya ga giliran jaga semalem, ada apa?’ ‘ gini pak, sepeda saya ada yang ambil. tolong tanyain ke satpam yg jaga semalem, sugan liat ada orang dorong-dorong sepeda, da ga mungkin dinaekin, orang bannya bocor’ ‘ooh, yaudah saya koordinasi dulu ya sama yang semalem jaga’ ‘oke,pak. kabarin ya, telpon, sms, watsap, line, telegram kalo perlu’

abis nelpon satpam, langsung nelpon abang yang waktu itu lagi di medan. ‘haloh, yaaaang, sepeda kita ada yang nyuriiiii!’ ‘hah? kok bisa?’ -______- . ini anak sama bapak pertanyaannya sama, kok bisa, harus jawab apa cobaa. ‘iya, aku kan baru buka pintu mau beli bubur, pas liat kok jemuran ada di taman, eh pas liat lagi kok berantakan dan puncaknya pas diliat, sepeda kita ga ada coba. yaampun, padahal biasanya aku gembok da sepeda teh. tapi gila aja, sepedanya kan gembos, uyuhan ih ngangkutnya juga meni peer. ini aku udah telpon satpam sih, minta ngecek sapa tau liat orang semalem nenteng sepeda’ ‘yaaaah, tapi kayanya malingnya ga mungkin lewat depan deh, kayanya lewat jalan-jalan samping yang masih pada kebuka itu’ ‘huhuu, gimana atuh?’ ‘ yaudah atuh mau gimana, udah gapapa, bukan rejeki kita’ ‘iya sih, lagian ih da moal barokah barina ge nya duit hasil maling mah. keun weh sina dibales ku gusti alloh’. masih napsu rupanya siibu.

abang pas share di grup bapak2 komplek ternyata malah dapet update kalo dua sepeda milik tetangga juga ilang, plus helm dan beberapa pasang sendal jepit. seketika waga pada ngecek dan ditemukan lagi kehilangan sendal jepit lainnya. pas saya cek lagi, eeh sendal jepit abang ilang juga -____________-.untung sendal saya dan kia engga (mental indonesia, apa2 masih bilang untung,hihi)

singkat cerita, setelah komplen sana sini sama developer karna janji mau nutup akses tapi belom-belom juga, abang yang hariwang karna ngerasa sering ninggalin anak bini di rumah, langsung pulang dari medan (emang udah jadwalnya pulang aja deng) dan niat beli cctv hari itu juga. kebetulan beberapa hari sebelumnya ditawarin paket cctv sama orang indi*ome, cuman perlu nambah kamera, bulanannya ngikut paket internet di rumah yang kebetulan bermerk sama. pas dikontak, ternyata gabisa dipasang hari itu. abang makin baper, karna pengennya dipasang hari itu juga mengingat besokannya kita mau ninggalin rumah karna mau ke cimahi. akhirnya muterin mal selemparan kolor tea, pas liat harga cctv, si abang yang tadinya semangat patlima langsung menciut sepohon toge,haha. setelah nyari sana sini dan baca reviewnya si temen kantor yang pasang ipcam juga dirumahnya, nemu ip cam dengan harga yang lebih bersahabat dan barangnya tinggal satu-satunya. cuss beli sepuluh sebijik dan langsung pasang biar bisa ninggalin rumah dengan tenang.

review: ipcam ini amat sangat membantu ngawasin rumah yang lagi kosong (yahiyalah, apan emang begitu fungsinya). dipasangnya harus deket colokan listrik dan ada koneksi internet. resolusinya lumayan, ga nyampe 5 cmx 5 cm juga sih, tapi cukup lah untuk bisa ngeliat kalo ada orang ato kejadian di rumah. bisa dikontrol via hape juga, jadi saya dan abang bisa liat kondisi kalo lagi ga dirumah. plus ada motion detection. jadi bakal ada notif kalo si kamera mendeteksi ada gerakan, misal tukang ayam lewat, tukang sayur lewat, mobil sampah lewat, dll. bahkan bisa ketauan pas besokannya kita ke cimahi itu, ada tukang yang sembarangan aja gitu parkir motor di garasi dan gogoleran dengan paripurna. pun malemnya bisa liat satpam yang mendadak ngontrol komplek sejam sekali, juga cecengiran liat bapak-bapak komplek yang mangkal depan rumah dan malah dadah-dadah sama kamera. so far seru sih, bisa liat keseharian bibi dan kia juga di rumah, dan utamanya sih abang jadi tau istrinya pergi dan pulang jam berapa. jadi selain ngontrol maling, kameranya buat ngontrol istri juga kayanya. setelah kamera, family locator, tinggal nunggu dipasangin bipbipwatch aja sih ini :))))

h-1 kolokium

besok kolokium, dan malah posting blog. cerdaas :)))

rieut atuda, makin baca makin lieur

makin cek power point, makin berasa banyak kurangnya

makin dekdekan

plus si suporternya dines

cuman bisa support mental -haus piknik dan belanja-

rencana latian presentasi depan abang bubar

padahal maksudnya ngukur waktu sekaligus minta pendapat abang sebagai audiens awam di bidang per spasialan

walopun tetep doi lebih jago baca peta daripada istrinya yang lulusan geodesi dan sering disorientasi

peluk-peluk demi nenangin dagdigdug cukup diwakili sianak kecil

buah cinta yang dengan bijaknya bilang “ibu, besok lancar ya”

engga banget ah dines pas aku kolokium *pukulmanja

tapi #terbete2016 nya sih karena ga ada yang bisa dimintain komen pake outfit mana buat presentasi besok :)))

*situ mau kolokium ato audisi cibinong’s next top model?

 

baru kolokium, belom seminar, lalu sidang

riweuhnya udah kaya mau mpasi aja

jalan masih panjang, jenderal!

bismillaah..