Kupilih Geodesi dengan Bismillah

Baru beberapa hari lalu saya post tentang bekal menjelang kematian, persis semalam dapet kabar soal meninggalnya satu sepupu dekat, setelah tepat seminggu lalu dapet info berpulangnya dua kolega , satu karena Covid, satu lagi karena penyakit ganas. Sungguh umur memang ga ada yang tau ya. Pernah disebutkan bahwa ada 3 hal tentang kematian, yaitu kapan, dimana, dan bagaimana seseorang akan mati. Innalillaahi wa inna ilaihi rojiun. Semoga alm dan almh husnul khotimah dan disambut baik oleh Allah swt, aamiin.

Cerita saya malam ini bukan tentang kematian, tapi momen kematian sepupu dan kolega ini bikin banyak berpikir dan bersyukur. Bersyukur untuk banyak hal. Termasuk bersyukur pernah kuliah di ITB. ITB yang dulu kayaknya out of reach banget, alhamdulillah berhasil ditaklukkan untuk 4 tahun. Cowok-cowok ITB yang kayaknya out of reach banget (buat saya), alhamdulillah satu ada yang naksir saya untuk….. semoga selamanya,hehe.

Berbeda dengan teman-teman lain yang circlenya adalah ITB lagi ITB lagi, biasanya yang orangtua/keluarganya alumni ITB atau kerja di ITB, buat saya, ITB adalah sesuatu yang itu tadi, out of reach. Momen terdekat dengan kampus Gajah cuman pas SMP yaitu pas ikut penyisihan olimpiade Matematika yang kebetulan berlokasi di Aula Barat ITB. Juara? Jelas engga,haha.

Sampai akhirnya suatu siang, 17 tahun lalu, saya dan ibu serius merhatiin daftar nama jurusan di lembar pendaftaran SPMB. Berhubung bukan anak bimbel, liat jurusan begitu kaya liat menu di resto Spanyol. Paham sedikit terutama buat jurusan yang populer dan udah famous dari zaman bapak ibu masih embrio, sisanya nebak-nebak, terutama buat jurusan yang emang baru saya baca/denger hari itu.  Saya keukeuh maunya jurusan no mikir berat: Hukum, Biologi, atau Ilmu Komunikasi, sementara ibu keukeuh saya daftar di ITB, jurusan Matematika kalo bisa (sepertinya ibu belum move on dari babak penyisihan olimpiade Matematika itu). Ibu meyakinkan bahwa saya bisa survive di ITB. Tapi ya ga Matematika juga, ibuu. Akhirnya saya asal nunjuk ke jurusan Teknik Geodesi yang passing gradenya saat itu di bawah jurusan lain. Ibu tanya, belajar apa itu? Saya bilang gatau, pokonya asal ITB, bukan Matematika, dan yang passing gradenya ga terlalu tinggi, biar otakku masih sanggup kayanya. Dengan bismillah dan berbekal doa ibu, siang 17 tahun lalu itu, terpilihlah Teknik Geodesi sebagai jurusan pertama, dua pilihan lainnya tentu bisa ditebak, Hukum dan Biologi. Sungguh pilihan yang random.

Setelah sebulan lebih menunggu pengumuman, alhamdulillah diterima di pilihan pertama. Pilihan yang ternyata setelah dijalanin, boro-boro “ga ada Matematikanya”. Dari TPB aja udah harus banget belajar Kalkulus, Fidas, Kidas, dan teman-teman Das lainnya. Ga jarang pulang kuliah sambil nangis minta peluk ibu, karena ngerasa otak ga mampu untuk ngikutin, tapi lalu meyakinkan diri kalo bisa bertahan setahun, bakal lepas dari hitung-hitungan. Ternyata tidak semudah itu, ferguso. Tahun kedua dan seterusnya mau gamau musti akrab sama kalkulator Algebra. Ternyata Geodesi itu itungan banget, guys. Dari awal, sampe akhir. Dari kulitnya sampe dalemnya. Ngitung koordinat, jarak, luas, transformasi koordinat, sistem referensi, kedalaman laut, kontur, belajar soal teknologi satelit, programming, basis data, sampe bikin peta from scratch. Saya si pecinta ilmu sosial yang doyan ngapalin, kadang pengen nyerah karena ilmu menghapal seolah sia-sia buat ngerjain tugas dan ujian penuh hitungan dan logika. Alhamdulillah 4 tahun kemudian bisa lulus setelah terseok-seok ngerjain skripsi sambil LDR (sama satu cowok ITB yang naksir saya tadi) dan setelah sempat merasa salah milih topik. Saking randomnya, waktu itu milih topik alesannya cuman karena dosbingnya ganteng,haha..

Begitu lulus, tentu saja saatnya memilih kerjaan yang ga nyambung, lepas dari dunia Geodesi, saatnya menjemput impian. Walaupun ibu tetep mintanya saya jadi PNS alias ASN, yang tentunya mau gamau ada irisannya dengan jurusan. Sambil nyari kerjaan yang sesuai jurusan, curi-curi juga untuk ngelamar ke tempat-tempat yang jadi passion saya, salah satunya ngelamar jadi Reporter di Metro TV,haha. Udah ngelewatin interview, tes psikotes, bahkan simulasi liputan, tinggal satu tahap akhir tes kesehatan. Malem sebelum tes kesehatan ibu nyamperin dan bilang “kalo bisa jangan jadi reporter ya, nanti kamu ditempatin jauh banget gatau dimana, ibu belum siap”. Wah kalo ibunda sudah bertitah, mau gimana kan, karena ridho mereka jelas bakal jadi modal yang nemenin saya di hari-hari ke depan. Dengan berat hati, cita-cita jadi kayak Najwa Shihab dipendam sampai batas waktu tidak ditentukan.

Sampai akhirnya suatu siang, 17 tahun kemudian, disinilah saya. Jadi abdi negara (yang bidangnya Geodesi banget) sesuai cita-cita ibu, nyambi jadi MC panggilan sesuai cita-cita saya, dan jadi istri sesuai cita-cita cowok ITB yang naksir tadi. Wkwkwk

Pernah nyesel sama jalan sekarang? Alhamdulillah engga, bersyukur malah karena waktu itu nurut sama ibu untuk milih Geodesi yang ternyata membuka jalan kehidupan yang lebih seru  bertahun-tahun setelahnya. Sejak teteh meninggal, anak ibu tinggal saya. Yang mau nyenengin ibu, siapa lagi selain saya?

Akhirul kata, terima kasih buat Mamah Gajah Ngeblog yang udah bikin tantangan bulan ini soal kenapa milih jurusan. Awal dapet tema, seneng banget berasa banyak yang bakal diceritain. Pas nulisnya, kok bingung dan jadi kemana-mana. Pokoknya tulisan ini ditulis dalam rangka memenuhi tantangan Mamah Gajah Ngeblog yang kece banget. Semoga ada manfaat yang bisa diambil ya dari tulisan ini. Minimal bring back memories ke jaman kuliah ya buat yang baca,hehehe.

26 thoughts on “Kupilih Geodesi dengan Bismillah

  1. Yang mana si cowok itbnya teh sebetulnya udah ketemu dari jaman putih biru yaaa.. Haha

    Baru apal part daftar ka metro tv, kabayang sih bu ulan pasti gesit pisan mun jd reporter. Tapi emg ada haditsnya kan yaa ridho Alloh ada pada ridho orang tua… Alhamdulillah ya nurut ka ibu, pasti banyak barokahna… Cibeber bangga padamu, bu ulaaan

    Hidup cibeber

  2. Teteeeh… Saya pun setelah lulus pernah apply ke Antara loh, buat jadi reporter… Karena gak mau di farmasi ceritanya ahahaha… Eh qadarullah kerjanya di rumah sakit akhirnya… Sekarang sih lagi di rumah ahahaha… Bener ya teh… Yang ibu sarankan, ternyata membuka pintu2 kebaikan setelahnya… Baarakallaah 🙂

    • wahaha ternyata banyak gening ya yg passionnya ga sama ama jurusan kuliah. bener teh, apapun itu yg penting ridho orang tua dan senantiasa bersyukur. Nuhun udh mampir, teh Rini 🙂

  3. sama teh aku juga gaada lingkaran2 ITB samsek, dulu bahkan si mamah gamau aku masuk ITB da takut mahal wqwqwq. Alhamdulillah yah, Allah mah maha adil kalo udah rezekinya masuk ITB ya ada weee jalannya. Jadi baca cerita tetehnya teteh, bari cirambay bacanya hiks.

  4. Geodesi. Jurusan yang gak pernah terbayang di benak saya. Alhamdulillah bisa selesai ya.
    Restu orang tua memang restu Allah. Alhamdulillah dapet pekerjaan yg sesuai bidang kuliahnya.
    Sukses selalu ya..

    • huhuu apalagi udah ibu2 gini suka berasa bgt perjuangan orangtua kaya apa demi anak2 ya teh. Nuhun teh Yuli. iyaa dulu milih dosbing karena ganteng, padahal ternyata sempet pgn balik kanan pas ngerjain skripsinya,hahaha

  5. “Jadi istri sesuai cita-cita cowok ITB yang naksir tadi” 🤣 ngakak bacanya.. geodesi itu yang suka ngukur dijalan?
    Salam kenal ya teh, saya ichy.. sesama cewe minoritas dijurusan nih..hehe

    • haloo teh Ichy..iyaa Geodesi itu salah satunya belajar ngukur pake alat yg suka ada di jalan, namanya teodolit, dipake buat ngukur koordinat atau beda tinggi. nuhuun udah mampir, teh ichy :*

  6. pembukaannnya unik deh, dan tipikal cewek2 ITB lain, dapetin jodoh anak ITB adalah suatu bonus yg paling disyukuri,ya sis.:)

  7. Wah alhamdulillah teh, niat menyenangkan orangtua ternyata jadi jalan untuk menyenangkan diri sendiri juga. Semoga makin sukses, di bidang kerja maupun MCnya hehe.

    • hehe iyaa alhamdulillah teh, ujungnya mah da naseaht ortu teh buat kebaikan dan kebahagiaan kita juga ya. nuhun teteh, sukses jg utk teteh yaa :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s