that’s why i love you

Sejak ngelahirin Kira sampe sekarang, saya punya satu rasa sejenis takut dan trauma yang susah didefinisiin. Berawal dari Kira dibawa pulang dari rumah sakit, waktu itu ASI saya belum keluar banyak, sementara Kira hobi nangis yang didefinisikan sebagai dia kelaparan kurang makan (emak bodoh) karna emaknya ga sedia mimik sesuai kebutuhannya. Hari pertama pulang ke rumah, dengan kondisi badan masih cape, jahitan nyut-nyut, dan perasaan tanggung jawab yang begitu mendadak (saya yang tadinya asik-asik sendiri tiba-tiba harus mikirin Kira dan bertanggung jawab ngasih makan, ngurus, dll), bikin saya sama sekali tidak menikmati jadi ibu baru. Ketika malam menjelang, di saat pengen istirahat, Kira sering banget bangun, nangis, dan entah minta mimi ato digendong. Setiap kali dia nangis kebangun dari tidurnya, saya selalu ngerasa panik, down, kesal, marah, cape, takut, semuanya jadi satu. Takut karna ASI saya belum banyak, takut Kira nangis trus minta mimik, takut ngangkat bayi merah yang masih super rapuh, panik denger dia nangis trus di tengah malem buta, ga enak didenger tetangga, cape luar biasa, dan terutama takut dia kelaparan dan kurang gizi. Apalagi kalo Kira baru ditaro setelah ngeyong lama, tiba-tiba ga nyampe lima menit udah kebangun lagi. Perasaan ini masih menggelayuti saya bahkan ampe sekarang umur Kira tiga bulan. Tiap kali dia kebangun dari tidur tibranya, ato bahkan cuman gerak-gerak, saya langsung panik dan ga jarang jadi super kesel.

Semalem Kira susah banget tidur, main-main terus ampe ahirnya saya nyerah dan taro dia di kasur, eh ahirnya doi ketiduran sendiri. Kesempatan dia tidur saya pake buat telfonan sama abang. Di tengah-tengah obrolan seru, tiba-tiba Kira gerak, buka mata, dan kemudian usek-usek mata. Oh maaaay. Saya yang ngerasa udah super cape hari itu, panic attack dan ngomong sama abang ,

Aduuuh, Kira bangun. Ah sebel ah, sebel sebeel

Eh kenapa sayang? Siapa tau dia lilir aja. Tenang tenang yah,sebentar lagi juga dia bobo lagi

Gamauu, aduh itu dia malah makin gerak-gerak. Huhuuuuu

Udah tenang yaa. Kenapa sih sayang selalu panik kalo dia lilir gitu?

Gatau yang, perasaan takut aku masih ada dari Kira lahir sampe sekarang. Tukan tukan dia malah belotot ga ada tanda-tanda ngantuk. Aaaaah gimana iniii?

Sayang, sayang tenang dulu. Dengerin aku yaa. Ayangku inget deh dulu aku pernah bilang kan kalo semua yang ayg lakukan buat Kira adalah pahala buat ayang. Dari mulai hamil, ngelahirin, nyusuin, ngurusin Kira, semua adalah tabungan pahala ayang. Coba mikirnya positif dan kendaliin rasa takut dan panik ayang

Gabisa, yang. Gabisaaa

Bisa, coba ganti mindset ayang. Jangan mikir negatf mulu, gabisanya diganti jadi bisa, pasti beneran bisa.

Gamauu

Tukan, gamau bukan gabisa. Gini, harusnya bersyukur karena tabungan pahala ayang udah buanyaaak banget. Tau ga, aku tuh kalo Kira bangun, kebalikannya dari ayang. Seneng, pengennya nenangin dia, ada buat dia. Aku suka sirik sama ayang. Porsi ayang buat dia jauh lebih banyak dari aku. Ayang bisa ngasih dia makan, bayangin, ngasi makan titipan Allah, itu kan luar biasa. Ayang juga bisa pelukin dia lebih lama, nantinya bonding sama dia juga kuat banget. DIbanding aku? Aku gabisa ngasih dia makan, cuman bisa support ayang dan dia, porsi ketemu aku di mata dia juga sedikit dibandingin ayang. Pengorbanan seorang ibu tuh gede banget yang, kaya ibu-ibu kita. Inget aja surga ada di telapak kaki ibu, kaki ayang,  disayangin Kira tiga kali lipet lebih dari aku. Makanya mulai sekarang, kalo paniknya datang lagi, coba berpikiran positif, insyaallah ayangnya jauh lebih tenang, lebih ikhlas, dan Kira juga seneng karna ada energy positif buat dia. Yah? Sini aku peluk dulu biar tenang ayangkunya. Sabar yaaa.. . Lagian Kira baik gitu. Rewelnya cuman kalo pengen nen sama pengen bobo aja kan? Disyukuri yaa..

Huaaah, ini dia. Ini dia yang bikin jatuh cinta berkali-kali. Mungkin ini maksud Allah masangin saya sama abang ya? saling melengkapi satu sama lain. Saya yang panikan, dipasangkan dengan abang yang tenangan. Alhamdulillah🙂

Dan pagi ini sudah jauuuuh lebih tenang dan sabar kalo anak cantik kebangun2 dari bobonya. *ciumin Kira yang lagi bobo


2 thoughts on “that’s why i love you

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s