bad mom, bad wife, bad me :(

kadang saya ngerasa jadi ibu-ibu itu berat sekali *peluk erat dulu untuk semua perempuan pemeran ibu dan calon ibu di seluruh dunia*. musti taking care of children dengan super sabar dan segenap perhatian, musti ngurus suami juga (daripada suaminya diurusin orang laen? hiiii.. ), dan tentu ngurusin diri sendiri (masa anak dan suami kinclong, kitanya kuleuheu? hiii..). It’s not me sedang mengeluh loh yes, cuman sharing aja (curhat berkedok sharing, hahaha).

kejadiannya tadi malem. Berawal dari mata, indahnya tatapmu Kia yang sejak maghrib udah saya masukin kamar biar tidur, ternyata susah tidur banget. Saya yang lagi lapar, jadi ilang sabar dan sedikit kesel karna doski malah cungar cengir dan gigit2 pas lagi nen, ga ada tanda mau menidurkan diri. Sambil nunggu Kia guling-guling, pikiran saya menerawang kesana kemari. Tiba-tiba melow, galow, dan pengen nyambit orang pake swallow. Kepikiran kalo akhir-akhir ini saya ga sabaran bgt ngadepin kiachan, ga terlalu merhatiin makan Kia (menunya itu2 mulu), belom guntingin kuku kia -yangcepetbangetnumbuhnyaampe ngoetinidungnyasendiri-, keingetan belom beli vitamin buat abang yg lagi flu, keingetan belom beli zat besi Kia yang udah abis seminggu lalu, keingetan ga bantuin abang peking tadi sore, dan ahernyah saya nangis. Ngerasa sebagai si egois yang tidak men-treat anak dan suami dengan baik, ngerasa super payah, useless, dan i was feeling like a bad mother and a bad wife at a same time. berasa semua yang dilakuin buat Kia dan abang ga ada yang beres.  aaaa tusuk saja tusuuk (tusuk saha ai iyey?)

Sekitar jam delapan si anak ahirnya tidur juga setelah maen-maen maceuh sama bapaknya, abah, ambu. Cuman nen lima menit langsung ngegulitik lep bobo. uuuuh lucunya kalo liat Kia bobo, manyun pipi tembem sambil nyomnyomnyomnyom, ilang semua kesel yang tadi. Setelah yakin sianak pules, saya peluk kenceng abang, dan nangis lagi (hayoh weee :p) sesenggukan.

 

“aku aku aku sedih, ngerasa jadi ibu yang buruk buat Kia dan istri yang ga baik buat ayangkuh. aku cuek banget sama kebutuhan2 kia sampe kadang harus diingetin ayang, kalo diingetin itu akunya suka jadi ngerasa payah, gitu aja ga becus. ke ayang juga jadinya gabisa full ngelayanin karna sibuk sama kia, kadang ngerasa waktu berdua tuh dikiiit banget, padahal kan aku seneng deket-deket ayang. trus aku juga suka ga sabaran ngadepin kia, sering kesel-kesel gajelas sama ayg, heu.. pokonya kasian kia dan ayang. Hiks..”

Tau ga jawaban abang apa? tauga tauga? mm, kasi tau gayaah? mau tau mau tau? wuani pirooo, hehehe..

“Sayang sayang, *sambil elus kecup kepala akoh* ga ada itu namanya ayg ibu dan istri yang jelek buat aku dan kia. kalo aku sering ingetin ayang, karna cuman dengan cara itu aku bisa berpartisipasi ngurus kia. yang sehari-hari lebih banyak ngurus kia kan ayang, yang tau dan ngerasain repotnya ngasih kia makan, mandiin kia, dan lain-lainnya itu ayang. aku kan ga ngapa-ngapain, cuman bisa bantuin sebisa aku, ya salah satunya dengan ngingetin ayang. ga ada maksud nyalahin ato bikin ayg ngerasa ga becus ko. ya sayang ya?

masalah ayg jadi kurang merhatiin aku, aku mah gapapa banget. Gini, aku pernah bilang kan kalo sayang aku ke ayang 100%, ke kia juga 100%. nah sekarang ini kita dalam tahap kesana dan emang ga mungkin untuk langsung 100%. Pelan-pelan, dan pasti butuh pengorbanan dan saling pengertian. Lagian kia kan butuh perhatian dan diurusin ayg banget, secara dia masih bayi. Jadi ya wajar kalo ayang lebih merhatiin kia dan kurang sama aku, ya asal jangan mengabaikan aku banget aja, hehe..

Buat waktu berduaan, tenang aja ya. Sekarang kita bisa berdua ngobrol gini pas Kia tidur juga alhamdulillah kan. Mungkin ntar ada saatnya kita malah kangen digangguin Kia, pas Kia udah mulai sekolah, kuliah, malah nikah. Kita tinggal berdua dan kangen anak-anak. Ada waktunya kita bakal kenyang banget berduaan ga ada anak-anak. untuk sekarang mungkin waktu berduanya kita curi-curi aja, kia lagi bobo, atau kalo wiken bisa pergi bentar berdua, titipin kia ke ibu ato bibi. Sabar sayang yaa..

Lagian kata siapa ayang ga jadi ibu yang baik buat Kia? Liat kia sekarang, sehat, lincah, ceria senyam senyum terus, aktif lagi. Emang aku ga seneng liat kia sehat gitu? itu kan berkat ayang juga. Kalo aku liat kia sakit-sakitan, kuyu, ga ceria, baru aku kecewa sama ayang. Udah gausa sedih lagi yaa..”

Gitu ya yang? Tapi aku masih suka ga sabaran ngadepin kia dan kadang jadi ngerasa jahaat banget

“Udah gapapa, namanya juga belajar. jadi ibu itu emang berat yang, tapi kalo ga belajar ya gakan bisa toh. Lagian dibandingin dulu sebelum jadi ibu, malah dari jaman kita pacaran, level sabar ayang sekarang udah jauuh lebih bagus. Diterusin yaa.. Kita bareng-bareng belajar jadi orangtua buat Kia”

Heu, makasih sayangku yaa. Makasiih banget, seugalanya. *kecup pipi ampe peyot*

Iya sama-sama. Lain kali kalo ada apa-apa ato ayang lagi ngerasain apa, bilang ya biar plong dan ga terjebak di pemikiran-pemikiran sendiri.

hehehe, baiklaah..

uda ah, bobo yuk. ngantuk

hayuu..

*ketika nyaris tibra, abang nyeletuk

Eh tau ga tadi kenapa kia susah banget bobo? Itu gara-gara aku masih kangen pengen maen, eh tapi sama ayang udah diambil aja disuruh bobo kianya. Jadi aja kan dianya gulang guling, ayangkunya kesal-kesal dia ga bobo. Setelah main-main malah langsung bobo kan? hehehe.

Euuuh, jadi tadi gara-gara ayang? euhhhh,,,*cekek logor*

 

Moral of the curhat: panjang yaaa postingannyaaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s