teteh Kira

ketika gurunya ngasih tau kalo Kia bakal jadi MC di acara perpisahan sekolahnya, ibu cukup terhenyak (ha). karena ga nyangka aja sih ternyata kedoyanan ibu untuk tampil nurun dengan lekatnya di Kia. sebelumnya Kia pernah ditunjuk juga jadi MC buat acara Isra Miraj di sekolah sih. waktu itu kirain ya gurunya nunjuk-nunjuk aja karena kebetulan Kia udah lancar baca. ternyata doi ditunjuk lagi. ibu langsung semangat dan ngajarin minimal gimana baca yang baik, ngasih jeda antar kalimat, dll. sambil ngajarin, doi juga rajin latian sendiri (means dia suka dan antusias), latian berulang juga di sekolah, dan ibu semangat nyari kostum biar agak mencrang sedikit di hari H.

pas hari H ketika acara mau mulai, ibu udah misah duduk di depan panggung, Kia pun naik ke panggung sama partnernya dan bu Guru. Begitu gilirannya, ibu terharu biru liat doi ngemsi sebegitu smoothnya. anteng, kalem, bacanya lancar, dan intonasinya pun oke (thanks to Ibu Guru yang udah bantu ngelatih Kia), dan ibupun sibuk ngipas-ngipas mata pake kertas karena kedodolan lupa bawa tisu. dan hamdalah sampe acara selesai, Kia bertugas dengan baik, yah walopun di tengah acara ngeliat temen-temennya udah pada ganti baju, doi pengen ganti baju dan maen sama temen-temennya.

ngeliat Kia tumbuh dengan baik selama enam taun ini (walopun kadang masih males makan, susah disuruh tidur, masih manja, bossy, susah disuruh ngaji, dan doyan ngerengek) udah jadi alasan tersendiri untuk selalu bersyukur tiap hari . tapi liat Kia banyak miripnya sama saya, sampe hal-hal spesifik macem ngemsi, baca puisi, nari, jadi leader di grup drum band (intinya doyan tampil,haha), ibu jadi lebih bersyukur dan bangga punya Kia yang mandiri, sayang sama dede, dan dewasa (kadang). i know every mother must be proud of their child, dan ini salah satu hal yang bikin saya pengen mewek liat dia udah segede dan semandiri ini, jadi pengingat untuk lebih bersyukur lagi dan ga terlalu musingin beberapa sikap dan sifatnya yang kadang ajaib (bakat pinter mungkin, aamiin). gimanapun Kia masih anak-anak yah, tinggal jadi peer besar bapak ibu untuk ngarahin Kia ke arah yang positif dan berkah. makasih udah jadi anak yang membanggakan ya, Teh.

*baru juga muji2, besokannya doi ceritanya nginep di nenek cimahi. baru semalem udah nelpon nangis-nangis minta pulang (dari tiga hari yang dijadwalkan). yah namapun bocah ya, moodnya masih senen kemis :)))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s