another menyenangkan pasangan

Ahseek, judulnya gaya sekali bukan? Padahal isinya adalah nyampah seperti biasa. posting ini adalah hasil ngedraft dari kapan tau dan baru sempet sekarang. Maklum awal taun kan belom ada kerjaan buat para abdi negara pemalas macem saya *kibas RKAKL*

jadi begini, berubung ini adalah subuh buta dan saya gabisa tidur lagi setelah lilir nenin Kia tadi, menkiblog, mending kita ngeblog (bukannya tahajud dan ngaji ya?). –> i’ve told you, ini draft dari entah kapan. Terus kepikiran tentang curhatan dan obrolan sama temen kantor, sebut saja namanya Mawar, cowo umur 30-an (cowok kok Mawar, abaikan). Gatau gimana, -eh tau deng, tapi ga akan cerita- tiba-tiba ngomongin tentang kebiasaan cewe yang mostly kelakuannya adalah -menurut dia- kalo keluar rumah dandan puol, tapi kalo di dalem rumah dandan ala kadarnya. Fenomena ini terlihat dari betapa banyaknya cewe yang kalo keluar rumah, misal ngantor ato ngemol, dandanan maksimal lengkap dengan rok minih, maskara lima senti, gincu, serta tak lupa semerbak wangi parfum bermerk. sementara kalo di rumah, minimalis alias dasteran doang, eh lengkap dengan rambut di rol dan semerbak wangi keringet campur bumbu dapur.

Menurut dia, hal ini bisa jadi pemicu seseorang, terutama cowo untuk selingkuh. Ya gimana ga selingkuh, di kantor disuguhin jus melon, di rumah minum teh pait. Pait pait pait. Bener juga sih, meskipun orang selingkuh kan diliat dari niat dan kekuatan dia buat jaga komitmen, tapi kalo selama 32 taun dines dan tiap hari dikasih pemandangan surga dunia, orang terutama cowo yang notabene adalah makhluk visual, bukan ga mungkin untuk tergoda. Apalagi frekuensi ketemu yang lebih sering di kantor dan interaksi yang intens juga bisa jadi mengarah ke arah yang tidak-tidak. BISA JADI!

Saya udah pernah baca beberapa artikel tentang hal ini. Di urban mama juga pernah diulas tentang satu writernya yang dalam keseharian sama suaminya, sama-sama komit untuk pake baju rapi kalo di rumah. Ya ga musti pake kemeja, celana pantalon, heavy make up juga, tapi minimal wangi dan gapake daster yang bolong bagian keleknya, haha. Ato tentang satu artikel yang cerita tentang seorang suami yang mulai males di rumah karna liat istrinya dasteran, berantakan, dan wangi dapur, bikin dia pengen ngerasain jadi suami dari cewe seksi di kantornya (meskipun at the end si suami tersadarkan dan tetep pilih istrinya).

Dulu, jaman abang kerja di singapur, saya yang ga pake ada cewe lain aja cemburuan, gimana dengan abang yang dikelilingi cewe bertanktop sepanjang hari. Apa ga jantungan mulu tuh?apalagi setelah sempet liat banget gimana cewe singapur berpakaian, gile loh ngantor aja dandanannya kaya mau clubbing (tau gitu kalo ngeklab dandannya gimana, hehehe). Meskipun abang berkali meyakinkan ga doyan yang buka-buka begitu, tetep aja waswas. Tapi terbukti sih, abang ga macem-macem selama disana, pun disini.

Pindah kemari, abang kerja di kantor yang saya yakin banyak juga cewe kecenya. Was-was tiada akhir pokonya. Lalu setelah baca urban mama edisi komit pake baju rapih kalo dirumah, kepikiran juga untuk menerapkan hal tersebut dirumah. Ngobrol sama abang, dijelasin juga latar belakangnya (si was-was dan never ending jeles), plus puja puji “ayang tuh ganteng, tapi kalo pake kemeja ato baju rapi jadinya ganteng banget. masa orang kantor dikasih liat, aku engga?”, ahirnya diputuskan tiap sabtu minggu saya dan abang sepakat buat ga kucel-kucel amat kalo dirumah (di samping ga boleh manyun-manyun amat).

Amazingly, abang nurut looh, hihi. Senang. Ya meskipun ini bukan jadi hal penting banget (emang gue lebay aja), tapi kan jadi bermotivasi “pengen lebih cantik buat diliat abang”, dan terbukti meningkatkan vitalitas, eh kualitas hubungan kami secara personal, hehe.. Dan bukankah berpenampilan menarik dan sedap dipandang adalah bagian dari ibadah, menyenangkan suami? Ya meskipun  berlaku buat istri terhadap suami, tapi ga dosa kan kalo suami juga rapi dan menarik demi istrinya?

Hmmm, tapi kan kalo dandan itu perlu modal ya bang? Bagi cicis doong buat lingerie seksiih *teteep UUD (ujung-ujungnya duit) :))))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s