rejeki itu bernama be(h)asiswa

Tulisan ini muncul dilandasi ide ingin berbagi wawasan dan informasih seputar beasiswah, -bukan riya-, terutama buat temen-temen sesama abdi negara dan tergiur lanjut sekolah daripada jadi kacung kampret di kantor (bukan saya, suer!).

Jadi, (angger eta jadi, kamana atuh jadi), sejak taun lalu sebenernya saya pengen sekolah lagi, tapi gamau duit sendiri. Ya mending duit yang ada buat cicilan rumah dulu daripada buat sekolah. Kalo sekolah mah pan banyak yang mau bayarin (banyak? Siapa?), kalo rumah ya Alhamdulillah sih kalo ada yang mau bayarin, tapi belom ada jadi buat sekolah mending nyari aja. Tapi kalo taun lalu tuh nampak setengah-setengah nyarinya dan masih bergantung sama info dari orang aja. Plus niat tolabul ilminya masih agak melenceng, ga full mengejar ilmu sampe cina, tapi lebih ke pengen rehat dari kantor biar banyak waktu buat Kia (dan bikin adeknya Kia :o). kebetulan kalo PNS ini kan jalur plus peluang buat sekolah laginya luasss banget. Beragam instansi pasti punya alokasi dana buat bayarin staf baik internal ataupun eksternalnya, yang pengen sekolah lagi. Both dalem dan luar negeri.

Ada beberapa beasiswa yang sempet saya keceng abis, tapi terus mundur teratur karna ribet,haha. (mau gampang mah di BSI aja, lan). Oya, beberapa instansi yang nyediain behasiswa diantaranya:

  1. Spirit Bappenas
  2. Pusbindiklatren Bappenas
  3. Riset Pro dari Kemenristek
  4. Tugas Belajar Ristek
  5. LPDP Depkeu ). Beasiswa ini termasuk yang paling asik, karna dibuka sepanjang tahun, dengan pilihan kampus ato jurusan super beragam, baik dalam ato luar negeri.
  6. Beasiswa Pemerintah Australia, dan banyak lagi. Ini adalah contoh behasiswa yang berhasil didapetin sobat saya.

Dari awal, karna saya emang mau lanjutin di dalam negri (dulu pilihannya antara ITB, UI, ato IPB), jadi skip beasiswa luar negeri, dan fokus di Tugas Belajar Ristek dan LPDP. Kunci pertama serius nyari beasiswa adalah persiapan. Persiapan ini sifatnya printilan, tapi bisa banget makan waktu. Macam legalisir ijazah, hasil TOEFL, hasil TPA, legalisir transkrip (duh transkrip nilai yang aduhay itu laku juga akhirnya), dan biasanya ada beberapa essay atau proposal penelitian terkait tujuan sekolah nantinya. Karna kemaren saya fokeus di Ristek dan LPDP, jadi beberapa hal yang bisa dishare diantaranya:

  1. Beasiswa Ristek biasanya ngadain sosialisasi di awal tahun. Jangan lupa minta buku panduan beasiswanya, di dalemnya ada contoh formulir dan aneka syarat kelengkapan lainnya. Biasanya buku panduan ini cenderung sama tiap tahun, tapi biar update ya tetep harus punya terbitan paling awal. Jangan nyari di gramedia ato gunung agung, karna ga akan ada (yaiyalah)
  2. Siapin semua dokumen dan persyaratan yang diperlukan. Karna saya termasuk pamalesan, baru kekumpul mantep semua syarat legalisiran dll itu sekitar tiga bulan (lilaaa)
  3. Untuk LPDP, biasanya diminta bikin tiga essay, yaitu Peranku Bagi Negeri, Sukses Terbesar Dalam Hidupku, dan Rencana Studi. Dan si pemalas ini berhasil nyelsesin essaysnya setelah terseok-seok selama berminggu-minggu. Oya, asiknya LPDP ini adalah karna dia buka setiap tahun (meskipun tetep ada periodenya), kita bisa submit kapanpun. Dan in case ga lolos di periode sebelumnya, bisa submit lagi di periode berikutnya. Oya lagi, buat yang mau dapet contoh essaysnya, feel free to contact me ya. saya juga dapet inspirasi dari hasil googling soalnya dulu,hehehe..
  4. Untuk Beasiswa Ristek bikin essay juga sih, mirip essay Rencana Studi-nya LPDP. Saya sih copy paste aja dari LPDP, diganti jurusan dan kampusnya doang. (LPDP saya daftar UI, Ristek saya daftar IPB).
  5. Sempetin untuk tes TOEFL ato ITP sebagai pegangan dokumen TOEFL terbaru. Ga lucu kan kalo tiba-tiba mau daftar baru ngeh kalo toeflnya kadaluarsa?
  6. Untuk LPDP, tahapan tesnya adalah seleksi administrasi, wawancara dan FGD, pengumuman akhir.
  7. Untuk Ristek, tahapannya seleksi administrasi, seleksi proposal, dan seleksi kampus.
  8. Sebenernya saya dapet kesempatan untuk lanjutin ke seleksi wawancara LPDP, tapi karna keburu dapet Ristek, jadi ga dilanjutin deh. Dari cerita beberapa temen sih, wawancara dan FGD nya seru dan santay, ada yang in English (terutama yang mau ambil sekolah di LN), ada juga yang dalam bahasa sahaja. Dan kayanya kuota LPDP ini buanyak banget, jadi kansnya terbuka super lebaar. Tetep diimbangi usaha dan doa dong pastinya.

 

Sekian tips  dan info seputar beasiswa yang bisa saya share. Ga ada apa-apanya dibanding situs ato blog beasiswa lain, tapi semoga memberi pencerahan terutama bagi para pejuang beasiswa. Selamat mencoba yaa. Sukses bagi si rajin!

4 thoughts on “rejeki itu bernama be(h)asiswa

  1. Salam kenal..namaku riza pns dinkes kota pasuruan jatim n baru aja ketrima di UNAIR taun ajaran 2014/2015. Aku salut n jempol έє̲̣̥є̲̣S̤̥̈̊ buat kakak yg ngaku pemalas nih.. Btw aku jg mau ajuin beasiswa lpdp tahun ini.. Boleh dong bagi yg ditulis “Tiga essay: Peranku Bagi Negeri, Sukses Terbesar Dalam Hidupku, dan Rencana Studi” buat inspirasi… Ditunggu.. Aturnuwun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s