Kira goes to Padang

Setelah liburan taun lalu, ternyata bapapaw alias abang ketagihan ngajakin keluarga untuk liburan lagih. yang disini sih seneng-seneng aja, namapun liburan alias refreshing dan haratis siapa yang ga doyan. kenapa padang? karena ibunya abang alias mertua saya alias neneknya kira itu adalah orang Padang yang belum pernah ke Padang,haha. Jadi, orangtua nenek asli orang sana, tapi lalu merantau ke tanah Jawa, dan nenek kebagian lahir di Jawa sementara beberapa kakaknya lahir di Padang. semuanya bermula (yeah bermula) dari perjalanan dines abang ke padang lanjut bukittinggi. nenek yang sering bgt cerita kalo keluarganya ada yang tinggal depan danau maninjau langsung pengen kesana setelah liat foto-foto menggoda yang abang kirim.

dari bulan Juli, tiket udah dibooking untuk berangkat awal januari karna nyesuain sama jadwal libur ngajarnya nenek dan jadwal uas saya. tapi liburan kali ini ga full team kaya ke bali kemaren. abah ambu ga ikut karna katanya “kalo ke bali lagi mah mau”, haha. akhirnya yang berangkat adalah saya, abang, kira (yang udah bayar tiket fulll :((( ), nenek, dan adeknya abang. hotel dipesen dua minggu sebelum berangkat, di Grand Rocky Bukittinggi tempat dulu abang nginep. tadinya deg-degan jadwal liburan ini bakal bentrok sama uas, tapi ternyata engga. yang mana uasnya adalah sehari setelah pulang dari padang *brb bekel modul*.

tanggal 3 (pas hari ultah abang ke-29) pagi, kita berangkat dari cibinong ke bandara, berpesawat jam 10, nyampe sana jam 1 siang. selama di pesawat alhamdulillah kia yang perdana duduk sendiri bageuur bingits. ga rewel, ga ngeluh sakit kuping, dan baceo sepanjang jalan, ter hits adalah pas di bawahnya ada laut, dia nyeletuk “ibu, nanti pesawatnya jatuh ke laut? <- kebanyakan nonton berita. sisa perjalanan, dia bobo sambil duduk tanpa rewel dan tanpa minta susu, bageur hamdalah. nyampe padang, makan dulu di Lamun Ombak, lanjut ke Bukittinggi yang makan waktu kurleb empat jam, mampir air terjuna lembah anai, dan mampir pusat kebudayaan minang. Maghrib nyampe hotel langsung beberes dan istirahat dengan sianak yang bolak balik kamar nenek (kebetulan kita pesen kamar yang ada connecting doornya, biar kalo mau ngapa-ngapain sianak bisa dititipin dulu di kamar nenek,haha) dan lalu tibra sampe pagi.

perdana duduk sendiri

Besoknya, perjalanan lanjut ke danau maninjau, tempat kerabat nenek masih ada disana. ngelewatin kelok 44 yang ternyata beneran ada 44 bijik kelokannya. Sampe sana, ketemu tantenya nenek yang rumahnya beneran depan danau maninjau, ngobrol sekitar sejam dua jam, pamitan, lanjut nyari oleh-oleh kripik balado (ga sah kalo ga beli balado yes), liat sulam bordir, nyobain kue bika khas sana, tapi ga kesampean nyobain itik lado ijo yang katanya happening abis, tour di lobang (gua) jepang, mampir jam gadang yang lagi ruame banget, terus pulang ke hotel. (lalu tengah malem mamak kebangun dan BELAJAR! keren kan gue, lusa uas tapi hari ini baru belajar, haha).

seputaran jam gadang dan pusat kebudayaan minang

seputaran jam gadang dan pusat kebudayaan minang

rumah kerabat nenek dan view ke maninjau

oya selama perjalanan dua hari itu, kita selalu papasan sama satu keluarga asal jakarta di tempat yang sama. beli oleh-oleh, ketemu. liat danau maninjau, ketemu. liat sulam bordir, ketemu. eyadalah ternyata di lift hotel ketemu juga. dan ternyata si bapak ibu dengan tiga anak cewe yang cakep-cakep ini adalah orang jakarta, sering ke bandung, berdarah padang tapi baru sekali juga ke padangnya. dan yang jedang adalah, si bapak ini konsultannya kantor ane. eaaaaaa. dunia ternyata selebar daun kelor ajah.

dapet spot buat foto post-wed!hahaha -> fakir pre-wed

Hari ketiga, pagi-pagi udah siap cabut ke padang, makan di rumah makan seafood (lupa namanya), terus ke bandara deh. lalu delay dua jam, lalu risau karna besoknya uas tapi belom belajar maksimal, lalu dapet kabar uas diundur sehari. uuuh rasanya pengen keliling bandara pake garbarata deh. rejeki mamak solehah, alhamdulillaah. dari jadwal harusnya jam setengah empat, kita baru boarding jam enam, nyampe cengkareng jam delapan, nyampe cibinong jam sebelas, dan bablaaaas tidur dur dur sampe pagi. *lalu besoknya belajar bareng dengan mata panda dan tingkat konsentrasi lima persen. mijon mana mijon.

air terjun Lembah Anai

 

Lobang Jepang *duh getek nulisnya, lobang banget gitu :)))

Lobang Jepang *duh getek nulisnya, lobang banget gitu :)))

*hamdalah uas lantjar, nenek dan adek seneng, kira hepi dan sehat, abang juga ter charge seratur porsen berkat liburan kali ini. mamacih, suami :*

*taun depan kemana lagi kitaa? berkereta yuk, tapi berkeretanya di eropah doong (aamiin gituh) :p

2 thoughts on “Kira goes to Padang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s