Kira goes to Malang (again)

nyaww

setelah desember 2016 lalu ibu,bapak,dan kia bertigaan pelesir ke Malang, ternyata meninggalkan kesan mendalam sampe bikin kita pengen balik lagi. kali ini ngajakin sekalian nenek dan ibi. abah ambu diajakin juga, tapi sayang ambu ga berani bisa bolos sekolah jadi kita berlimaan aja. next kalo ambu libur atau udah pensiun kita jalan-jalan lagi yaaa.

tujuan utama kali ini selain jalan-jalan bareng adalah babymoon (babymoon kok rame-rame,hihi). mengingat semakin deket due date dan semakin menggila hasrat bumil buat jalan, dan sangat disarankan dokter untuk babymoon agar hepi (i love my doc), jadilah di kehamilan bulan tujuh alias 31w ini nekat terbang demi eksplor Malang dan sekitarnya. bismillah semuanya sehat (fisik dan dompet), berangkatlah kami dengan flight dari Bandung ke Surabaya. ada sih Bandung-Malang langsung, tapi bukan GA (hahaha songong). pulangnya pun dari SBY ke BDG. yang menyenangkan dari jalan-jalan ini adalah abang yang dari awal udah komit bahwa “all the trips will be considering your condition”, alias ga akan cape-cape dan mengutamakan bumil diatas segalanya (interpretasi pribadi ini mah,haha). manits banget yah? hihii.

alhamdulillah Garuda masih bolehin bumil untuk terbang sampe umur kehamilan 32w, kalo diatas itu harus ada surat dari dokter Garudanya, ga cukup surat rekomendasi dokter langganan doang. ndilalah sehari sebelum terbang, bumil masuk angin, ditandai muntah, diare, pusing, lemes, panas dingin (plus udah dua mingguan sakit gigi, another story). tapi demi bisa halan-halan yang kapan lagi entah bisa dilakukan, segala pana*ol, teh manis anget, mandi aer anget, kayu putih, kaos kaki diberdayakan agar supaya enerjik lagi. alhamdulillah sanggup bangun walo badan berasa diseret-seret. baru packing tiga jam sebelum berangkuts ke bandung, hamdalahnya ga ada yang ketinggalan padahal ga diricek lagi. anak kicik mulai packing sendiri liat ibunya tepar menggelepar, hamdalah.

flight sore dari bandung ke Surabaya, nyampe sana sekitar maghrib langsung cuss ke Malang. pake mobil yg kita pake taun lalu, jadi langsung ikrib sama drivernya. nyampe Ngalam malem, langsung istirahat, nginepnya di Harris lagi soalnya bagus dan ada poolnya,haha. ga lupa mampir putu lanang yang kita nobatkan sebagai “best putu in the world” saking enaknya. Besoknya cuss ke Batu pengen nengokin Batu Secret Zoo (BSZ) yang ternyata guedeee abis. kita beli tiket untuk dua tempat langsung yaitu Museum Satwa sama BSZ. ada paket lain sebetulnya yaitu ditambah ke Eco Green Park, tapi kita ga ambil (beda harga soalnya). Dan kebetulan lagi ada promo dapet diskon kalo bisa nunjukin boarding pass GA, Sriwijaya, Citylink, jadi total kemaren beli 4 gratis 1, rejeki :D.

pertama masuk ke Museum Satwa karena katanya tutupnya lebih cepet. pas masuk, keren! secara museum itu kan identik spooky, kuno, dan biasanya ga bikin betah yah, ini mah kaya museum di luar negri (macem pernah aja,haha). adem, lighting oke (redup tapi ga spooky), one way (gausah takut nyasar), penempatan klasifikasi binatangnya bagus, juga didukung audio visual yang keren, jadilah Kia (yang biasanya ga betah di museum)  tahan dan ga rengek-rengek minta pulang. good girl!

nah abis dari museum satwa kita ke BSZ, secara tinggal koprol doang beberapa meter. Overall BSZ ini menurut saya bagus banget, secara layout dia oke karena dibuat one way alias satu arah (poin plus buat orang disorientasi macem saya), toilet dan tempat duduk banyak, tempat jajan pun banyak, baik kedai2 jajanan ato food court yang jual nasi (menunjang kehidupan orang indonesia sejati yang gabisa ga makan nasi), dan ada wahana buat anak-anak macem caroussel dan maenan lain macem dufan tapi child friendly. sempet juga kia ditemenin ibinya masuk horror house, udah salut ternyata dia beranian, ternyata pas  keluar, doi nangis,hahaha. lainnya sih kia mau naek wahana-wahana disana, termasuk masuk ke baby zoo dimana disana ibu dan kia dikejar domba dan sukses bikin ibu lari, lupa kalo lagi hamil,hahaha. literally lari panik takut diseruduk domba. geer, padahal itu domba cuman mau pulang ke kandangnya (yang ada di belakang ibu). #terkonyol2017 sampe dimarahin dan diketawain abang sekaligus,hahaha.

  • Batu Secret Zoo

    Three girls in a frame (satu di perut yah, bukan yang merah totol-totol bersayap)

abis dari BSZ, nenek dan ibi masih prima, kita cuss ke Museum Angkut. karena di BSZ tadi jalan ampir tiga jam nonstop, dan tau kalo museum angkut jalan juga, ibu milih nongkrong di pasar apung sambil ngemil tahu bulat ditemenin abang sambil nontonin sunset (romantis dan tiris). nenek, ibi, dan kia muter-muter dari jam 4 sampe maghrib. niatnya mau langsung ke BNS (batu night spectacular) apadaya lemes bray. jadilah langsung pulang tapi mampir dulu ke Hot Cui Mie di malang, dan niat beli putu lagi tapi kadung kenyang jadi cuss bobok di hotel aja.

besoknya, nenek dan ibi maen ke Bromo tapi bukan buat liat sunrise. secara yah kalo mau liat sunrise musti cabs tengah malem atuh ya bhay aja kalo harus tidur berapa jam doangan. jadinya cabs jam enam pagi karena rencananya ngiderin daerah Bromonya macem pasir berbisik, bukit teletubbies, dkk doang. kia, abang dan saya sih ga ikut da udah pernah dan eta terangkanlah kalo bumil musti gujrug2 naek jeep. siangnya sekitar jam 1 tim bromo udah pulang, kita cuss ke pantai setelah sebelumnya makan di warung bu Kris. namanya sih Warung, tapi tempatnya dua kali lipet Ampera, dan makanan yang dijual penyetan yang enyak enyak enyak. pantai yang direkomen adalah pantai goa Cina dengan waktu tempuh sekitar 2,5-3 jam. nyampe sana jelang maghrib, plus mendung. jadi cuman dapet pasir dan ombak setitik,  langsung pulang lagi. perjalanan pulang pergi ampir lima jam, on the spotnya ga nyampe setengah jam :))). demi kebahagiaan bersama, pulangnya mampir beli Putu Lanang lagi dan ternyata keabisan,haha. wis turu ae nang hotel.

Pantai Goa Cina jelang sunset (yang ga keliatan)

saatnya pulaang. karena malang-surabaya bisa ditempuh dalam 2,5-3 jam dan kita flight maghrib, jadilah sepagian beli oleh-oleh hits kekinian. sebut aja Strudel Malangnya Teuku Wisnu, Queen Applenya Farah Queen, pia cap mangkok, mampir Goedang Oleh-oleh, dan lalu tak lupa makan baso malang. cuss bandara, dadah-dadah sama driver, boarding, dan hamdalah jam delapan malem mendarat mulus di bandara Husein.

Alhamdulillah terima kasih baby moonnya ya, bapak Kia dan kia dan nenek dan ibi. can’t wait for another great fun trip together *lahiran dulu deng yah, baiklaah.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s