sindrom teteh to be?

emang bener ya kalo hamil tiap anak itu beda-beda. salah satunya terlihat dari postingan blog dimana hamil pertama mah segala diceritain, hamil kedua mah cukup saya dan Tuhan yang tau,haha. yang jelas di hamil kedua ini ga setiap perkembangan bisa diceritain yah, secara mayan riweuh megangin ngurusin tetehnya, dan utamanya sih kalo ngeblog sering-sering nanti keliatan ga produktifnya alias euweuh gawe.

yang mau diceritain pun sebenernya tetep tentang si teteh anak pertama. awal tau mau punya adek, doi semangat sampe jadi mendadak dewasa. perhatiaan banget sama ibunya (masih sih ampe sekarang juga. mau mijitin, nyuapin makan *haha iya ibunya juga manja minta disuapin, ah bageur lah pokonya). walopun awal2 ibu hamil, kia sempet sakit-sakitan dan banyak banget yg bilang “itu mah sakit mau punya adek deh”. yakali yg hamil siapa yg sakit siapa, eta mah udah dari sananya aja yah harus sakit. tapi yang paling kerasa adalah akhir2 ini tingkat manjanya naek drastis, semacam harga apartemen kalo di hari senin. huft

manjanya nih beragam dan kayanya baru kali ini kia bertingkah polah begitu. awalnya adalah pas abis lebaran dimana jadwal kia masuk sekolah ga sinkron sama jadwal kerja ibu bapak. kepikiran untuk nitipin kia di cimahi aja sama abah ambu atau nenek. awalnya dia semangat pisan, apalagi rumah abah tea baru direnov dan kalo kata kia “rumah abah jadi enakeun yah, kaya di hotel :)))”. h-2 jelang ibu bapak pulang ke cibinong, kia nangis pas mau tidur, ditanyain kenapa jawabnya “kia maunya sama bapak ibu aja”. pun bangun tidur dia sendu sekali “kia mau sama bapak ibuuu”. awalnya kita pikir karna emang udah lama juga sih kia ga ditinggalin sama ibunya, praktis sejak saya sekolah tiga taun lalu, ya setiga taun itu dia sama saya terus, gapernah ditinggal dines dll. eh pernah deng ditinggal semalem waktu bapa ibu nginep berduaan demi program adek kia,haha. akhirnya kia jadi di cimahi? tentu tidak. yang ada kita mengimpor nenek dari cimahi buat nemenin kia di cibinong abis lebaran itu.

kemanjaan lainnya adalah anak wedok satu ini jadi doyan berlama-lama sama ibu. dikit-dikit “mau sama ibuu” atau “kangen ibu” sambil ibunya dipelukin gaboleh kemana-mana, bahkan ibu mau pup aja dia sampe ikut ke kamar mandi (cuman tahan dua menit tapi,haha). atau yang terbaru adalah “ibu jangan kerja, dirumah aja sama kia”. duh mana tahan cobaa diginiin. akhirnya kadang kia ikut ke kantor abis pulang sekolah, tapi tetep nyampe rumah nempel dan terus-terusan “mau sama ibu” lagi.

terbaru adalah dia jadi males sekolah kalo ga ditungguin ibu. duh. kirain karena kelamaan libur ato ngeliat temen2nya ditungguin ibu-ibunya. atau karena ada masalah di sekolah (udah sampe ngobrol sama gurunya, tapi ga ada apa-apa). tapi ternyata tetep yang keluar dari mulutnya adalah “kia mau sama ibuu”. pernah suatu hari ibu lagi rapat di bogor, dapet telpon dari rumah. suara kia dan langsung bilang “halo, ibu. kia mau sama ibuu, kangen ibuu, mau ibunya pulang siang. hwaaaaaaaa” dan dia nangis, literally nangis gerung-gerung, bikin ibunya lemes ga tega dan bahkan bakal ngebangun candi prambanan demi nangisnya berenti (untungnya bandung bondowoso udah bikin prambanan duluan sih).

tapi yah alhamdulillahnya, ibu (yang biasanya sumbu sabarnya sependek penggaris 15 cm) ngadepin kia sabar dan penuh pengertian gapake marah-marah. semacam ngerti kalo kemanjaan ini adalah karena dia takut ibunya ke lain hati kalo nanti punya adek. sampe suatu hari lagi di jalan, kia nanya “nanti kalo udah ada dedek, ibu bapa tetep sayang kia kan?”. yaampun geulisku, yaiya atuh tetep sayang. kalo ga sayang mah ga akan dibeliin bipbipwatch kamu teh. secara awis *haha dan saking pengen ngejagain kamu banget neng. kurang sayang apa coba, apa? *drama

mungkinkah ini sindrom teteh to be? tapi kalopun iya semoga ibu bapak bisa menyikapinya dengan baik ya neng, bisa bikin kamu ngerasa selalu disayang bapak ibu. dan setelah liat postingan buguru yang ini, ibu jadi ngeh belom berdoa sama Allah untuk minta teteh kia lebih tenang, lebih dewasa seperti sebelumnya, dan terutama ibu lebih sabar ngadepin teteh yang lagi ajaib ini. sama-sama belajar ya neng. kia cepet bisa buka gugel gera, biar nemu dan baca blog ibu, biar tau kalo ampir seumur blog ibu isinya kia doang dan biar tau kalo ibu sayang sama kia walopun ibu suka marah-marah teu puguh (ibu mah penasaran da, ada ga sih ibu-ibu yang ga pernah marah sama anaknya?). semoga kia jadi anak soleh, pengertian, dewasa, dan jadi teteh yang juara buat adek (adeknya) nanti. wufya, anak ibu si teteh kiyut kesayangan cimi cimi :*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s