episode ibu hamil #5

Kali ini saya mau cerita sedih tentang siibu hamil. Postingan ini sudah mendapat persetujuan yang bersangkutan sehingga nantinya tidak akan ada pihak yang merasa dirugikan (kaya adaa aja,hehe,,).

Jadi begini ceritranya. Sejak umur kandungan 5 bulan, entah kenapa ASI teteh udah mulai keluar banyak sementara si bayinya masih ngendon di rahim. Karna tiap hari keluar plus gada yang nyedotin (saya sempet menawarkan diri nyedot, si tetehnya ga maueun,hahaha), si ASI terbuang percuma. Mau dipompa pake sejenis pump juga gabisa karna ternyata selain ngeluarin ASI terus, payudaranya pun bengkak dan iritasi (berhubung kulit teteh emang sensitip). Jadilah itu ASI kaga ada yang minum. Padahal ya berapa baanyak bayi-bayi kecil di bumi ini yang tidak pernah mengecap manisnya (kaya pernah aja inget rasa ASI) ASI bergizi, ini ASI yang ada malah dipiceunan. Ah malang sungguh nasib kalian bayi-bayi mungil yang mendambakan setetes ASI pemuas dahaga. Padahal kan ASI berguna sekali buat perkembangan bayi karna mengandung zat-zat yang berguna dalam membentuk sel-sel otak dan blablabla. Ngaco,ngaco, back to teteh. Jadi sampe umur kehamilan 8 bulan itu ASI terus aja moncor kaga brenti2, kata teteh sih sakit dan jadi bengkak si payudaranya. Teteh uda konsul ke dokternya (dokternya ganteng!), tapi kata dokter, hal ini normal dan biasanya terjadi karna pengaruh hormon. Sama dokter cuman dikasi obat macem2 penghilang sakit dan antibiotik. Tiap malem teteh ngompres pake aer anget dan ngolesin semacem baby oil buat ngurangin sakit. Lama-lama karna ga kuat nahan sakit, teteh dateng lagi ke dokternya daaaan dokter mengeluarkan pernyataan mengejutkan. Teteh harus oprasi! Operasi pengangkatan nanah di payudara, kalo ga salah nama kedokterannya abses. Abses ini semacam penumpukan nanah yang terjadi karna bakteri ato virus. Nama lainnya adalah masitis. Jadi karna si ASI keluar terus tanpa ada yang nyedot (si bayi harusnya), itu ASI jadi numpuk di dalem, ngegumpel, dan jadi nanah. Ternyata itu nanah yang bikin bengkak dan sakit. Kaya kalo kita berdarah kena luka, ditutup plester, lama-lama kalo plesternya ga dibuka kan jadi bengkak tuh, pas dibuka ternyata yang bikin bengkak itu adalah timbunan nanah.

Syok doong teteh demi mendengar mesti dioprasi. Sempet sebel juga kenapa dokternya ga aware dari awal, padahal teteh uda ngerasa bawel banget ngadu kalo si ASI keluar terus dan bikin payudaranya radang. Sampe bulan ke-8 masih dianggap biasa ama dokternya. Untung dokter bedahnya sigap, langsung nyuru teteh oprasi secepetnya dan kalo bisa oprasi dilakukan sebelum bayinya lahir. Jadilah hari ini, Senin 1 Maret 2010 teteh harus menghadapi meja oprasi buat ngangkat nanah di payudara. Satu efek pasti dari oprasi ini adalah, ASInya harus distop. Jadi teteh gabisa ngasi ASI buat anak pertamanya. Tambah berasa nightmare. Teteh ngerasa jadi ibu yang ga utuh, gabisa ngasi yang terbaik buat anaknya. Si saya langsung sok wise dan bilang kalo parameter ibu yang baik bukan cuma diliat dari ngasi ASI ato engga, toh semuanya di luar pengennya teteh, semuanya di luar prediksi. Yang penting sekarang teteh sehat dan siap oprasi secepetnya sebelum si bayi lahir (prediksi kelahiran adalah dua minggu lagi). Jadi nanti setelah oprasi masih ada waktu buat pemulihan (pemulihan makan waktu satu ampe dua minggu) sambil nunggu si bayi lahir. Tadinya malah mau skalian dikeluarin si oroknya pake caesar, kata dokternya sih biar skalian. Tapi karna mempertimbangkan jarak kelahiran dan waktu pemulihan yang pas, teteh milih oprasi payudara dulu dengan harapan bisa ngelahirin normal. Semoga oprasi hari ini lancar dan teteh sehat. Be strong ya tetehku,,

9 thoughts on “episode ibu hamil #5

  1. maka benar adanya, jika surga ada di telapak kaki ibu🙂 . Salam untuk teteh mu ya neng…semoga dimudahkan sampai bayi nya lahir…..

  2. wuiiiih aq jadi takuut hamiiil….hiks2… (padahal gak mungkin ya?wkkk)

    moga tetehnya wulan baek2 slalu..diberi kesabaran dalam ngadepin cobaan-Nya…pasti ada hikmah dibalik segala sesuatu…😉
    makanya kita harus banyak2 bersyukur yak…(untung bayinya ngga kayak farid…gak cuma ASI yang kesedot tuh.. :p)

    • lagi lo hamil juga anaknya kaga rido ngendon di perut lo,hahahaha,,
      iyaa,makasi hufan,,doaken yaak,,
      *lo bisa jg nulis waras bgini,hehe..*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s