kepusingan dan kemalasan yang hakiki

entah kapan terakhir gegalauan, tapi tiap galau, malem-malem, olangan, dan minim makanan, pasti yang lewat di benak adalah lagu ini

On the night like this
There’s so many things I want to tell you
On the night like this
There’s so many things I want to show you

Cause when you’re around
I feel safe and warm
Cause When you’re around
I can fall in love every day

In the case like this
There are a thousand good reasons
I want you to stay…

lyrics from here

errrr agak teu nyambung sih liriknya, cucoknya buat yang lagi bobogohan dimana masalah terberat dalam hidup adalah ga dikawin-kawin,hahaha. mungkin kalo sekarang liriknya cucok diganti jadi berbagai masalah pelik dalam hidup, termasuk salah satunya adalah…..DRAFT THESIS! *kunyah kertas jilid sama ringnyah. oh satu lagi lagu yang cucok buat nemenin mamah nesis adalah: berbuat baik janganlah ditunda-tunda by Bimbo. huft. moga-moga filing tesis mamah ga begini:

source: dimari

semoga file akhirnya adalah: tesis final fix banget allahuakbar udah ga revisi ya Allah ampuni hamba jangan sampe revisi lagi udah siap jilid biar cepet wisuda.docx

maab buat yang muak edisi tesis, silakan unfollow blognyah *tong gandeng, aya nu nesis. urang mah bae da nu nesisna. wouwoooo — the Pandal, urang mah bae

 

Advertisements

the maling kondang

Cerita yang ini belum setaun berlalu, masih lekat dalam ingatan dan masih bisa di scroll pendek dalam laman blog ini, udah kejadian lagi aja dong para maling beraksi di komplek kami. hih gmz pokoknya. kejadiannya senin jelang subuh, iya setengah jam doang menuju subuh itu maling udah beraksi. ga tahajud aja pakbu daripada maling sih. gini ceritanya:

senin dini hari jam tigaan, abang bangun dengan niat mulia nonton inter kesayangan. saya? bangun juga doong, lanjut tidur tapi di kamar kia. sekitar jam empat kurang, saya bangun dan mendapati muka abang tegang abis di depan tv. kirain karna internya kalah kan (asa jarang menang soalnya,hahaha *langsung ditimpuk internisti), ternyata ngomong “ada maling barusan!”. “hah, kapan dimana?”, masih lulungu tea.

“sepuluh menit lalu lah. tadi tuh ada bunyi klotek2, kirain kucing kan. pas aku cek dari jendela, aku buka gorden eh ada orang dong”

“terus?” langsung cenghar tea, ngantuk menguap entah kemana

“yaudah pergi lah dianya, langsung kabur”

“hah? ayang liat orangnya dong? lapor satpam iiih cepetaan”

“udah, udah aku share juga di grup. tapi ya gatau udah kemana dianya juga. orangnya pake topi putih. rante sepeda kita udah dipotong dong”

“hah? berati udah ngincer dong ya ampe bawa alat potongnya gitu? huhuhuu serem, masukin sepedanya ih cepetan” langsung nemplok ketakutan

“iya. ini lagi ngecek siapa tau ketangkep cctv, tapi kita udah lama banget juga yah ga buka2 memorinya, ini loading mulu gabisa akses rekaman video”

dan ternyata sepagian itu ternyata ketauan kalo beberapa tetangga ilang burung plus sangkarnya (burung piaraan, bukan burung yang punyaa) dan ada satu tetangga keilangan sepeda bocah yang katanya sepeda ini adalah hadiah karena si bocah rajin les,huhu. kejadian ini bikin sekomplek kalap pada pengen pasang ipcam juga *lewat saya aja bu, diskon 75% free installment *jiwa dagang keluar.

singkat kata singkat cerita, abang bawa sd card si ipcam ke kantor untuk dibuka pake leptop. dan hamdalah ada capture si maling ini pas masuk dan keluar garasi rumah, walopun tetep mukanya ga jelas da pake masker. besokannya pas dicek lagi, hamdalah video -pas dia mau masuk clingak clinguk lalu ngeluarin si pemotong rante- dan momen doi kabur kesave juga di kamera. lanjutannya sih video dan capture foto doi kita kasiin ke security buat dilakukan investigasi mendalam bareng CIA dan FBI. ngeri-ngeri sedap sih liat foto dan videonya, berasa nonton thriller live. aslik serem, i mean he was just few meters away from us, scary! Semoga developer cepetan menuhin janjinya buat pasang cctv tiap gang, perbanyak scurity, dan nutupin akses non resmi masuk komplek segera. udah dua kali loh pakbu, jangan sampe (amit-amit) ada ketiga kalinya. bikin trauma yang ujungnya pengen beli rumah lagi soalnya. trauma mendalam sih di kiaw, jadi kita belom berani cerita kalo kemaren nyaris kemalingan lagi. paling dia bingung aja kenapa sekarang sepedanya dan sepeda bapak jadi ditaro di dalem rumah tiap malem. tapi bingungnya ganti seneng karna katanya “horee aku bisa maen sepeda di dalem rumah lagi dong”. boleh dong nak, rumah kita kan gede banget, kamu sepedaan doang mah seharian juga belom keputerin itu serumah kita, cuman ngabisin ga nyampe seperempat panjang rumah kok :))) *becanda, gaes…

*saya posting ini sebenernya takut juga, tapi da pengen cerita, tapi takut, tapi pengen cerita, tapi…eh ke klik publish 

6th wedversary

Taun 2016 ini alhamdulillah taun ke-enam halal bobo bareng sama abang. dan tutumbenan di taun ini ga ada perayaan apa-apa. kalo taun lalu sempet-sempetnya nginep berduaan di hotel, taun ini no cake, no prize, no fancy dinner, no movie date, just a sweet kisses, hugs, dan sama-sama berdoa biar rumah tangganya makin kokok sekokokh pipa pvc. entah faktor u (umur) ato faktor d (duid) yang bikin kita berdua cukup mengucap syukur di hari ke-2190 sama-sama ini,hehe.. pas kebeneran juga si enem taun ini jatoh di hari senin, hari sibuk sedunia. saya sibuk nyiapin sidang komisi, abang sibuk nyiapin perjalanan dines. jadi ucapan pun seadanya, “sayaang, selamat taun keenam menikah yaa” “iyaa,sama-sama yangku. btw ini printer kenapa ya kok gabisa ngeprint? aku belom nyiapin paper buat sidkom nih”. pun abang, “yaang, besok kita enem taunan looh” “iyaa,seneng ya. eh bentar ya aku nelponin travel agent dulu, pesen tiket buat besok”. hyaah. akhirnya kita sampe pada tahap ga penting raya-rayaan, yang penting kasih sayang yang bercokol di dalam dada. *antara bangga berasa dewasa ato miris berasa ilang romantis,hahaha..

selamat enam taun pernikahan, sayangku. sama-sama terus yaa saling sayang dan saling jaga. semoga keluarga kita selalu diberkahi Allah, bahagia dan bersyukur sama-sama. thank you for everything and……. i love you!

tibatan lieur

daripada puyeng mikirin jurnal yang tak kunjung berkabar, mending cerita kebodoran yang hanya bisa dipahami ibu dan anak kecilnya.

kia ini penggemar berat teh manis yang agak dikekang ibu untuk ga sering-sering minum, karena kia dan ibu udah manis kaan. suatu hari dia bangun tidur pagi sambil nangis, huhuhuuu.

I: kenapa kia? mimpi?

K: iyaa, huhuu,,mimpi sediiih

I: mimpi apa?

K: kan kia lagi di sekolah buat yang 3 tahun (maksudnya PlayGroup kali ya), terus ada teh manis. terus ibu kan jemput kia, kia digendong bibi, bibi bawain teh manisnya. pas nyampe kampus ibu, disimpen di mejanya Pak Buce (dosen pembimbing ogut, pernah ketemu emang jaman minta tandatangan dulu). tapi pas mau diminum, ga ada tehnyaaa, huhuhuu (sesenggukan loh dia)

I: ooh, kia sedih teh manisnya ga ada? emang siapa yang bikinin? bibi?

K: bukan, ada di sekolah. terus dibawa bibi, diumpetin, tapi bibi lupa nyimpen

I: yaudah, kan cuman mimpi. emang kenapa sedih banget sih?

K: SOALNYA TEH MANISNYA ENAK BANGEET

naak, itu mimpi loooh *^*(^^$

 

satu lagi, pernah liat meme tentang Rinso ga? yang gini isinya:

rinso-nyuci

(source: ig fuad_hasan_chm)

lalu suatu hari kia nanya: ibu, boleh ga pasir dicampur air?

siibu lagi iseng terus jawab: ga  boleh, nanti yang ada mereka ngobrol, ga akan nyampur *maafkan jawaban ibumu ini, nak.

kayanya nempel ni jawaban, sampe pernah ditanya gurunya tentang nyampur apaa gitu, jawabannya: gabisa, nanti pada ngobrol mereka nya. oh gusti, ini judulnya bukan salah bunda mengandung karya Abdul Moeis tea.dan tadi siang pas pulang sekolah, dia cerita: ibu, tadi sepatuku kemasukan pasir, mereka jadi ngobrol deh.

 

*pada akhirnya ibu kasih penjelasan kok kalo ibu cuman becanda dan lalu dikasih jawaban yang benernya. yaa harus diklarifikasi, daripada ntar tayang di medsos trus jadi viral terus dibully . enya da awkarin dan anya geraldine ogut teh.

h-1 seminar!

akhirnya pemirsaaah, lima bulan setelah kolokium bisa seminar juga. alhamdulillah

besok sih seminarnya, dan kayanya posting ngasi tau seminar itu is a must ya,haha.

dan sepesial besok karena bakal ditemenin si jantung hati, suporter numero uno *mamacih bapapaw

iyaa, abang sengaja cuti buat nemenin istrinya yang ga pedean ini.

makin ga pede sebenernya ditonton doi

takut dikritik yang engga2, padahal kan maunya dipuja puji,hihi.

walopun kemarenan sempet tepar demam dan presentasi belom kelar seratus persen, tapi dengan doa dari abah, ambu, nyonya mertua, adek ipar, abang, si gadis cilik, seantero ibu-ibu  komplek, satpam perumahan, tukang sayur keliling, dan warga rt 5 rw 3 sepuluh nomer rumahku jalannya jalan cinta, mudah-mudahan dilancarkan dan dimudahkan seminar besok.

que sera-sera, udah kagok dikit lagi, jadi apapun lah jadinya besok.

bismillaah, satu tahap lagi menuju sidang aka ujian akhir. yeaaahh!

psst, agak panjang dan berliku untuk lulus di kampus ini: sidkom-kolokium, sidkom-seminar, sidkom-sidang. panjaaang kaya coki coki yes, gapapa deng biar mumpuni dan kompeten,hahaha

mari bung rebut kembali

alhamdulillaah..

pengajuan perpanjangan ke kantor satu semester approved –> masih cuti, ngantornya kalo nyari data, wawancara, sama ngemis koneksi

pengajuan perpanjangan beasiswa approved –> masih dibayarin, cicisnya bisa buat beli kado sebelas taunan: kanopi teras :))

tinggal istiqomah jaga semangat disela kesibukan baru: anter jemput anak sekolah,hihi

 

 

tjurhat thes*s

Udah bulan juni aja, sementara untuk lulus semester ini harus udah seminar paling telat tanggal 18 juli. Untuk sementara dinyatakan ga bisa seminar 18 juli itu. Siapa yang nyatain gabisa? Saya, si emak hopeless yang anaknya mau masuk TK hari pertama tanggal 18 itu. Pilih seminar ato liat kecil manis pake seragam untuk pertama kalinya? Ofkors sebagai ibuk-ibuk gampang mewek kalo urusan anak pilih nomer dua. Bahkan abang udah siap cuti demi nganterin si anak take her first step at school. Bismillah lancar, berkah, betah ya nak.

Mau curhat tesis! Bingung mulai darimana karena ga nyangka jalannya bakal begini (kesannya horor pisan, padahal biasa aja da aslinya). Ya abis, saya si ambisius ini kadang susah nerima kalo plan ga sesuai kenyataan. Padahal kan manusia berencana, Allah yang tentukan. Yes, it’s such a colekan sayang dari Allah buat emak yang ambisius tapi banyak leha-lehanya.

Awalnya tesis ini smooth banget. Pembimbing balageur, ga perfeksionis apalagi galak, santai, tapi sangat support untuk lulus di semester ini. Kendala ada di saya. (ga,ga mau nyalahin support system. It’s all the risk that i need to take). Abang? Sangat support untuk lulus secepetnya. Karena kalo ga lulus, beasiswa bisa putus (semoga lolos perpanjangan,aamiin) alias doi katempuhan bayarin semester berikutnya,haha. Sayapun sungguh rieut kalo harus berlama-lama ngulik hal yang sangat amat deskriptif ini (tesis saya ga teknis banget, suka!). tapi ada aja rencana Allah untuk bangunin saya. Dari mulai saya sakit ampe boro-boro mikirin tesis, mikirin skincare aja ga sempet, lalu bibi sakit pula. Kalo dirumah, asli saya belom bisa untuk nyisihin waktu minimal ngetik separagraf sehari (bad time management, jangan ditiru), karena anaknya akan sangat senang ikut ngetik bareng ibunya. Malem? Saya tidur pules karena berasa cape ngurusin rumah (jangan ditiru lagi. basic servicenya ibu-ibu ga untuk dijadiin keluhan bisi ilang pahalanya ya). Intinya emang pamalesan dan ga nyadar kalo juli semakin dekat, waktu sebulan berlalu gitu aja, no progress. Belom lagi urusan beasiswa yang ga turun ENAM BULAN! Makin mengurangi motivasi,hih!

Dulu ogah dan anti banget ngurusin perpanjangan studi karena over pede bisa selse semester ini. Sekarang? Mamam noh riweuhnya ngajuin perpanjangan di injury time. Bikin permohonan perpanjangan ke kantor agar diizinkan tugas belajar satu semester lagi. Kenapa satu semester? Karena gamau over pede lagi akan selse dalam 1-2 bulan ke depan walopun maunya begitu. Beres dikasi izin sama kantor, ngurusin perpanjangan ke pengelola beasiswa biar masih boleh dibayarin selama satu semester ke depan, yang mana birokrasi oh birokrasi itu sungguh cerita tak berkesudahan ya.

Kalo kata abang sih mungkin ini yang terbaik dari Allah. biar saya masih bisa anter jemput Kia ke TK nya, lebih banyak waktu lagi sama anak kecil, lebih banyak waktu buat masakin juragan kecil dan besar, dan sentilan buat saya yang over confidence dan selalu nganggep everything is under my control. Padahal everything of course under His control, the one and only Allah swt. Maaf saya sudah begitu sombong dan mengecilkan banyak hal sampe lupa bersyukur, ya Allah *edisi insaf bulan romadon

Doa saya sekarang cuman satu: berikan kesehatan dan hindarkan dari kemalasan agar segera saya bisa wisuda di graha widya wisuda (maunya di sabuga sebenernya ;p)

Maaf ya juragan aku belom bisa lulus semester ini, padahal aku tau kamu di hape udah bikin note dan set reminder “wife ask a bouquet of flowers for her graduation” :)))) *iya, aku ngintip dan aku senang!