Drama menyapih Kira

Fiuuh,,adalah kata yang sekiranya tepat buat menunjukkan bahwa proses menyapih itu sungguh BETAPA! Betapa riweuh, betapa menyita dan menguras enerhi serta emosi, baik saya maupun Kira, dan betapa ternyata ga gampang.

Sebenernya menyapih ini udah direncanain dari empat bulan sebelum Kia resmi dua tahun. Sounding berkali-kali dengan berbagai materi (halah) dan obrolan yang variatif, yang semuanya dijawab “iya”. Mulai dari “Kia kalo udah dua taun ga nenen lagi ya soalnya kan udah gede, lagian nenen ibu udah mau abis…” atau “Kia, kata Allah di Al Quran juga, nenen itu sampe dua taun aja”, pun dijawab iya. Jurus rayuan maut juga dikeluarkan, semisal “Kia nanti ulangtaun kita tiup lilin yaa. Nah kalo udah tiup lilin artinya udah dua taun, udah gede, udah ga boleh nenen lagi”. Deg-degan sambil nanya diri sendiri, beneran siap nyapih ato engga ini teh. Tapi lalu bulatkan tekad untuk beneran menyudahi proses nenen menenen ini. Pertama, minimal sudah memenuhi kewajiban sesuai disebutkan dalam Al Quran (ini adalah alesan dari sisi reliji). Kedua, nampaknya produksi asi sudah berkurang, jadi sianak nenen karna nyari nyaman dan anteng aja (ini alesan pembenaran). Ketiga, terpenuhinya obsesi menjadikan sianak professor asi (ini alesan gamau ketinggalan tren). Dan terakhir, siibu kangen tidur tanpa kebangun-bangun atulaah, huehehehe (ini adalah alesan ehois).

Awalnya berunding sama abang, metode macam apa yang akan dilakukan buat misahin Kia dari sang nenen. Ada tiga rencana :

  1. Weaning with love (WWL), alias menyapih pake cinta. Dilakuin dengan sounding dan ngasi pengertian berulang ke sianak. Menurut ilmu parenting sih, metode ini paling ampuh karna ga bikin anak trauma. Karna siibu ga sabar, weaning with love sebatas wacana. Menyapih pake cinta dari hongkong lah pokonya
  2. Brotowali. Jangan ketawa! Saking ga sabarannya siibu, cara instan jaman dulu dengan brotowali pun ditempuh. Dua kali percobaan ngolesin anu pake akar pait bahan jamu ini, hasilnya adalah….anaknya muntah, haha. Literally muntah hoek hoek gitu. Tapi kayanya ga ada kata menyerah di kamus Kia, abis muntah dan dibersiin, tetep minta nenen lagi.
  3. Metode ketiga dan agak ampuh adalah pake: betadine, hehehe. Jadi betadine dioles di sekitaran anu, terus bilang deh pas sianak minta nenen “yaah, nen ibu sakit nih kia” (iya, ibu boong, maab nak L). Dan ternyata, it works! Sianak lalu iba, elus-elus nen sambil bilang “nenen sembuh, sembuh, cup!”, iya dapet bonus dikecup sama kia. Bahkan saking ampuhnya, kadang dia menawarkan diri untuk ambilin betadinenya, hihi.

Seminggu sebelum sianak resmi berumur, proses menyapih beneran mulai dilakukan. Kalo tiga diatas kan metode coba-coba. Dimulai dengan no nenen siang-siang. Ini cukup berhasil. Biasanya keinginan nenen cukup dialihkan dengan ajak main ato dicekoki makanan super banyak biar kenyang.  Pas mau tidur juga udah cukup pinter ga minta nenen, cukup diceritain macem-macem sama si bapak, maen games ipad (jangan ditiru), ato nyanyi-nyanyi bertiga. Yang agak susah adalah malem-malem dimana dia minta nenen dalam kondisi ga sadar alias lulungu. Susahnya minta ampun, karna pasti otomatis nyariin dan saya (yang juga dalam kondisi ga sadar plus kebiasaan) juga nyodorin begitu aja. Ada sih beberapa malem dia kebangun tapi ga minta nenen, cuman mumbling bentar terus bobo lagi. Tapi mostly adalah saya maupun dia belom siap lepas nenen, masih keenakan dengan kemudahan yang diperoleh. Tinggal lep, ngamuk selse, ibu tidur lagi, urusan beres.

Mendekati ulangtaunnya, sounding makin gencar dilakukan. Sianak juga makin gencar minta nenen. Tau kali ya dia mau pisahan sama si dua bukit nyaman yang setia nemenin selama dua taun ini. Kadang, eh sering juga dia minta tapi cuman diliatin aja, dielus-elus dengan tatapan mesra banget, hihihi.

Dan sekarang dua minggu setelah ulangtaun, Kia udah stop nyusu sama sekali. Alhamdu….lillaah. Yaa meskipun hari-hari awal pisah nen kayanya beraat banget. Kadang masih “buu,mau nenen”, yang dijawab “eeeh, luppa yaa kalo udah ga boleh nenen?, trus sianak jawab juga “udah tiup lilin, potong kue, balon”. Ato kalo dia minta nenen, sebelum dijawab ibu, dia udah ngeh duluan dan bilang sama diri sendiri “luppa ya kia, luppa yaa?’, hahaha padahal ibu belom bilang apa-apa. Ada juga beberapa malem Kia lilir, nangis, lalu ngamuk dan teriak-teriak “MAU NENEEEEEN”. Buset deh, malem-malem orang lain mah tidur, dia mah ngamuk. Langsung kasiin ke abang buat nenangin Kia, hahaha. Tapi so far so good dan bisa diatasi dengan maksimal. Dan entah kenapa sekarang tidurnya lebih nyenyak, palingan bangun dua kali, jam dua belas (ini udah pasti bangun, gatau kenapa), dan biasanya jelang subuh. Dua jam lilir ini cukup disiasati dengan nawarin susu, minum putih, ato usap-usap dan peluk ibu. Anaknya tibra, gentian ibunya yang kebangun-bangun dan amaze karna Kia tibra. Fyuuuh..

Etapi ga nyangka banget bakal bisa nyusuin ampe dua taun. Alhamdulillah banget! Alhamdulillah dikasih asi cukup, Alhamdulillah dikasih kepala batu buat nyusuin Kia terus, dan Alhamdulillah disupport luar biasa hebat sama suami sayang.

Jadi? Tidur nyenyak sudah dalam genggaman? Yaa lumayanlah. Udah bisa leluasa ngelendotin abang tanpa keganggu “buuu, nenen!”. Sekarang tinggal ini nih yang agak jadi masalah. Karena dua taun memproduksi asi ga brenti-brenti, sekarang saatnya berenti dan gaboleh dikeluarin serta ga ada yang nyedot, PD AKU BENGKAK DAN SAKIT, SODARAAA *pijit-pijit nahan godaan buat mompa*. ATIIIIT

im surely gonna miss this "ibu,mau nenen" looks

im surely gonna miss this “ibuu,mau nenen” looks

2 thoughts on “Drama menyapih Kira

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s