Zyva, Oktober 2017

Gara-gara ngobrol sama temen yang udah mau lahiran dan denger satu sobat berhasil hamil after a very loooong trial, jadi inget kalo belom cerita sama sekali tentang proses lahiran si anak kedua. udah lahiran dari empat bulan lalu padahal. jadi sebelum si anak keburu kuliah di itb, mari kita tuliskan pengalaman lahiran kedua ini.

berawal dari umur kehamilan yang udah masuk 40w dan sama sekali belum ada tanda mules, pecah ketuban, dll. seminggu sebelumnya udah ceki-ceki bayi di perut dan kondisinya masih oke, ketuban cukup, posisi oke (setelah sebelumnya drama posisi melintang, sungsang, dll. thanks to nonggeng dan yoga yang bikin bayi muter ke posisi seharusnya ia berada), sempet juga si bayi lamaaa ga masuk panggul (ini disiasati dengan BANYAK jalan kaki dari cibinong ke cimahi sampai akhirnya dia masuk dan bercokol di tempat seharusnya –> oke ini waduk, cukup jalan kaki dari kamar ke kamar selama kurleb sejam). another drama is sempet ngerasain gerak bayi ilang, tapi pas dengan paniknya cus ke rs, bayi bergoyang dan bergerak seheboh orang dangdutan.

tanggal 23 oktober pas umur kehamilan 40w 1 d, dokter bilang kalo kayanya bayi harus segera dikeluarin, karena ternyata kondisi ketuban udah agak berkurang dan bayi udah terlalu besar. “mbak, kita keluarin aja ya bayinya. besok kita induksi ya”. karena udah ga sabar pengen cepet lahiran dengan gagahnya bilang “oke, siap dok. mau sekarang juga hayu!” (berkaca pada pengalaman lahiran kia yang induksi juga dan ngerasa yaudalah insyaallah bisa, plus denger mitos kalo lahiran kedua KATANYA lebih cepet, tapi nyatanya aku lemah juga sama yang namanya induksi,huhu). malemnya, obgynku tercinta itu watsap: mba, bobo yang enak ya. bismillah buat besok. well, to be honest, malem itu sebenernya saya gabisa boboo, takut,tegang, degdegan,dan lain-lain campur aduk. semaleman pelukin abang sambil bilang:aku takuuut. takut sesar, takut bayi kenapa2, dan terutama takut meninggal. dosa ane masih banyaaak, gan. end up mawas diri dan nyadar kalo besok udah diatur semuanya sama Allah, tinggal pasrah dan ikhlas nerima semua ketetapan-Nya. icikihiir. i will try my best and Allah will do the rest. segala macem mulai disiapin, termasuk mendelegasikan abah buat jemput kia pulang sekolah. nenek juga udah diimpor dari cimahi sejak seminggu lalu. sayang, ambu gabisa ikut karena ada tes sertifikasi di sekolahnya. awalnya ambu mau dateng after test pake travel, tapi gaboleh sama abah. yanasib lahiran ga ditemenin mamak sendiri, bismillah. cek lagi semua persiapan, which kalo koper yg isinya segala macem perlengkapan gausah disiapin lagi karena udah nangkring di bagasi mobil dari tiga minggu lalu,hahaha.

pagi itu abis anter kia ke sekolah, saya, abang, dan nenek (ibu mertua) langsung ke rumah sakit, sementara abah baru jalan dari cimahi buat nanti jemput kia. nyampe rumah sakit langsung masuk ruang observasi, dikasih obat induksi lewat v**ina. obatnya akan dikasi tiap enam jam sekali, dan kalo sampe obat keempat masih ga mules ato ga merangsang bayi untuk lahir, mau gamau harus operasi. bismillah, mulai induksi jam 9 pagi, masih seger, intensitas sakit  masih timbul tenggelam senen kemis, masih mau ngemil, minum, jalan-jalan, dll. mulai agak siang pas kia pulang sekolah, obatnya udah mulai berasa. tiap ditengok kia, kusedang meringis kesakitan. karena kamar inap udah bisa diisi (udah book sehari sebelumnya), kia dan nenek langsung diungsikan kesana biar makan, bobok, dan mainnya terjamin tanpa harus liat ibunya mules2. di ruangan jadinya ditemenin abang doang, abah pulang lagi ke cimahi jemput ambu, hahahah amazing yes bapakku itu. bayangkan pp cibinong-cimahi dalam sehari ampe dua kali. duh sopir MGI aja kalah pak. makasih yaa

jam dua sore obat kedua masuk, udah mulai gelisah dan dikit2 minta cek bukaan which is dari jam sembilan itu bukaan masih aja dua. mana ini yang bilang lahiran kedua mah sebentar, dusta. udah ga napsu makan siang, maunya rebahan aja. teori yg bilang kalo harusnya banyak gerak dan jalan biar bukaan nambah, tak berhasil kuterapkan. karena kemaren songong kali ya, nganggep enteng induksi, jadilah dikasi induksi warbyasa sama gusti Allah. ditambah umur yang tak semuda maudy ayunda dan gamau makan siang jadilah lelah sangat maunya bobo. jelang maghrib,dipaksa makan sama abang (sambil doi elus-elus punggung) yang malah dijawab “gamau dipegang-pegang ih, sakiit”,hahaha rese yah ogut. abis itu watsap dokter:dok, ada cara buat bikin cepet ga? sakit banget dok, udah cape banget, lemes asli. dibales: sabar ya mba, ini masih bukaan 2-3, moga-moga bentar lagi.

sekitar jam 7 malem, obat ketiga masuk, dikasi infusan juga katanya buat nambah tenaga, dan mulai gaboleh ngeden. asli udah lemes, tenaga udah abis digempur mules berjam-jam, udah mulai keluar juga rembesan ketuban plus darah-darahnya yang aduhai. jam sembilan malem, ambu dateng sama abah, dengan muka mereka yang cape banget dan khawatir. bukaan mulai nambah ke enam, tujuh, pas setengah sebelas malem udah bukaan delapan, dipindah ke ruangan lain dengan kursi bersalin yg mirip kursi periksa (baru loh gw lahiran di kursi, bukan di ranjang,haha norak). pas mau naik ke kursinya, cuuuuurrr ketubannya mancur kena abang, ahaha maap ya pak. udah super mules antara pengen ngeden pup ato mules entahlah. dokternya lalu dateng, saya ngeden, dokter bilang gaboleh ngeden, saya teriak, dokter bilang jangan teriak, saya ngeden, dokter bilang kepalanya udah keliatan, saya keabisan tenaga fiiuhh, dokter bilang dikit lagi, saya teriak lagi, dokter gemes bilang jangan teriak (dan emang teriak itu bikin abis tenaga guys), saya ngeden lagi pake sisa tenaga, udah lemes tapi lalu hamdalaaah keluar juga bayinya. perempuan, sehat, lengkap, rambut tebal, badan sekel, berat 3,7 kg, panjang 50 cm, tepat jam 22.55 alias jam sebelas malem kurang lima menit. alhamdulillah. kalo waktu lahiran kia, abang bilang ‘selamat yaa, ayang hebat” sambil sun kening, kalo yang ini errrrr jujur saya lupa abang ngapain, doi sibuk foto kayanya hahaha. tapi kayanya sama sih terharu biru sambil sun-sun kening (iya ga sih?)

lanjutannya biasalah ya, ngeluarin plasenta, jait-jait dikit karena ternyata ada sobek. lanjut IMD, bayi diobservasi dulu, saya minta mandi tapi gaboleh karena kemaleman, dan disuru istirahat tapi belum di kamar rawat. jadilah tidur dengan badan keringetan, bau amis, tapi legaaa alhamdulillah walopun nyut-nyut bekas jaitannya mulai kerasa perih aduhai. jam empat subuh, ambu pamit pulang ke cimahi setelah semaleman itu nemenin (emak guee emang juara berdedikasi super tinggi terhadap dunia pendidikan indonesia), dan ketemu kia yang udah resmi jadi teteh sekarang. mukanya masih ngantuk (jam empat gituloh, biasanya juga syulit bangun), tapi hepi, terus nanya :”ibu gapapa? dede mana? dedenya cewek?” hihi lucu sekali teteh Kia, semoga jadi teteh yang soleh bageur sayang sama dede yaah.

makasih buat abang, kia, abah, ambu, ibu Ratni, dan terutama my lovely obgyn: dr Tria yang tanpa bantuan tangannya entah bagaimana nasib aku dan janinku (i love the way you build a connection with the patient, suuper care alias perhatian bingit. kucurhat kapanpun apapun pasti diladeni dengan sabar), dan terutama makasih sama Allah yang bikin semua ini kejadian. alhamdulillaah. kalo kata abang sih dibandingin sama lahiran kia, proses lahiran kedua ini less pain dan less drama (buat dia) karena tangannya aman dari plintiran dan kupingnya aman dari rengekan hahaha.

welcome, dearest Zyva Ragacita Azria, si anak besar bermata belo dan miriiip banget sama teteh Kia. semoga jadi anak solehah, cerdas, kebanggaan, dan penyejuk hati bapak ibu ya nak. akur-akur sama teteh Kia yah. we love you, nakanak :*

iyah anaknya udah segede gini

mirip kan dese sama tetehnya

*maapkan resolusi foto yang gini2 aja, yang penting objeknya bukan resolusinya. yekan yekan yekan

Advertisements

Kira goes to Malang (again)

nyaww

setelah desember 2016 lalu ibu,bapak,dan kia bertigaan pelesir ke Malang, ternyata meninggalkan kesan mendalam sampe bikin kita pengen balik lagi. kali ini ngajakin sekalian nenek dan ibi. abah ambu diajakin juga, tapi sayang ambu ga berani bisa bolos sekolah jadi kita berlimaan aja. next kalo ambu libur atau udah pensiun kita jalan-jalan lagi yaaa.

tujuan utama kali ini selain jalan-jalan bareng adalah babymoon (babymoon kok rame-rame,hihi). mengingat semakin deket due date dan semakin menggila hasrat bumil buat jalan, dan sangat disarankan dokter untuk babymoon agar hepi (i love my doc), jadilah di kehamilan bulan tujuh alias 31w ini nekat terbang demi eksplor Malang dan sekitarnya. bismillah semuanya sehat (fisik dan dompet), berangkatlah kami dengan flight dari Bandung ke Surabaya. ada sih Bandung-Malang langsung, tapi bukan GA (hahaha songong). pulangnya pun dari SBY ke BDG. yang menyenangkan dari jalan-jalan ini adalah abang yang dari awal udah komit bahwa “all the trips will be considering your condition”, alias ga akan cape-cape dan mengutamakan bumil diatas segalanya (interpretasi pribadi ini mah,haha). manits banget yah? hihii.

alhamdulillah Garuda masih bolehin bumil untuk terbang sampe umur kehamilan 32w, kalo diatas itu harus ada surat dari dokter Garudanya, ga cukup surat rekomendasi dokter langganan doang. ndilalah sehari sebelum terbang, bumil masuk angin, ditandai muntah, diare, pusing, lemes, panas dingin (plus udah dua mingguan sakit gigi, another story). tapi demi bisa halan-halan yang kapan lagi entah bisa dilakukan, segala pana*ol, teh manis anget, mandi aer anget, kayu putih, kaos kaki diberdayakan agar supaya enerjik lagi. alhamdulillah sanggup bangun walo badan berasa diseret-seret. baru packing tiga jam sebelum berangkuts ke bandung, hamdalahnya ga ada yang ketinggalan padahal ga diricek lagi. anak kicik mulai packing sendiri liat ibunya tepar menggelepar, hamdalah.

flight sore dari bandung ke Surabaya, nyampe sana sekitar maghrib langsung cuss ke Malang. pake mobil yg kita pake taun lalu, jadi langsung ikrib sama drivernya. nyampe Ngalam malem, langsung istirahat, nginepnya di Harris lagi soalnya bagus dan ada poolnya,haha. ga lupa mampir putu lanang yang kita nobatkan sebagai “best putu in the world” saking enaknya. Besoknya cuss ke Batu pengen nengokin Batu Secret Zoo (BSZ) yang ternyata guedeee abis. kita beli tiket untuk dua tempat langsung yaitu Museum Satwa sama BSZ. ada paket lain sebetulnya yaitu ditambah ke Eco Green Park, tapi kita ga ambil (beda harga soalnya). Dan kebetulan lagi ada promo dapet diskon kalo bisa nunjukin boarding pass GA, Sriwijaya, Citylink, jadi total kemaren beli 4 gratis 1, rejeki :D.

pertama masuk ke Museum Satwa karena katanya tutupnya lebih cepet. pas masuk, keren! secara museum itu kan identik spooky, kuno, dan biasanya ga bikin betah yah, ini mah kaya museum di luar negri (macem pernah aja,haha). adem, lighting oke (redup tapi ga spooky), one way (gausah takut nyasar), penempatan klasifikasi binatangnya bagus, juga didukung audio visual yang keren, jadilah Kia (yang biasanya ga betah di museum)  tahan dan ga rengek-rengek minta pulang. good girl!

nah abis dari museum satwa kita ke BSZ, secara tinggal koprol doang beberapa meter. Overall BSZ ini menurut saya bagus banget, secara layout dia oke karena dibuat one way alias satu arah (poin plus buat orang disorientasi macem saya), toilet dan tempat duduk banyak, tempat jajan pun banyak, baik kedai2 jajanan ato food court yang jual nasi (menunjang kehidupan orang indonesia sejati yang gabisa ga makan nasi), dan ada wahana buat anak-anak macem caroussel dan maenan lain macem dufan tapi child friendly. sempet juga kia ditemenin ibinya masuk horror house, udah salut ternyata dia beranian, ternyata pas  keluar, doi nangis,hahaha. lainnya sih kia mau naek wahana-wahana disana, termasuk masuk ke baby zoo dimana disana ibu dan kia dikejar domba dan sukses bikin ibu lari, lupa kalo lagi hamil,hahaha. literally lari panik takut diseruduk domba. geer, padahal itu domba cuman mau pulang ke kandangnya (yang ada di belakang ibu). #terkonyol2017 sampe dimarahin dan diketawain abang sekaligus,hahaha.

  • Batu Secret Zoo

    Three girls in a frame (satu di perut yah, bukan yang merah totol-totol bersayap)

abis dari BSZ, nenek dan ibi masih prima, kita cuss ke Museum Angkut. karena di BSZ tadi jalan ampir tiga jam nonstop, dan tau kalo museum angkut jalan juga, ibu milih nongkrong di pasar apung sambil ngemil tahu bulat ditemenin abang sambil nontonin sunset (romantis dan tiris). nenek, ibi, dan kia muter-muter dari jam 4 sampe maghrib. niatnya mau langsung ke BNS (batu night spectacular) apadaya lemes bray. jadilah langsung pulang tapi mampir dulu ke Hot Cui Mie di malang, dan niat beli putu lagi tapi kadung kenyang jadi cuss bobok di hotel aja.

besoknya, nenek dan ibi maen ke Bromo tapi bukan buat liat sunrise. secara yah kalo mau liat sunrise musti cabs tengah malem atuh ya bhay aja kalo harus tidur berapa jam doangan. jadinya cabs jam enam pagi karena rencananya ngiderin daerah Bromonya macem pasir berbisik, bukit teletubbies, dkk doang. kia, abang dan saya sih ga ikut da udah pernah dan eta terangkanlah kalo bumil musti gujrug2 naek jeep. siangnya sekitar jam 1 tim bromo udah pulang, kita cuss ke pantai setelah sebelumnya makan di warung bu Kris. namanya sih Warung, tapi tempatnya dua kali lipet Ampera, dan makanan yang dijual penyetan yang enyak enyak enyak. pantai yang direkomen adalah pantai goa Cina dengan waktu tempuh sekitar 2,5-3 jam. nyampe sana jelang maghrib, plus mendung. jadi cuman dapet pasir dan ombak setitik,  langsung pulang lagi. perjalanan pulang pergi ampir lima jam, on the spotnya ga nyampe setengah jam :))). demi kebahagiaan bersama, pulangnya mampir beli Putu Lanang lagi dan ternyata keabisan,haha. wis turu ae nang hotel.

Pantai Goa Cina jelang sunset (yang ga keliatan)

saatnya pulaang. karena malang-surabaya bisa ditempuh dalam 2,5-3 jam dan kita flight maghrib, jadilah sepagian beli oleh-oleh hits kekinian. sebut aja Strudel Malangnya Teuku Wisnu, Queen Applenya Farah Queen, pia cap mangkok, mampir Goedang Oleh-oleh, dan lalu tak lupa makan baso malang. cuss bandara, dadah-dadah sama driver, boarding, dan hamdalah jam delapan malem mendarat mulus di bandara Husein.

Alhamdulillah terima kasih baby moonnya ya, bapak Kia dan kia dan nenek dan ibi. can’t wait for another great fun trip together *lahiran dulu deng yah, baiklaah.

 

 

Kira goes to Yogya (#2)

postingan ini adalah utang saya sama abang. iya selain utang tesis, kayanya postingan ini layak dipublish deh sebagai wujud terima kasih sama bapaknya Kia.

udah dua bulanan ini, abang sibuk berat di kantor. bizi bingit sampe dines luar kota mulu tiap minggu. sampe anak kecil (dan ibu) mau protes tanda kangen tapi ga tega. mau demo depan rumah bawa spanduk juga ga mungkin. jadinya sakit deh berdua. hehe ga deng, sakit mah ga ada hubungannya emang uda takdir aja yah. sebulan kemaren, ibu dan kia tetiba sakit barengan. gejala tipes it is. berhubung abang dines terus, bibi sakit juga, jadilah para gadis ini diekespor ke cimahi. ga sanggup sini kalo badan ringsek harus megang kia juga, kesian bisi ga maksimal ato bisi ibu maksimal bawelnya. seminggu di cimahi dan kami berangsur sehat, hamdalah. habis sakit terbitlah drama. drama bibi yang ga masuk-masuk karna pelbagai alasan. ibu lalu pusing karena baru aja bertekad beresin tesis semester ini, tapi lalu dihadang kendala dan tidak disupport sistem. namanya di rumah yah, musti beberes (yang ternyata ga beres-beres), ngurusin kia, nyambi tesis itu ga mungkin se ga mungkin firaun gigit kuda. mungkin deng, tapi ibu udah terlalu lelah dan demotivasi (bener kan tesis itu masalah mental). lalu karena rieut kepikiran sagala, ngalamun, malaweung, akhirnya ga sengaja nabrak tembok rumah pas parkir, hahaha. iya penyok, masuk bengkel dan abang jadi faham istrinya butuh piknik (aku sebenernya cuman butuh kamu,bang). dibawalah kami semua ke yogyakarta tempat abang akan meeting di minggu depannya. anak kecil? tentu saja hepi hepi two thousand. ibu? senang tiada terkira sesenang malam pertama.

berhubung abangnya dines bukan pelesir, dari lima hari disana tiga hari ibu sama kia jalan berdua aja. hamdalah kia sehat, lincah, dan kooperatif. hari pertama kita nyampe semarang (panjanglah kalo diceritain kenapa terbangnya ke semarang mah), lanjut jalan ke yogya. tengah jalan mampir borobudur dulu.

DSC_2427

abis borobudur, langsung ke hotel karna cape deh. besoknya ke pantaaai kita. pantai indrayanti yang ternyata jalannya berkelok lebih dasyat dari kelok 44 di padang. tapi nyampe sana, mual pusing ilang karna pantainya baguuus bening bersih dan sepi. kia asik maen pasir sambil jejeritan diterjang ombak.

pantai sepanjang, masih gengnya pantai indrayanti

pulangnya, mampir Kidsfun yang ternyata ruamee banget. Kidsfun ini semacam dufan tapi dengan wahana yang cucok buat anak kecil umur 2 taun keatas. kia cuman sempet nyoba arung jeram, jet rider, grand canyon, daan gokart duet sama bapak. karna kita nyampe juga udah sore, cuman sempet naek wahana itu, eh keburu ujan. wis pulang dan malemnya nyobain bakmi jogja Pak Pele yang harus nunggu sejam. udah muterin alun-alun, nengok dagadu, naek becak, tetep aja sejam berasa lama. nunggunya sejam, makannya ga nyampe lima menit. tapi enyak enyak enyak lah.

besoknya karna bapak mulai kerja, ibu ajakin anak kecil ketemu tante Via maminya Aka alias mbaVi yang adalah temen seperjuangan ibu jaman OS IMG dulu. Dulu waktu pertama Kia ke yogya sempet ketemu dan sekarang disempetin ketemu lagi. diajakin belanja jalan ke Bella, pusat pernak pernik yang murah meriah di deket Malioboro. aseli, murah karna dia jual grosiran walopun beli eceran pun bisa. ibu dan kia kalap ngambil segala belanjaan disana. ngambil cuman buat dielus, diliat harganya, terus disimpen lagi :)). lanjut makan sore yang diakhiri dua bocah nangis saut-sautan,disinyalir karna ngantuk dua-duanya,hahaha. Malemnya makan baso di deket hotel aja karna ibu bapak dan kia lelah.

ini nih puncaknya, hari selasa ibu dan kia niat banget ke museum 3D DeMata. museum ini kan hits banget seantero jagad medsos. ibu pun pengen kekinian dan penasaran dan gamau kalah sama neneknya kia yang udah pernah kesini taun lalu. bayar tiket plus paket foto karna gabawa fotografer pribadi (baca:abang). seru sih. disana ada referensi pose foto juga, biar ga salah gaya dan posisi. ada museum De Arca juga, yang isinya kaya madame tussaud bangkok, patung-patung orang ternama seluruh dunia, dan ga lupa sejarawan dan tokoh nasional indonesia. oya, selasa malem sempet ketemuan sama sohib abang jaman smp dan kaka kelas smp-sma saya, kang Rahmat yang udah jadi pejabat di Yogya. ketemuan di Harper hotel dengan kafenya yang enakeun. mayan hangout di tempat gaulnya anak jogja.

dari semuanya, ini yang juara karna tumben dia masu pose kaya gitu :)))

dari 15 foto, ini yang jwara karna tumben-tumbenan dia mau pose kaya gitu :)))

Rabunya cuman sempet berenang dan cari bakpia lalu cekot dan cuss bandara. alhamdulillah makasih bapapaw sayang buat liburannya. ngecharge semangat ibu yang sempet drop, ngobatin kangennya Kia yang akhir-akhir ini suka ngomong dengan lirih ‘kia kangen bapak”, dan nambah quality time buat kita bertiga. semoga rejekinya lancar terus yaa, biar ibu dan kia bisa nemenin bapak kemana-mana seluruh penjuru dunia sama anak kedua ketiga nantinya. aamiin. i love you, bapak. i love you, kia.

*coba nulis tesis selancar posting blog. mungkin bisa nerbitin tesis sebulan sekali dan udah jadi peneliti handal

*blog update enam bulan sekali aja songong

10 tahun!

9 ahustus sepuluh tahun lalu adalah merupakan sebagai hari yang paling harus diinget saya dan abang karna di hari selasa tersebut (ga inget-inget banget bahwa itu selasa sih, ketauan setelah scroll kalender sebanyak 120 kali) kami berikrar untuk bersama meniti jalan panjang berliku berduri bersama-sama dalam naungan kasih sayang sepanjang masa. Jadilah tepat tanggal 9 Ahustus hari minggu kemarin kami mengadakan meet and greet alias kentjan berduaan seharian. Anak kicik diakalin dan dititip di abah ambu sebentaar aja. Terus kemana kentjannya? Ke Trans Studio Bandung ajaa,hahaha. Maklum lah kami sebagai pasangan muda bahagia kurang hiburan. Tadinya sih mau kentjan semaleman tapi karna satu dan lain hal ditunda sampai batas waktu yang tidak ditentukan. Agak serem sih kentjan di masa diet begini, tapi ya masa menolak keinginan dan hasrat suami, kan dosa, jadi ya sebagai istri solehah pasti turut serta kemanapun dibawa. Dan seperti sudah diprediksi, diet yang sudah dijalani seminggu lalu goyah selama tiga hari di bandung dan cimahi. Yasudalah ya. Tiga kilo turun di awal masih bertahan tiga kilo kaga turun-turun sampe hari ini. Udah pasrah.

Di TS ngapain aja? Naik macem-macem udah kaya anak kecil girang ketemu balon. Tapi karna nyadar umur, wahana yang menegangkan (macam vertigo yang diputer 360 derajat, dunia raksasa yang diangkat tinggi terus dijatohin, apalagi roller coaster) ga kita coba. Bukan takut si, lebih ke berpikir dewasa aja ini mah *wae padahal mah sieun. Dan tiket masuknya awis aja yes. 270k seorang, dimana kalo weekday cuman 170k seorang *lalu puasa daud. Oya terkait cheating ini, sebenernya tetep ga makan nasi si, makan siang cuman diganjel baso tahu siomay BERGARAM, makan sorenya salmon fillet suis butcher. Ga cheating kaan, engga kaaan? Abang si suami baik hati pun nemenin istri diet dengan ga ikutan makan nasi (hari itu doang si). Dalihnya gini “aku ga laper sih, tapi kalo dikasi makanan ya aku makan”. Baiklah. Cheating berikutnya terjadi di hari senin dimana suami baik hati ngakunya sayang istri tapi KHILAF bawain martabak. Sebagai istri solehah yang selalu menghargai pemberian suami, saya makan dengan gembira dan KHILAF nyomot EMPAT potong martabak.

Ini ceritanya ngalor ngidul pisan, antara curhat sepuluh taunan ato curhat cheating diet,hahaha. Ah pokonya selamat sepuluh tahun pacaran ya sayang! Senang sekali bersama-sama sepuluh taun ini, ga kerasa banget. Kerasa deng, tapi karna sambil hepi dan sedikit sekali berantem (dimana frekuensi sedikit sekali ini lebih banyak disebabkan mood si ratu drama alis mrs always right), tapi so far masih oke lah ya. Thank you for everything! Let us together to be a better me, better you, and better us. I love you!

Dan cencu sebagai penggemar fotobox sejati tidak kami lewatkan kesempatan ini tanpa mampir jonas dan lalu antri fotobox bareng pasangan muda lainnya (which is beneran muda alias abege).

sepuluh taun sama-sama

sepuluh taun sama-sama

libur tlah usaai

Lah, kapan liburnya? Tiba-tiba usai ajaa. Ya kemaren dua bulan lalu, abis liburan ke Padang tea gening, terus UAS kan, terus libur deh sebulan. Asik dasyat kan libur sebulan? Asik sih, tapi ga kerasa ya libur itu, kerasa deng. Kerasa badan tambah sintal alias jarum timbangan condong ke kanan sejauh lima angka.

Jadi liburan ngapain aja? Ga ngapa-ngapain! Rencana tinggal rencana, bulan madu hanya mimpi. Eh ngapa-ngapain deng. Beberes rumah. Iyaa Alhamdulillah rumah baru. Dibeliin abang sebagai hadiah IPK gede cenah, hahaha. Kalo diitung dan berhasil ip gede terus (bukan ip empat bukan, tapi ya alhamdulillah cukup lah untuk seorang emak-emak pemalas sok sibuk), beres kuliah bakal punya banyak rumah berarti, haha aamiin. Bukan hadiah kuliah deng,ini mah hadiah udah jadi istri solehah aja sih (aamiin), rumah impian yang udah dibayar cicilannya dari taun 2012 lalu tapi baru siap huni taun 2015. Emejing yes. Hamdalah sekali.

Rumah ini masih daerah deket kantor dan lebih deket ke stasiun. Jadi saya tinggal koprol ke kantor, abang tinggal ngedip ke stasiun. Win win solution. Dan lagi, rumah sekarang cuman lima menit dari mall paling hip se cibinong dan selemparan kolor doang dari GOR baru yang katanya bakal jadi gor maha gede ngalahin gornya emyu. Yakali emyu bahasanya gor. Intinya syukur beribu kali punya rumah yang walopun ga segede rumah beckham-victoria, tapi nyaman dan selama kami bertiga (berempat, berlima dst nanti) sama-sama, insyaallah betah-betah aja. Awal pindah yang ditakutin adalah Kia yang terlanjur punya banyak geng di rumah lama. Tapi ternyata, kalo kata abang “kia cuman butuh kita, ya?”. Ngeliat sianak super bageur dan betah setelah tiga minggu di rumah ini, bikin hati tenang dan bikin pengen beli rumah lagi. Horang kayah,haha aamiin.

makasih ya suami, kami sudah dibelikan rumah tempat berteduh dari panas hujan angin badai. Makasih juga sudah super supportive selama semester kemarin. Ga mungkin dapet nilai segitu kalo ga dapet support seribu persen dari kalian si kesayangan. Yang ngertiin banget gapake ngambek tapi pake senyum pas harus pulang malem karna harus belajar ato ngerjain tugas (ato sedikit me time). Yang nemenin sambil ngantuk kalo malem begadang ngejar deadline tugas yang sebenernya bisa dikerjain dari dulu-dulu tapi selalu ditunda-tunda. Bener kata Bimbo ya, bahwa berbuat baik itu janganlah ditunda-tunda. Makasih bapapaw yang udah bantuin ngerjain tugas pas mamahsiswa ini udah ga bisa mikir saking ngantuk dan lieurnya. Makasih udah jagain, ngasuh Kia selama disibukkan sama tugas yang udah kaya kasih ibu, sepanjang masa. Dan terutama, makasih udah mau nalangin pas duit beasiswa cairnya lama banget, udah kaya cicilan rumah, lamaa,hehe..

*lalu tabungannya kembang kempis senen kemis, diisi senen diabisin kemis. remun mana remun..

Kira, 3 taun

udah ga sah ya posting ulangtaun Kia kemarin? karna ga sah, jadi postingnya foto ulangtaun Kia dan Ibu aja, jadi sah dong. selamat tiga tahun, Kira. semoga solehah, sabar, bageur, pinter, nurut ibu bapak, barokah, dan sehat selalu. ibu bapak super sayang sama teteh Kia. we love you always, anak gadis. may Allah always guide and protect you forever. dan karena ulangtaun kita deketan, ibu ikut mejeng ya, nak. dan walopun bapak ga ada di foto, seluruh dunia tau kok kalo itu kue dari bapapaw dan bapapaw orang yang paling semangat motoin kita. i love you, Kia. i love you, bapak.

ibu, 11 januari

Kira, 12 januari

selisih 26 taun, baiklaah..

selisih 26 taun, baiklaah..

Kira goes to Padang

Setelah liburan taun lalu, ternyata bapapaw alias abang ketagihan ngajakin keluarga untuk liburan lagih. yang disini sih seneng-seneng aja, namapun liburan alias refreshing dan haratis siapa yang ga doyan. kenapa padang? karena ibunya abang alias mertua saya alias neneknya kira itu adalah orang Padang yang belum pernah ke Padang,haha. Jadi, orangtua nenek asli orang sana, tapi lalu merantau ke tanah Jawa, dan nenek kebagian lahir di Jawa sementara beberapa kakaknya lahir di Padang. semuanya bermula (yeah bermula) dari perjalanan dines abang ke padang lanjut bukittinggi. nenek yang sering bgt cerita kalo keluarganya ada yang tinggal depan danau maninjau langsung pengen kesana setelah liat foto-foto menggoda yang abang kirim.

dari bulan Juli, tiket udah dibooking untuk berangkat awal januari karna nyesuain sama jadwal libur ngajarnya nenek dan jadwal uas saya. tapi liburan kali ini ga full team kaya ke bali kemaren. abah ambu ga ikut karna katanya “kalo ke bali lagi mah mau”, haha. akhirnya yang berangkat adalah saya, abang, kira (yang udah bayar tiket fulll :((( ), nenek, dan adeknya abang. hotel dipesen dua minggu sebelum berangkat, di Grand Rocky Bukittinggi tempat dulu abang nginep. tadinya deg-degan jadwal liburan ini bakal bentrok sama uas, tapi ternyata engga. yang mana uasnya adalah sehari setelah pulang dari padang *brb bekel modul*.

tanggal 3 (pas hari ultah abang ke-29) pagi, kita berangkat dari cibinong ke bandara, berpesawat jam 10, nyampe sana jam 1 siang. selama di pesawat alhamdulillah kia yang perdana duduk sendiri bageuur bingits. ga rewel, ga ngeluh sakit kuping, dan baceo sepanjang jalan, ter hits adalah pas di bawahnya ada laut, dia nyeletuk “ibu, nanti pesawatnya jatuh ke laut? <- kebanyakan nonton berita. sisa perjalanan, dia bobo sambil duduk tanpa rewel dan tanpa minta susu, bageur hamdalah. nyampe padang, makan dulu di Lamun Ombak, lanjut ke Bukittinggi yang makan waktu kurleb empat jam, mampir air terjuna lembah anai, dan mampir pusat kebudayaan minang. Maghrib nyampe hotel langsung beberes dan istirahat dengan sianak yang bolak balik kamar nenek (kebetulan kita pesen kamar yang ada connecting doornya, biar kalo mau ngapa-ngapain sianak bisa dititipin dulu di kamar nenek,haha) dan lalu tibra sampe pagi.

perdana duduk sendiri

Besoknya, perjalanan lanjut ke danau maninjau, tempat kerabat nenek masih ada disana. ngelewatin kelok 44 yang ternyata beneran ada 44 bijik kelokannya. Sampe sana, ketemu tantenya nenek yang rumahnya beneran depan danau maninjau, ngobrol sekitar sejam dua jam, pamitan, lanjut nyari oleh-oleh kripik balado (ga sah kalo ga beli balado yes), liat sulam bordir, nyobain kue bika khas sana, tapi ga kesampean nyobain itik lado ijo yang katanya happening abis, tour di lobang (gua) jepang, mampir jam gadang yang lagi ruame banget, terus pulang ke hotel. (lalu tengah malem mamak kebangun dan BELAJAR! keren kan gue, lusa uas tapi hari ini baru belajar, haha).

seputaran jam gadang dan pusat kebudayaan minang

seputaran jam gadang dan pusat kebudayaan minang

rumah kerabat nenek dan view ke maninjau

oya selama perjalanan dua hari itu, kita selalu papasan sama satu keluarga asal jakarta di tempat yang sama. beli oleh-oleh, ketemu. liat danau maninjau, ketemu. liat sulam bordir, ketemu. eyadalah ternyata di lift hotel ketemu juga. dan ternyata si bapak ibu dengan tiga anak cewe yang cakep-cakep ini adalah orang jakarta, sering ke bandung, berdarah padang tapi baru sekali juga ke padangnya. dan yang jedang adalah, si bapak ini konsultannya kantor ane. eaaaaaa. dunia ternyata selebar daun kelor ajah.

dapet spot buat foto post-wed!hahaha -> fakir pre-wed

Hari ketiga, pagi-pagi udah siap cabut ke padang, makan di rumah makan seafood (lupa namanya), terus ke bandara deh. lalu delay dua jam, lalu risau karna besoknya uas tapi belom belajar maksimal, lalu dapet kabar uas diundur sehari. uuuh rasanya pengen keliling bandara pake garbarata deh. rejeki mamak solehah, alhamdulillaah. dari jadwal harusnya jam setengah empat, kita baru boarding jam enam, nyampe cengkareng jam delapan, nyampe cibinong jam sebelas, dan bablaaaas tidur dur dur sampe pagi. *lalu besoknya belajar bareng dengan mata panda dan tingkat konsentrasi lima persen. mijon mana mijon.

air terjun Lembah Anai

 

Lobang Jepang *duh getek nulisnya, lobang banget gitu :)))

Lobang Jepang *duh getek nulisnya, lobang banget gitu :)))

*hamdalah uas lantjar, nenek dan adek seneng, kira hepi dan sehat, abang juga ter charge seratur porsen berkat liburan kali ini. mamacih, suami :*

*taun depan kemana lagi kitaa? berkereta yuk, tapi berkeretanya di eropah doong (aamiin gituh) :p