resume kajian “Bagaimana Memotivasi Anak”

Jadi…. (kenapa sih kalo mulai posting selalu pake kata ‘jadi’, pasti ini melanda para bloggers lain juga deh *taunya saya doang), Jumat siang kemaren  di kantor ada kajian muslimah bertema “Bagaimana Memotivasi Anak”. Pembicaranya ibu Dra Ery Soekresno,Psi Msc. Bu Ery ini pembicara terkenal untuk masalah pendidikan dan keluarga. basically, beliau adalah seorang psikolog, tapi kemudian ambil master di bidang pendidikan yang ternyata adalah passionnya. Saking senengnya sama per-pendidikan-an (naon), beliau mendirikan sekolah sendiri dan ngedidik muri-muridnya dengan cara yang seru, fun, dan memperhatikan keinginan anak-anak. Oya, kajian berlangsung super seru karna Bu Ery sendiri orangnya rame, gaul abis (serius, di usianya yang 50 taun, tau dan hapal logat serta istilah-istilah anak jaman sekarang adalah awesome bukan?), dan banyak sharing tentang caranya mendidik anak sendiri, lengkap dengan gaya dan ekspresi yang lucu. so here goes the resume :

1. Didiklah anak sesuai zamannya. Maksudnya hiduplah kamu di zamanmu, dan didiklah anakmu di zamannya, jangan memaksa dia untuk hidup di zamanmu. Gabisa kita didik anak sesuai angkatan 90-an dimana jiban dan Sailormoon merajalela. Tapi kita yang perlu terus belajar dan menyesuaikan dengan zaman mereka. Noted!

2. umur anak-anak dimana mereka dinilai “nyebelin” adalah 3, 9, dan 13 tahun. pada umur ini mereka sedang berada pada masa transisi sehingga emosi dan kelakuannya agak-agak labil :p. Siap-siap buk-ibuuk.

3. Jadilah orang tua yang memberi inspirasi agar anak merasa termotivasi. Jangan pernah maksa anak untuk do this, do that, tanpa kita kasi contoh. noted! At the end, kalo kita udah super berusaha, tapi si anak belum termotivasi, bukan salah kita, jangan masukkan hati. Ini cocok banget buat buibuk yang pundungan kaya saya, haha

4. Berikan konsekuensi, bukan hukuman. Hukuman tidak ada hubungannya dengan apa yang anak lakukan. Misal, anak yang ngomong jorok ato kasar, jangan pernah dicabein mulutnya (YAHIYALAAH). Ato malah dibilangin gini “apa? ayo bilang lagi, ibu pukul. bilang lagi, bilang lagi”. Lah piye, omongan kasar kok diulang-ulang? yang ada makin nempel di otak anak bukannya tu kata kasar? Mending dibilangin gini ” ngomong apa barusan, nak? tau artinya ga? oh tadi denger dari om? omnya lagi gimana? lagi marah? adek lagi marah ga? ga kan? jadi mending ga usah diomongin yaa”. Ato ada pengalaman Bu Ery ngadepin anaknya yang doyaan bener maen sepedaan siang terik dan lebih dari sejam. Bu ery ngasi tau kalo si anak maen lebih dari sejam, sianak gaboleh sepedaan selama dua hari, dan sepedanya bakal digantung di mesjid. Besok-besoknya, si anak sepedaan lagi, tapi cuman…..setengah jam :))). intinya sih pinter-pinternya kita para ortu ngasih konsekuensi yang langsung kerasa sama dia.

5. Membangun hubungan mesra agar anak tidak takut untuk mengekspresikan diri

6. Berikanlah dorongan/penghargaan, bukan pujian. Pujian hanya berlaku ketika si anak berbuat baik, tapi ketika dia tidak berbuat seperti yang diharapkan, kita cenderung ga ngasi pujian. Contoh: iiih kamu pinter banget deh, ulangan matematikanya dapet sepuluh. Tapi ketika nilai matematikanya jelek, while nilai lain bagus, kita ga muji sama sekali. Better kalo kita ngomongnya gini: Alhamdulillah, itu hasil usahamu belajar sungguh-sungguh, seneng kan? pertahanin yaa. Ato contoh lain dari Bu Ery. suatu hari, muridnya ngegambar sesuatu, trus nanya gurunya “bu guru, gambarku bagus ga?”, “Waah, bagus bangeet gambar gajahnyaa”. sianak belakangan malah bilang gini “gajah apaan, ini kan gambar singa”, hahaha. Lain waktu, Bu Ery didatengin muridnya yang ngegambar sesuatu “Bu Ery Bu Ery, liat deh gambarku” “waah, kamu lagi seneng gambar bulet-buleet yaa?” “Iiiiih Bu ery kok tauu siiih?” *sambil berseri-seri.dalem hati Bu Ery ngebatin “yaiyalaaah, pan ini gua liaat “, hahahaha kocak banget!

7. Mendidik anak secara patut menurut agama, patut menurut tahap perkembangannya. Ada satu cerita Bu ery yang pengen ngajarin anaknya nyisir rambut setelah mandi. beliau pake contoh rasulullah “Dek, tau ga, rasul itu setiap abis mandi, langsung nyisir rambutnya”. Etapi sianak malah bilang gini “Umi, selain rasulullah, ada contoh lainnya ga?” hahahaha, ini anaknya kepinteran bin banyak akal banget ya? ya pokoknya kita ngajarin anak sesuai yang diajarin sama agama.

8. Poin delapan ini merupakan klimaks dari topik kajian muslimah kali ini, yaitu tentang ibu bekerja. Poin penting dari Bu ery adalah: jika guilty feeling sangat besar, lebih baik berhenti bekerja. Jika terpaksa harus bekerja, antisipasi dengan membangun sistem, memberikan training dan kepercayaan kepada orang yang kita percaya ngasuh anak selama kita bekerja. Dan satu yang bisa kita pegang adalah :percaya bahwa kita sudah mengurus negara, tinggal berdoa semoga ada yang mengurus anak kita. ayo semua bilang aamiin yang kuenceng. AAMIIN AAMIIN🙂

9. Terakhir, kita harus memperlakukan anak sebagai individu yang terpisah dari orangtua. Maksudnya gini, kadang kita men-treat anak seolah dia ngerasain apa yang kita rasain. Contoh: ngajakin anak tidur pas dia asik main dan belom ngantuk, padahal sebenernya emaknya aja yang ngantuk. (langsung ngacung pernah kejadian gini di rumah, huehehe). Ato, ngajakin anak makan “nak, makan yuk. kamu gerak mulu daritadi, ga laper gitu?”, padahal sebenernya kitanya aja yang pengen makan (ngacung lagi, haha). selain itu, pas anak udah gede, dia bertanggung jawab atas dirinya sendiri, atas pilihan-pilihan yang dia ambil, sebagai ortu kita hanya menginspirasi, membekali, dan tentunya mulut yang tak pernah berhenti berdoa (ter- 5cm :D)

Kurang lebih gitu deh kajian muslimah Jumat kemaren. Asli seru dan ga berasa dua jam aja, ya itu tadi, Bu Ery orangnya seru dan nyablak banget, hahaha. Plus ada sesi diskusi dimana banyak banget yang curhat ini itu tentang anak masing-masing. Satu lagi, Bu Ery ini auranya psikolog banget, bikin orang bawaannya pengen curhaaaat mulu,hahaha..

4 thoughts on “resume kajian “Bagaimana Memotivasi Anak”

  1. iya niih, banyak yang nagih soalnya,haha..iya bgt ul, antara excited, tegang, banyak harepan, takut, dll yaa ngurusin anak tu. lebih susah dari ngurusin tamagochi,haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s