“lebih baik sakit gigi daripada sakit hati” itu bohong!

sungguh yang nyanyi ato bikin lagu “daripada sakit hati lebih baik sakit gigi iniii, biar tak mengapaa” kayaknya belom pernah sakit gigi beneran. kenapa? karena sungguh sakit gigi itu uhlala nikmat banget saktinya, sakti bikin sakit.

di trimester akhir kehamilan ini, entah karena faktor U atau memang faktor santai dan kurang gerak, saya ngerasain lumayan banyak keluhan dibandingkan hamil pertama. sebut saja sakit gigi, kambuh wasir, kram kaki, dan kemanjaan tiada henti (ini mah ga hamil juga manja deng,hihi)

sakit gigi yang saya rasain ini percaya ato engga, sampe tiga minggu berturut-turut! awalnya adalah sakit biasa, cek dokter di klinik deket rumah, katanya berlubang doang. ditambal sementara dan disuruh kontrol seminggu berikutnya. abis tambal kok ya tambah sakit, jadinya ga sampe seminggu kontrol lagi. dokter bilang kemungkinan bolongnya udah masuk ke saraf gigi (ngeri-ngeri sedap kan dengernya?). treatmentnya adalah pencabutan saraf di gigi yang bolong diawali dengan kasih obat untuk matiin sarafnya dulu. dr bilang bakal cenat cenut selama 1-2 jam ke depan. treatment ini menurut beliau aman untuk ibu hamil, walopun ujungnya nanti giginya harus tambal permanen atau dicabut, tapi dua tahap itu harus nunggu lahiran dulu, dikhawatirkan pas cabut gigi sayanya tegang, lalu muncul kontraksi.

abis dikasih obat matiin saraf, sejam kemudian beneran cenut-cenut, tapiii…. bertahan sampe beberapa hari deh itu sakitnya. sampe telfon dokternya dan beliau bilang “memang sensitivitas orang beda-beda, ada yang cuman sakit sejam, ada juga yang ga tahan sama sekali pas dikasi obat matiin saraf ini. dibuka aja yah obatnya, sumpel aja pake kapas”. tapi saya gamau, karena kalo dibuka berati proses matiin sarafnya berenti yah. gapapalah akhirnya tahan aja sakitnya dan kalo udah sakit banget cukup nangis kenceng dan minum paracetamol 500mg (ini aman insyaallah buat bumil, diminum per 4 jam dan maksimal sehari 4 tablet <- ini hasil diskusi juga sama obgyn saya).

mengingat beberapa hari ke depannya saya mau ke malang dan ogah liburan bawa-bawa sakit, empat hari abis dikasi obat (jangan tanya 4 hari itu rasanya kaya apa, mati segan hidup tak mau soalnya sakiiiiit banget. sakitnya sih sesekali, tapi sekalinya sakit yaaa gitu deh) saya ke dokter lagi dan kata dokter udah bisa cabut saraf. dioprek-oprek giginya, dan tiba-tiba CEKIIT ngajeletit banget sakit. ga lama kemudian dokternya bilang “niih sarafnya, masih belum mati total sih masih ada darahnya. sebenernya bisa juga langsung dicabut sarafnya kemaren itu, tapi prosesnya berdarah-darah banget. kalo ini karna udah mati, jadi ga berdarah”. gw? hooh ajalah da nyeri dan teu ngarti.

harapannya adalah abis cabut saraf gigi kan bebas lepas bahagia yaah, ternyata masih sakit aja dong. bahkan lagi liburan pun di malang masih cenut-cenut sampe habis pana*ol 2 strip,hiks. pulang dari malang karna ga tahan akhirnya ke drg lagi tapi di rumah sakit yg gratis dari kantor abang, biar kalo harus treatment memanjang ya konsisten disitu aja (dan gratis). dicek sama dokternya katanya sih ga ada apa2, dibuka tambalannya, dikasih lagi obat (yang katanya paling cemen), dan disuruh kontrol dua minggu ke depan. ga nyampe tiga hari, giginya sakit lagi. cuss lagi ke rs, beda dokter dan katanya memang masih ada radang di gigi ini makanya masih sakit. obatnya diganti, dan alhamdulillah abis itu sakit sehari-dua hari sekarang udah sama sekali ga sakit. alhamdulillaah

intinya sih dari cerita ini adalah kalo bisa lagi hamil jangan pake sakit gigi deh, bener-bener jaga asupan makanan, atau kalo mulai kerasa sakit gigi better langsung cuss ke dentist biar diobatin bener dan ga ganggu kehamilan. atau sebelum hamil pun pastiin giginya oke, kalo ada bolong-bolong tambal aja daripada bererenang ke hulu berakit ke tepian, bersenang dahulu sakit kemudian.

*abis gigi bolong ini enakan dan ga sakit, timbul sakit baru di….gigi sebelahnya. ampuni aim ya Allah

Advertisements

Kira goes to Malang (again)

nyaww

setelah desember 2016 lalu ibu,bapak,dan kia bertigaan pelesir ke Malang, ternyata meninggalkan kesan mendalam sampe bikin kita pengen balik lagi. kali ini ngajakin sekalian nenek dan ibi. abah ambu diajakin juga, tapi sayang ambu ga berani bisa bolos sekolah jadi kita berlimaan aja. next kalo ambu libur atau udah pensiun kita jalan-jalan lagi yaaa.

tujuan utama kali ini selain jalan-jalan bareng adalah babymoon (babymoon kok rame-rame,hihi). mengingat semakin deket due date dan semakin menggila hasrat bumil buat jalan, dan sangat disarankan dokter untuk babymoon agar hepi (i love my doc), jadilah di kehamilan bulan tujuh alias 31w ini nekat terbang demi eksplor Malang dan sekitarnya. bismillah semuanya sehat (fisik dan dompet), berangkatlah kami dengan flight dari Bandung ke Surabaya. ada sih Bandung-Malang langsung, tapi bukan GA (hahaha songong). pulangnya pun dari SBY ke BDG. yang menyenangkan dari jalan-jalan ini adalah abang yang dari awal udah komit bahwa “all the trips will be considering your condition”, alias ga akan cape-cape dan mengutamakan bumil diatas segalanya (interpretasi pribadi ini mah,haha). manits banget yah? hihii.

alhamdulillah Garuda masih bolehin bumil untuk terbang sampe umur kehamilan 32w, kalo diatas itu harus ada surat dari dokter Garudanya, ga cukup surat rekomendasi dokter langganan doang. ndilalah sehari sebelum terbang, bumil masuk angin, ditandai muntah, diare, pusing, lemes, panas dingin (plus udah dua mingguan sakit gigi, another story). tapi demi bisa halan-halan yang kapan lagi entah bisa dilakukan, segala pana*ol, teh manis anget, mandi aer anget, kayu putih, kaos kaki diberdayakan agar supaya enerjik lagi. alhamdulillah sanggup bangun walo badan berasa diseret-seret. baru packing tiga jam sebelum berangkuts ke bandung, hamdalahnya ga ada yang ketinggalan padahal ga diricek lagi. anak kicik mulai packing sendiri liat ibunya tepar menggelepar, hamdalah.

flight sore dari Surabaya, nyampe sana sekitar maghrib langsung cuss ke Malang. pake mobil yg kita pake taun lalu, jadi langsung ikrib sama drivernya. nyampe Ngalam malem, langsung istirahat, nginepnya di Harris lagi soalnya bagus dan ada poolnya,haha. ga lupa mampir putu lanang yang kita nobatkan sebagai “best putu in the world” saking enaknya. Besoknya cuss ke Batu pengen nengokin Batu Secret Zoo (BSZ) yang ternyata guedeee abis. kita beli tiket untuk dua tempat langsung yaitu Museum Satwa sama BSZ. ada paket lain sebetulnya yaitu ditambah ke Eco Green Park, tapi kita ga ambil (beda harga soalnya). Dan kebetulan lagi ada promo dapet diskon kalo bisa nunjukin boarding pass GA, Sriwijaya, Citylink, jadi total kemaren beli 4 gratis 1, rejeki :D.

pertama masuk ke Museum Satwa karena katanya tutupnya lebih cepet. pas masuk, keren! secara museum itu kan identik spooky, kuno, dan biasanya ga bikin betah yah, ini mah kaya museum di luar negri (macem pernah aja,haha). adem, lighting oke (redup tapi ga spooky), one way (gausah takut nyasar), penempatan klasifikasi binatangnya bagus, juga didukung audio visual yang keren, jadilah Kia (yang biasanya ga betah di museum)  tahan dan ga rengek-rengek minta pulang. good girl!

nah abis dari museum satwa kita ke BSZ, secara tinggal koprol doang beberapa meter. Overall BSZ ini menurut saya bagus banget, secara layout dia oke karena dibuat one way alias satu arah (poin plus buat orang disorientasi macem saya), toilet dan tempat duduk banyak, tempat jajan pun banyak, baik kedai2 jajanan ato food court yang jual nasi (menunjang kehidupan orang indonesia sejati yang gabisa ga makan nasi), dan ada wahana buat anak-anak macem caroussel dan maenan lain macem dufan tapi child friendly. sempet juga kia ditemenin ibinya masuk horror house, udah salut ternyata dia beranian, ternyata pas  keluar, doi nangis,hahaha. lainnya sih kia mau naek wahana-wahana disana, termasuk masuk ke baby zoo dimana disana ibu dan kia dikejar domba dan sukses bikin ibu lari, lupa kalo lagi hamil,hahaha. literally lari panik takut diseruduk domba. geer, padahal itu domba cuman mau pulang ke kandangnya (yang ada di belakang ibu). #terkonyol2017 sampe dimarahin dan diketawain abang sekaligus,hahaha.

  • Batu Secret Zoo

    Three girls in a frame (satu di perut yah, bukan yang merah totol-totol bersayap)

abis dari BSZ, nenek dan ibi masih prima, kita cuss ke Museum Angkut. karena di BSZ tadi jalan ampir tiga jam nonstop, dan tau kalo museum angkut jalan juga, ibu milih nongkrong di pasar apung sambil ngemil tahu bulat ditemenin abang sambil nontonin sunset (romantis dan tiris). nenek, ibi, dan kia muter-muter dari jam 4 sampe maghrib. niatnya mau langsung ke BNS (batu night spectacular) apadaya lemes bray. jadilah langsung pulang tapi mampir dulu ke Hot Cui Mie di malang, dan niat beli putu lagi tapi kadung kenyang jadi cuss bobok di hotel aja.

besoknya, nenek dan ibi maen ke Bromo tapi bukan buat liat sunrise. secara yah kalo mau liat sunrise musti cabs tengah malem atuh ya bhay aja kalo harus tidur berapa jam doangan. jadinya cabs jam enam pagi karena rencananya ngiderin daerah Bromonya macem pasir berbisik, bukit teletubbies, dkk doang. kia, abang dan saya sih ga ikut da udah pernah dan eta terangkanlah kalo bumil musti gujrug2 naek jeep. siangnya sekitar jam 1 tim bromo udah pulang, kita cuss ke pantai setelah sebelumnya makan di warung bu Kris. namanya sih Warung, tapi tempatnya dua kali lipet Ampera, dan makanan yang dijual penyetan yang enyak enyak enyak. pantai yang direkomen adalah pantai goa Cina dengan waktu tempuh sekitar 2,5-3 jam. nyampe sana jelang maghrib, plus mendung. jadi cuman dapet pasir dan ombak setitik,  langsung pulang lagi. perjalanan pulang pergi ampir lima jam, on the spotnya ga nyampe setengah jam :))). demi kebahagiaan bersama, pulangnya mampir beli Putu Lanang lagi dan ternyata keabisan,haha. wis turu ae nang hotel.

Pantai Goa Cina jelang sunset (yang ga keliatan)

saatnya pulaang. karena malang-surabaya bisa ditempuh dalam 2,5-3 jam dan kita flight maghrib, jadilah sepagian beli oleh-oleh hits kekinian. sebut aja Strudel Malangnya Teuku Wisnu, Queen Applenya Farah Queen, pia cap mangkok, mampir Goedang Oleh-oleh, dan lalu tak lupa makan baso malang. cuss bandara, dadah-dadah sama driver, boarding, dan hamdalah jam delapan malem mendarat mulus di bandara Husein.

Alhamdulillah terima kasih baby moonnya ya, bapak Kia dan kia dan nenek dan ibi. can’t wait for another great fun trip together *lahiran dulu deng yah, baiklaah.

 

 

sindrom teteh to be?

emang bener ya kalo hamil tiap anak itu beda-beda. salah satunya terlihat dari postingan blog dimana hamil pertama mah segala diceritain, hamil kedua mah cukup saya dan Tuhan yang tau,haha. yang jelas di hamil kedua ini ga setiap perkembangan bisa diceritain yah, secara mayan riweuh megangin ngurusin tetehnya, dan utamanya sih kalo ngeblog sering-sering nanti keliatan ga produktifnya alias euweuh gawe.

yang mau diceritain pun sebenernya tetep tentang si teteh anak pertama. awal tau mau punya adek, doi semangat sampe jadi mendadak dewasa. perhatiaan banget sama ibunya (masih sih ampe sekarang juga. mau mijitin, nyuapin makan *haha iya ibunya juga manja minta disuapin, ah bageur lah pokonya). walopun awal2 ibu hamil, kia sempet sakit-sakitan dan banyak banget yg bilang “itu mah sakit mau punya adek deh”. yakali yg hamil siapa yg sakit siapa, eta mah udah dari sananya aja yah harus sakit. tapi yang paling kerasa adalah akhir2 ini tingkat manjanya naek drastis, semacam harga apartemen kalo di hari senin. huft

manjanya nih beragam dan kayanya baru kali ini kia bertingkah polah begitu. awalnya adalah pas abis lebaran dimana jadwal kia masuk sekolah ga sinkron sama jadwal kerja ibu bapak. kepikiran untuk nitipin kia di cimahi aja sama abah ambu atau nenek. awalnya dia semangat pisan, apalagi rumah abah tea baru direnov dan kalo kata kia “rumah abah jadi enakeun yah, kaya di hotel :)))”. h-2 jelang ibu bapak pulang ke cibinong, kia nangis pas mau tidur, ditanyain kenapa jawabnya “kia maunya sama bapak ibu aja”. pun bangun tidur dia sendu sekali “kia mau sama bapak ibuuu”. awalnya kita pikir karna emang udah lama juga sih kia ga ditinggalin sama ibunya, praktis sejak saya sekolah tiga taun lalu, ya setiga taun itu dia sama saya terus, gapernah ditinggal dines dll. eh pernah deng ditinggal semalem waktu bapa ibu nginep berduaan demi program adek kia,haha. akhirnya kia jadi di cimahi? tentu tidak. yang ada kita mengimpor nenek dari cimahi buat nemenin kia di cibinong abis lebaran itu.

kemanjaan lainnya adalah anak wedok satu ini jadi doyan berlama-lama sama ibu. dikit-dikit “mau sama ibuu” atau “kangen ibu” sambil ibunya dipelukin gaboleh kemana-mana, bahkan ibu mau pup aja dia sampe ikut ke kamar mandi (cuman tahan dua menit tapi,haha). atau yang terbaru adalah “ibu jangan kerja, dirumah aja sama kia”. duh mana tahan cobaa diginiin. akhirnya kadang kia ikut ke kantor abis pulang sekolah, tapi tetep nyampe rumah nempel dan terus-terusan “mau sama ibu” lagi.

terbaru adalah dia jadi males sekolah kalo ga ditungguin ibu. duh. kirain karena kelamaan libur ato ngeliat temen2nya ditungguin ibu-ibunya. atau karena ada masalah di sekolah (udah sampe ngobrol sama gurunya, tapi ga ada apa-apa). tapi ternyata tetep yang keluar dari mulutnya adalah “kia mau sama ibuu”. pernah suatu hari ibu lagi rapat di bogor, dapet telpon dari rumah. suara kia dan langsung bilang “halo, ibu. kia mau sama ibuu, kangen ibuu, mau ibunya pulang siang. hwaaaaaaaa” dan dia nangis, literally nangis gerung-gerung, bikin ibunya lemes ga tega dan bahkan bakal ngebangun candi prambanan demi nangisnya berenti (untungnya bandung bondowoso udah bikin prambanan duluan sih).

tapi yah alhamdulillahnya, ibu (yang biasanya sumbu sabarnya sependek penggaris 15 cm) ngadepin kia sabar dan penuh pengertian gapake marah-marah. semacam ngerti kalo kemanjaan ini adalah karena dia takut ibunya ke lain hati kalo nanti punya adek. sampe suatu hari lagi di jalan, kia nanya “nanti kalo udah ada dedek, ibu bapa tetep sayang kia kan?”. yaampun geulisku, yaiya atuh tetep sayang. kalo ga sayang mah ga akan dibeliin bipbipwatch kamu teh. secara awis *haha dan saking pengen ngejagain kamu banget neng. kurang sayang apa coba, apa? *drama

mungkinkah ini sindrom teteh to be? tapi kalopun iya semoga ibu bapak bisa menyikapinya dengan baik ya neng, bisa bikin kamu ngerasa selalu disayang bapak ibu. dan setelah liat postingan buguru yang ini, ibu jadi ngeh belom berdoa sama Allah untuk minta teteh kia lebih tenang, lebih dewasa seperti sebelumnya, dan terutama ibu lebih sabar ngadepin teteh yang lagi ajaib ini. sama-sama belajar ya neng. kia cepet bisa buka gugel gera, biar nemu dan baca blog ibu, biar tau kalo ampir seumur blog ibu isinya kia doang dan biar tau kalo ibu sayang sama kia walopun ibu suka marah-marah teu puguh (ibu mah penasaran da, ada ga sih ibu-ibu yang ga pernah marah sama anaknya?). semoga kia jadi anak soleh, pengertian, dewasa, dan jadi teteh yang juara buat adek (adeknya) nanti. wufya, anak ibu si teteh kiyut kesayangan cimi cimi :*

baby#2

ASSALAMMUALAIKUM, PEMIRSA!

Setelah hiatus (alias hoream nulis) di blog ampir enam bulan lamanya, cucok nih kayanya memulai romadon dengan posting yang lucu-lucu. apaciih yang lucu? yaitu adalah, siibu kia ini udah balik ngantor mengabdi pada negara dan tiba pada satu masa kangen pake baju korpri. kelucuan kedua adalah siibu insyaallah soon jadi ibu beranak dua, ditandai dengan adanya janin kiyut di dalem rahimnya.

pasti komentarnya adalah: pas banget siiih lulus kuliah langsung beranak? sabar ki sanak, sampe akhirnya sang janin bercokol adalah sungguh suatu perjuangan yang penuh drama selama ampir setaun. dari mulai tiap telat mens beli testpack dan hasilnya negatif mulu, sampe kalo telat dibiarin aja walopun dalem hati ngarep abis. iya, setaun terus ikhitar buat ngasih kia adek, sampe akhirnya pas diniatin cek dokter, pas dikasih sama Allah swt. hamdalah yah Allah mah emang paling tau kapan waktu yg pas buat segala sesuatunya. jadilah siibu yang baru ngantor setelah dua taun cuti ini akan cuti lagi dalam waktu lima bulan ke depan (iya, pas nulis ini hamdalah dedek bayi udah 19w di perut). hamdalah juga kesampean pake toga dengan perut ada isinya. (yanasib lulus desember wisuda mei).

Alhamdulillah respon Kia dan bapaknya positif banget sama kehamilan ini (sepositif testpack pada saatnya). dimana di kehamilan sekarang abang super excited dan bilang “lucu deeh liat kamu hamil lagi” *mungkin karena saya mirip chelsea islan pas hamil sekarang ini* dan selalu pengen anter kalo kontrol dokter. secara yaah waktu hamil Kia mah doi lagi entah dimana karena pendidikan baru keterima tea di kantor sekarang. awalnya pas januari ketauan telat, niat hati pengen cek sendiri ke dokter dan ngasih kejutan ala-ala. apa daya ternyata waktu itu belom kedetect hamil, jadi sia-sia periksa dokter sendiri. seminggu kemudian, abang yang penasaran nyuruh saya -yang udah males tes ini- untuk beli testpack dua biji. pas lilir jelang subuh, dicek, ternyata hamdalah garis dua. doski cengar cengir, saya…tidur lagi,hahaha. besoknya tes lagi dan beneran dua garis, baru deh ke dokter sorenya.

Kia? jangan ditanya, sejak belum ada janin juga dia mah semangat banget bilang “ibu, ibu, kayanya ibu hamil deh, soalnya perut ibu gendut” *sambil dia jadiin perut ibu tempat ngagoler alias bantal. Cukup, nak. cukup! ini gendut sih kebanyakan tahu bulat bukan karna bayi. tapi sekarang begitu tau ada dedek beneran di perut, bentar2 perut ibu disun, dielus, ah pokonya sweet banget si teteh Kia ini. nanti dedek udah lahir, yang akur ya neng. ibu ga kebayang kalo bapak harus dipusingkan sama ulah lucu kita bertiga. doakan lancar yaa insan muda.

buat postingan perdana di taun ini (APPAAA?ampe ganti taun yaah hiatusnya) cukup dulu yaa berita lucunya. (cukup dulu tapi panjang ajaa,hahaha). selanjutnya mohon pada bersabar jika postingan ke depannya akan berbau bayi, ngidam, dan segala tetek bengek dunia kehamilan. salam sirop marjan

Kira goes to Malang

sehari sebelum sidang kan galau, nah kalo sehari abis sidang adalah hepi! hihi. ga perlu sehari deng, dua menit abis sidang juga pasti hepi, ya ga ya kan ya toh ya dong? apa pasal? karena eh karena merusak pikiran, eh itu mah mirasantika deng. karena abang ngajakin liburaaan. yeay alhamdulillah. ke Malang it is. ga sengaja juga sih direncanain abis sidang, justru sidang yang kemudian menyesuaikan sama jadwal pergi ini. abisnya daripada pergi tapi masih dengan pikiran yang melanglang buana, mending selsein dulu yang harus diselsein baru bersenang-senang like there’s no tomorrow,haha.

cerita itinerarynya aja yaa, siapa tau ada yang pengen kesana juga lalu terinsipirasi dari cerita kami,hehe. tujuan utamanya adalah museum angkut dan bromo. kebetulan saya pernah ke Malang sekitar tiga taun lalu, tapi ga jalan-jalan da ngurusin FGD judulnya waktu itu mah. walopun ambisius ngejar segala wahana wisata di Batu dan Bromo, kita ga ngoyo juga mengingat bawa anak kecil si buah cinta yang kondisinya masih belum sekokoh orang gede. akhirnya begini susunan acaranya:

  • berangkat dari jakarta jumat flight pagi jam 8, nyampe Malang sekitar setengah 10. dianter ke hotel (kita nginep di Harris Riverside), nungguin abang jumatan sambil ibu dan kia makan, terus cuss ke Batu.sebelum kesana, makan bakso dulu di Cak Kar. cuman keburu muterin museum angkut yang ternyata kurang menarik minat dua sayangs. kia lebih seneng maen yang gerak fisik macem lelarian, belom  terlalu interest dia sama mumuseuman. sempet ke pasar apungnya juga, naek perahu, lalu pulang ke hotel untuk persiapan naek Bromo besok subuh.
  • sabtu jam setengah satu dini hari, dijemput untuk perjalanan ke Bromo. di tengah jalan tuker kendaraan pake jeep. oya nyewa jeep ini kurang lebih 300k/pack untuk minimal 4 poin destinasi di Bromonya nanti. hamdalah di tengah jalan kia tidur jadi lumayan istirahat. nyampe Bromo, jeep parkir dan kita jalan kaki ke Pananjakan buat liat sunrise. cita-cita adalah liatin sunrise dengan hati yang penuh syukur dan hangat, nyatanya adalah muhasabah terganggu sama orang-orang yang huft photo minded. i mean, sunrise itu enak dinikmati dalam suasana khusyu, muhasabah menyadari kalo kita ga ada apa-apanya di hadapan gunung-gunung ciptaan Allah itu. ini mah yah, belom juga garis matahari muncul orang-orang udah rebutan foto dan puncaknya yaa selfie berlatar belakang sunrise. alhasil suasana rusuh ga jelas, tapi yaudalah yaaa. lanjut abis sunrise kita muterin Bromo aja sih, ke padang savana, bukit Teletubbies, naek kuda ke kawah (ga naek ke kawahnya, jiper duluan liat tangga yang anak tangganya ngalahin wafer Tango, ratusan, lebih!), terus perjalanan pulang turun ke kota Malang
  • sabtu sore abis istirahat di hotel (lemes braay), niatnya sih ke Batu pengen liat BNS. tapi ujan, padahal BNS kan outdoor yang enaknya dinikmatin sambil kering kan. yaudah akhirnya muterin kota Malang, makan baso (lagi) di duh apa namanya ya lupa,haha. dengerin cerita guide tentang hotel Tugu dan hotel sebelahnya yang konon katanya horor abiss, makan malem di Inggil (cukup recommended dengan suguhan musiknya yang lumayan menghibur), terus beli putu lanang lengkap sama lupis dan cenilnya, dan pulang.
  • minggu pagi, cukup berenang di hotel, check out lalu nyari oleh-oleh. kita diajakin ke Goedang Oleh-Oleh sama Malang Strudel biar kekinian. flight siang, hamdalah jam lima sore udah nyampe cibinong dengan sehat selamat dan paripurna.

So far, Malang menyenangkan! pengen balik lagi, explore Batu dengan Jatim Park dan BNS nya. tapi karna kata abang ini hadiah kelulusan buat saya, jadi segini juga uyuhan udah alhamdulillah binggo, hihi. makasih bapaknya Kia. semoga rejekinya dilancarkan teruss biar kita bisa ke Tanah Suci dan sebelah-sebelahnya sama-sama. aamiin.

*foto-foto menyusul yaa, masih di cuci di andesta *enya da usum pake kamera film kliseu,hahaha

thesis_fix_final_banget_alhamdulillah_yaAllah.docx

hahahhaa, panjang yaa judulnya. kontras banget sama postingan galau melow swalow angpow sebelumnya. tau dong tau yah tau kan kalo akhirnya saya lulus juga. alhamdu…lillaah. setelah postingan putus asa sehari sebelumnya, hamdalah ujian akhir berhasil dilalui setelah 120 menit penuh ketegangan dan cucuran keringat mempertahankan tesis yang dibangun dengan darah dan air mata, akhirnya di menit ke-140, saya dinyatakan lulus! sujud syukur sampe speechless. bilang lebay, tapi begitulah yang dirasain mamak pemalas ini setelah akhirnya berhasil menyelesaikan apa yang dimulai dua setengah taun lalu. call me drama, but to reach this point is really something for me. cukup saya, abang, dan Allah yang tau seberapa drama perjalanan lulus ini,hahaha.

postingan ini ditujukan buat semuanya yang udah support fisik dan mental mamak, bahkan para silent reader yang mamak tau tulus doain dan nyemangatin biar cepet beresin tesis. sebenernya lebih ke muak aja sih kayanya para silent reader ini yah denger curhat galau nesis mulu,haha. makasih terutama buat Allah swt, yang tanpa-Nya ga mungkin semua ini bisa kejadian, makasih buat abang yang udah ga keitung berapa karung stok sabar yang diabisin buat ngadepin istrinya yang 30x lipat lebih sensi dari PMS pas lagi nesis ini, makasih buat Kia yang udah super duper pengertian dan berkali-kali bilang “ibu semangat ya ngerjain tesisnya, biar cepet selse jadi bisa main sama Kia”, makasih buat abah dan ambu yang saya tau ga putus doanya buat sianak bungsu yang sok tegar padahal cemen ini, makasih buat para guru dan dosen dari saya TK sampe segede remaja ini (yeaah remaja), makasih buat semua energi positif bernama sahabat dan teman-teman yang mungkin ga sadar udah nyemangatin lewat becandaan, obrolan ringan, masukan, dan waktunya buat ngedengerin pikiran ga penting si mamak. makasih juga buat sumber beasiswa dan kantor untuk kesempatan ngerasain lagi bangku sekolah (eciee kamana atuh bangku), dan terutama makasih buat google dan google translatenya serta grammarly yang sangat membantu penyusunan tesis berbahasa internasyonal ini.

*edyan kan gueh udah kaya pemenang grammy

alhamdulillah wa syukurilah, dengan berakhirnya postingan ini, cerita tentang tesis resmi saya tutup. tarakdungces