Zyva, Oktober 2017

Gara-gara ngobrol sama temen yang udah mau lahiran dan denger satu sobat berhasil hamil after a very loooong trial, jadi inget kalo belom cerita sama sekali tentang proses lahiran si anak kedua. udah lahiran dari empat bulan lalu padahal. jadi sebelum si anak keburu kuliah di itb, mari kita tuliskan pengalaman lahiran kedua ini.

berawal dari umur kehamilan yang udah masuk 40w dan sama sekali belum ada tanda mules, pecah ketuban, dll. seminggu sebelumnya udah ceki-ceki bayi di perut dan kondisinya masih oke, ketuban cukup, posisi oke (setelah sebelumnya drama posisi melintang, sungsang, dll. thanks to nonggeng dan yoga yang bikin bayi muter ke posisi seharusnya ia berada), sempet juga si bayi lamaaa ga masuk panggul (ini disiasati dengan BANYAK jalan kaki dari cibinong ke cimahi sampai akhirnya dia masuk dan bercokol di tempat seharusnya –> oke ini waduk, cukup jalan kaki dari kamar ke kamar selama kurleb sejam). another drama is sempet ngerasain gerak bayi ilang, tapi pas dengan paniknya cus ke rs, bayi bergoyang dan bergerak seheboh orang dangdutan.

tanggal 23 oktober pas umur kehamilan 40w 1 d, dokter bilang kalo kayanya bayi harus segera dikeluarin, karena ternyata kondisi ketuban udah agak berkurang dan bayi udah terlalu besar. “mbak, kita keluarin aja ya bayinya. besok kita induksi ya”. karena udah ga sabar pengen cepet lahiran dengan gagahnya bilang “oke, siap dok. mau sekarang juga hayu!” (berkaca pada pengalaman lahiran kia yang induksi juga dan ngerasa yaudalah insyaallah bisa, plus denger mitos kalo lahiran kedua KATANYA lebih cepet, tapi nyatanya aku lemah juga sama yang namanya induksi,huhu). malemnya, obgynku tercinta itu watsap: mba, bobo yang enak ya. bismillah buat besok. well, to be honest, malem itu sebenernya saya gabisa boboo, takut,tegang, degdegan,dan lain-lain campur aduk. semaleman pelukin abang sambil bilang:aku takuuut. takut sesar, takut bayi kenapa2, dan terutama takut meninggal. dosa ane masih banyaaak, gan. end up mawas diri dan nyadar kalo besok udah diatur semuanya sama Allah, tinggal pasrah dan ikhlas nerima semua ketetapan-Nya. icikihiir. i will try my best and Allah will do the rest. segala macem mulai disiapin, termasuk mendelegasikan abah buat jemput kia pulang sekolah. nenek juga udah diimpor dari cimahi sejak seminggu lalu. sayang, ambu gabisa ikut karena ada tes sertifikasi di sekolahnya. awalnya ambu mau dateng after test pake travel, tapi gaboleh sama abah. yanasib lahiran ga ditemenin mamak sendiri, bismillah. cek lagi semua persiapan, which kalo koper yg isinya segala macem perlengkapan gausah disiapin lagi karena udah nangkring di bagasi mobil dari tiga minggu lalu,hahaha.

pagi itu abis anter kia ke sekolah, saya, abang, dan nenek (ibu mertua) langsung ke rumah sakit, sementara abah baru jalan dari cimahi buat nanti jemput kia. nyampe rumah sakit langsung masuk ruang observasi, dikasih obat induksi lewat v**ina. obatnya akan dikasi tiap enam jam sekali, dan kalo sampe obat keempat masih ga mules ato ga merangsang bayi untuk lahir, mau gamau harus operasi. bismillah, mulai induksi jam 9 pagi, masih seger, intensitas sakit  masih timbul tenggelam senen kemis, masih mau ngemil, minum, jalan-jalan, dll. mulai agak siang pas kia pulang sekolah, obatnya udah mulai berasa. tiap ditengok kia, kusedang meringis kesakitan. karena kamar inap udah bisa diisi (udah book sehari sebelumnya), kia dan nenek langsung diungsikan kesana biar makan, bobok, dan mainnya terjamin tanpa harus liat ibunya mules2. di ruangan jadinya ditemenin abang doang, abah pulang lagi ke cimahi jemput ambu, hahahah amazing yes bapakku itu. bayangkan pp cibinong-cimahi dalam sehari ampe dua kali. duh sopir MGI aja kalah pak. makasih yaa

jam dua sore obat kedua masuk, udah mulai gelisah dan dikit2 minta cek bukaan which is dari jam sembilan itu bukaan masih aja dua. mana ini yang bilang lahiran kedua mah sebentar, dusta. udah ga napsu makan siang, maunya rebahan aja. teori yg bilang kalo harusnya banyak gerak dan jalan biar bukaan nambah, tak berhasil kuterapkan. karena kemaren songong kali ya, nganggep enteng induksi, jadilah dikasi induksi warbyasa sama gusti Allah. ditambah umur yang tak semuda maudy ayunda dan gamau makan siang jadilah lelah sangat maunya bobo. jelang maghrib,dipaksa makan sama abang (sambil doi elus-elus punggung) yang malah dijawab “gamau dipegang-pegang ih, sakiit”,hahaha rese yah ogut. abis itu watsap dokter:dok, ada cara buat bikin cepet ga? sakit banget dok, udah cape banget, lemes asli. dibales: sabar ya mba, ini masih bukaan 2-3, moga-moga bentar lagi.

sekitar jam 7 malem, obat ketiga masuk, dikasi infusan juga katanya buat nambah tenaga, dan mulai gaboleh ngeden. asli udah lemes, tenaga udah abis digempur mules berjam-jam, udah mulai keluar juga rembesan ketuban plus darah-darahnya yang aduhai. jam sembilan malem, ambu dateng sama abah, dengan muka mereka yang cape banget dan khawatir. bukaan mulai nambah ke enam, tujuh, pas setengah sebelas malem udah bukaan delapan, dipindah ke ruangan lain dengan kursi bersalin yg mirip kursi periksa (baru loh gw lahiran di kursi, bukan di ranjang,haha norak). pas mau naik ke kursinya, cuuuuurrr ketubannya mancur kena abang, ahaha maap ya pak. udah super mules antara pengen ngeden pup ato mules entahlah. dokternya lalu dateng, saya ngeden, dokter bilang gaboleh ngeden, saya teriak, dokter bilang jangan teriak, saya ngeden, dokter bilang kepalanya udah keliatan, saya keabisan tenaga fiiuhh, dokter bilang dikit lagi, saya teriak lagi, dokter gemes bilang jangan teriak (dan emang teriak itu bikin abis tenaga guys), saya ngeden lagi pake sisa tenaga, udah lemes tapi lalu hamdalaaah keluar juga bayinya. perempuan, sehat, lengkap, rambut tebal, badan sekel, berat 3,7 kg, panjang 50 cm, tepat jam 22.55 alias jam sebelas malem kurang lima menit. alhamdulillah. kalo waktu lahiran kia, abang bilang ‘selamat yaa, ayang hebat” sambil sun kening, kalo yang ini errrrr jujur saya lupa abang ngapain, doi sibuk foto kayanya hahaha. tapi kayanya sama sih terharu biru sambil sun-sun kening (iya ga sih?)

lanjutannya biasalah ya, ngeluarin plasenta, jait-jait dikit karena ternyata ada sobek. lanjut IMD, bayi diobservasi dulu, saya minta mandi tapi gaboleh karena kemaleman, dan disuru istirahat tapi belum di kamar rawat. jadilah tidur dengan badan keringetan, bau amis, tapi legaaa alhamdulillah walopun nyut-nyut bekas jaitannya mulai kerasa perih aduhai. jam empat subuh, ambu pamit pulang ke cimahi setelah semaleman itu nemenin (emak guee emang juara berdedikasi super tinggi terhadap dunia pendidikan indonesia), dan ketemu kia yang udah resmi jadi teteh sekarang. mukanya masih ngantuk (jam empat gituloh, biasanya juga syulit bangun), tapi hepi, terus nanya :”ibu gapapa? dede mana? dedenya cewek?” hihi lucu sekali teteh Kia, semoga jadi teteh yang soleh bageur sayang sama dede yaah.

makasih buat abang, kia, abah, ambu, ibu Ratni, dan terutama my lovely obgyn: dr Tria yang tanpa bantuan tangannya entah bagaimana nasib aku dan janinku (i love the way you build a connection with the patient, suuper care alias perhatian bingit. kucurhat kapanpun apapun pasti diladeni dengan sabar), dan terutama makasih sama Allah yang bikin semua ini kejadian. alhamdulillaah. kalo kata abang sih dibandingin sama lahiran kia, proses lahiran kedua ini less pain dan less drama (buat dia) karena tangannya aman dari plintiran dan kupingnya aman dari rengekan hahaha.

welcome, dearest Zyva Ragacita Azria, si anak besar bermata belo dan miriiip banget sama teteh Kia. semoga jadi anak solehah, cerdas, kebanggaan, dan penyejuk hati bapak ibu ya nak. akur-akur sama teteh Kia yah. we love you, nakanak :*

iyah anaknya udah segede gini

mirip kan dese sama tetehnya

*maapkan resolusi foto yang gini2 aja, yang penting objeknya bukan resolusinya. yekan yekan yekan

Advertisements

4 thoughts on “Zyva, Oktober 2017

  1. jagoan euy rekan emsi kuuuh, sambi bayangin tp teu kabayang da irg mah straight to operation theater ahahaha, met slamet ceu 2 putri cantik jelita kek mamanda :* sehat2 terus yess

Leave a Reply to Intan Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s